Mengapa Ulangan Akhir Lebih Bikin Pusing?

source



     Alhamdulillah, gue udah selese melalui UAS selama 8 hari, udah bisa leyeh-leyeh, walau hasilnya nggak tau, semoga sih nggak banyak yang remed. Temen-temen gue juga udah bisa nafas secara bebas, entahlah mereka kaya dijajah sejak bayi.

     Memang sih nggak semuanya stres, beberapa anak yang masih keturunan Albert Einstein sih masih adem ayem seperti biasanya, mau ulangan harian mau ulangan akhir nggak ada bedanya. Dan inilah, beberapa alasan mengapa siswa lebih stres ngehadapin ulangan akhir daripada ulangan harian :


1. Terlalu Banyak Materi.
     Sebenernya bukan terlalu banyak sih, cuma mungkin siswa harus belajar 8 bab, guru baru sampe ngajarin 5 bab, dari yang biasanya dijelasin sekarang belajar sendiri, apalagi jika materi-materi tersebut nggak bisa dinalar atau dikarang bebas :p yasudah deh, hasil apa adanya yang inget diotak. Udah gitu nggak cuma satu pelajaran aja, mungkin sampe beberapa. Udah kebanyakan pikiran duluan. Dalam menghadapi ini lo harus rileks, kemudian tidur.


2. Nilai.
     Uhuk, ulangan akhir ini nilainya nentuin buat ke semester berikutnya, kenaikan kelas atau lulus. Pasti buat lo yang selalu dapet nilai bagus ketar-ketir, kalo nilai lo jelek gimana? Kalo ranking lo turun gimana? Dan gimana gimana yang lainnya. Biasanya sih dialamin sama anak-anak pinter. Mereka tiba-tiba diem, suka bengong, dirumah aja, dan pikiran mereka jadi buku, ditanya diem, disenggol diem, diemnya keterusan sampe taun depan. Apalagi kalo nanti nilai jelek dimarahin orang tua, udah deh stresnya dua kali lipat, sabar, kalian hanya perlu psikiater.


3. Lebih Sulit Buat Nyontek.
     Nah kalo diatas stres tipe anak pinter, kalo yang ini kebalikannya, bukan, bukan bodoh kok, cuman males, ya nggak? Kalo ulangan harian, masih bisa bawa catatan, tengok kanan kiri, browsing, ah dapet nilai bagus itu gampang. Kalo ulangan akhir, biasanya selain duduknya diacak, pengawasnya juga lebih dari satu, selain itu temen-temen yang biasa dicontekin berubah jadi stres.  Akhirnya sama-sama stres, dan kalian meledak bersamaan. Tapi ini sih nggak ngaruh sama yang Masternya Nyontek.


4. Lost Contact.
     Lo yang punya pacar, mungkin bakal nggak ada komunikasi selama ulangan. Biar fokus dan dapet nilai baik. Disinilah awal mula lo stres lo mulai kepo keadaan dia gimana, sehat nggak, terinfeksi virus flu burung nggak. Akhirnya lo galau, makin hari lo makin galau, pacar lo lagi ulangan apa, inget rumusnya kagak, bisa nyontek kagak. Lebih galau lagi kalo lost contactnya keterusan sampe berbulan-bulan, gara-gara pacar lo udah asyik sama ulangannya, sampe bikin soal dan dijawab sendiri. Selanjutnya diisi dengan imajinasi masing-masing...


 5. Gak Bisa Main.
     Biasanya tiap sekolah ulangan akhir beda waktu, walaupun cuma beberapa hari, atau lama  ulangan itu sendiri. Misalnya temen yang biasanya main sama lo ulangannya udah selese, jadi dia ngajak main, sementara lo masih seminggu lagi. Akhirnya lo nggak ikut, dan lo dikucilin. Akhirnya lo stres, karena aslinya lo nggak punya temen.


6. Pelupa.
     Nah kalo ini gue banget, baru aja baca, terus mau coba nginget, eh lupa. Dari lupa-lupa yang terakumulasi dengan banyaknya materi itulah, jadi bingung. Ini apa ya. Ini apa sih, perasaan ini gak ada dibuku. Udah pelupa, suka nunda, lagi buka buku sambil refresh timeline pula. Biasalah anak gahol. *ditimpuk materi matematika*. Andai mantan mudah dilupakan layaknya pelajaran.


    Kalo lo, stresnya karena apa? Biar nggak stres, gue punya tipsnya nih -> Tips Agar Nggak Stres Saat Ulangan

2 comments

  1. hahahhaa syukuri aja kak, belum ketemu sama skripsi...skripsi jauh lebih bikin stres haha XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin yang bikin stres karena suasananya nggak mendukung :D

      Delete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home