Mengenal Gabriel Bierwirth

  
                 Mungkin sebelumnya kita sudah mengenal band rock asal Prancis yang mempunyai lagu tentang makanan di Indonesia atau Felipe Valdés, bule asal Brazil yang ngefans Agnes Monica dan Cita Citata, suka cover lagu bahasa Indonesia. Selain itu Lipe juga mengikuti perkembangan yang ada di Indonesia, dari kepeduliannya terhadap bencana alam sampai fenomena alay yang dapat kita lihat dalam video What is ALAY? di akun YouTubenya. 


                Kemudian ada Gabriel Bierwirth atau biasa dipanggil Gabe, bule asal Texas yang juga jatuh cinta dengan Indonesia. Berbeda dengan bule kebanyakan yang mengenal Indonesia lewat keindahan alamnya, Gabe justru berawal dari bahasa. Saat Gabe berusia 14th Gabe menemukan passion dalam dirinya yaitu belajar bahasa-bahasa. Pada usia 16th Gabe yang lahir pada 8 Maret 1995 ini datang ke Indonesia namun hanya dua minggu, lalu sekitar umur 18 dia tinggal di Indonesia selama setahun dan belajar bahasa Indonesia termasuk bahasa Jawa. Selain 2 bahasa tersebut, Gabe juga sudah bisa berbahasa Korea, Spanyol, Mandarin dan mungkin sekarang sudah banyak lagi. Kita bisa melihat video-video yang diunggah Gabe di YouTube, Gabe sudah beberapa kali mencover lagu asing ke Bahasa Indonesia dan Jawa seperti All of Me milik John Legend atau mencover lagu Bahasa Indonesia ke Bahasa Jawa seperti lagu Jajalo Ngerteni yang dibawakan oleh Geisha dengan judul Cobalah Mengerti.


                Indonesia terkenal dengan keramah-tamahannya, mungkin juga Gabe mengenal Indonesia bukan suatu kebetulan, karena Gabe yang sekarang kuliah di University of North Texas di Denton juga ramah. Terbukti ketika saya mencoba mengirim pertanyaan lewat fanpage dan ternyata dibalas, melalui pesan itu saya tau kalau Gabe dan makanan Indonesia yang paling dia suka itu mie ayam dan pecel, wih mie ayam. Sebagai gantinya, saya bakal membagi video-video Gabe yang paling saya sukai. Monggo. 




                Disini Gabe ajak temennya main-main dan pakai Bahasa Indonesia, dia juga ngajarin temannya Bahasa Indonesia sedikit-sedikit, jadi disini bisa terlihat ucapan Gabe sudah fasih. 


                 Kalau yang cover lagu yang favorit saya yang ini, suaranya, syahdu.


                Jika saya nggak salah, video ini dibuat ketika Gabe sudah pulang kampung dan kangen Indonesia, tapi di video ini Gabe bicara serius, kira-kira begini. 

Walaupun ada banyak hal di Indonesia yang aku cintai, yang aku suka banget, juga ada yang aku nggak begitu suka. Pas aku di Indonesia, bukan semua orang, tapi aku lihat beberapa orang yang suka bedain orang, suka bedain agama. Maaf ini pertama kali aku bikin video yang agak serius, semoga-moga bisa, moga-moga kalian mudeng aku, mengerti aku, nah pas aku di Indonesia aku ada banyak temen Muslim dan juga banyak temen Kristen dan kalo kalian belum tau, aku Kristen, aku ke Gereja, tapi aku percaya gini lho, ada satu Tuhan, dan caranya menyembah Tuhan itu beda, tergantung agamanya. Tapi aku percaya ada kebenaran dalam setiap agama, kita harus saling menghormati, begitu. Misalnya satu kali aku pake sarung sama kaos koko, dan banyak orang tanya “Ih kamu jadi Muslim ya? Atau mereka bilang “Jangan pake itu, itu untuk Muslim thok.” Lalu aku bilang “Aku suka pake ini karena ini budaya Indonesia.” Mereka jawab “Itu bukan budaya Indonesia Gabe, itu Islam.” Kebanyakan orang Indonesia itu Islam berarti itu termasuk budaya Indonesia, tapi yaudah itu hal lain. Itu bikin aku marah entah kenapa, ternyata ini sangat penting buatku. Terus aku posting di Instagram itu, terus aku bilang gini “Foto ini penting banget buat aku, banyak orang bingung kalo liat aku pake kaos koko, sarung dan semacam itu, gara-gara itu baju Muslim apalagi  kalau bilang “Astaghfirullah hal adzim” atau “Alhamdulillah” emang gak boleh? Aku ada banyak temen Muslim dan suka banyak belajar hal baru dari mereka, aku sering ke Gereja dan doa sama Tuhan dan aku udah belajar kalo Tuhan ajari kita ngasihi dan terima sesama. Aku pernah liat banyak ketidakadilan diantara Muslim dan Kristen dan itu beneran sakit hatiku. Gak peduli kita panggil Tuhan Allah atau Tuhan Yesus atau yang lain. Kita semua tetap diciptakan satu Tuhan Maha Kuasa yang sama yang mengasihi kita dan kita mengasihi satu sama lain. Aku gak pilih-pilih kalo sama temen, gak sama Kristen aja, tapi sama Muslim juga. Maksud gue, agama itu gak penting, itu penting tapi kalo sama temen-temen itu gak penting. Semoga kalian gak  salah anggap lho, teman terdekatku itu Islam, menurutku Islam itu indah. Semoga Indonesia bisa tetap maju, tetap jadi negara yang bagus yang baik, yang aku cintai.”

                Beberapa disini memang belum tau, Mas Gabe, banyak bule traveling juga belajar budaya, contohnya Gabe ini.

Saya jadi ingat kata Alm Gus Dur berikut :



                Dalam Al Qur'an surat Al-Hujurat ayat 13 juga tertulis "Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan perempuan dan menjadikanmu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal". Bahas agama memang tiada habisnya. Tanpa penjelasan yang panjang lebar, kita semua pasti tau kalau perbedaan itu indah. Selesai. Wes lah, kudu ngomong aku rapopo sek ben ra edan.



                Jika kita scroll down, maka kita akan melihat perkembangan bahasa yang dikuasai Gabe dari awal, dari belepotan sampai lancar. Ini yang paling favorit. Agar nggak penasaran, monggo lho tonton semua videonya, jangan lupa disubscibe, like fanpagenya dan follow instagramnya, kalau nggak punya instagram boleh numpang akun temen, kaya saya. Yang penting follow. 

             Monggo lho Mas Gabe, kalau ke Indonesia coba nyicip Mendhoan, Soto Sokaraja sama Gethuk Goreng. Dan semoga-moga kita bisa ketemu, nanti saya ajarin bahasa ngapak. Ora ngapak, ora kepenak. Saya tunggu juga coveran lagu Let It Go bahasa Jawa, nanti saya kasih ini kalau ketemu.



PS : Matursuwun sharenya Mas Gabe, kapan lagi bikin postingan bule pake bahasa Indonesia dan bule itu ngerti.



Foto Gabe & Lipe diambil dari Facebook, Twitter dan Instagram.

14 comments

  1. Wah keren, orang luar aja respect sama Indonesia. Sementara kita sendiri enggak

    ReplyDelete
  2. aku tau Gabe pas dia kover lagunya si Cita Citata yang Goyang Dumang, tapi mungkin kak marfa , bisa search google ato youtube jug deh, drama "Sri Ngilang", yng buat juga orang Australia yang belajar Bahasa Jawa.. lucu sih bahasanya, tapi menarik buat dilihat

    ReplyDelete
  3. Hidup itu memang begitu, selalu memandang orang atau tempat lain daipada memandang diri atau tempat sendiri. Seperti halnya kita sangat mengagumi peranci dengan menara evelnya, mereka juga seperti itu sangat mengagumi borobudur dll termasuk bahasa dan kesenian negeri kita

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Muhammad Bahrul Ulum : Kita juga harus dong, jangan mau kalah! :)

    ReplyDelete
  6. Farhandika Mursyid : Kalo itu Lipe bukan Gabe, oke meluncur :D

    ReplyDelete
  7. Edi Padmono : Karena sudah jadi sifat alami manusia untuk mengeksplore sebenernya, gamau diam ditempat :D

    ReplyDelete
  8. rifaya : Iya kemarin Gabe nulis di facebook

    ReplyDelete
  9. Waduh keren banget ya bule ini, kecintaannya sama Indonesia udah maksimal banget saya sampai minder...

    Keren nih di-share sama Gabe-nya,, cie cie cie..

    ReplyDelete
  10. Fauzy Husni Mubarok : Naaa, jangan sampe kalah. Iya, ini Gabe juga malah minta ijin ke saya.

    ReplyDelete
  11. Keren. Di saat banyak orang Indonesia ngeremehin negaranya sendiri, justru ada orang asing yang cinta banget sama Indonesia. Salut, Gabe!

    ReplyDelete
  12. Yosfiqar Iqbal : Memang, orang Indonesia yang nggak betah di Indonesia itu orang yang sakit

    ReplyDelete
  13. Keren... Baru baca postingannya nih. Insya Allah nanti nonton ah video2nya Gabe. Thank you udah sharing. :)

    ReplyDelete

  14. Dee Ann Rosediana : Makasih juga udah berkunjung mba, monggo :)

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home