7 Benda Yang Wajib Dibawa Saat Kabur

sumber gambar



                Masa-masa remaja memang masa mencari jati diri, emosi naik turun dan bersifat pemberontak. Sebentar sedih sebentar bahagia, butuh pengawasan dan remaja tersebut juga harus mampu mengontrol dirinya sendiri menuju proses kedewasaan. Pernah ngalamin nggak dianggep? Nggak dihargain? Nggak ada yang ngerti? Ngerasa ngga berguna? Nggak punya bakat dan tujuan hidup? Pernah? Yaudah sih cuma nanya. Baiklah, di masa seperti itu kita ingin sekali menghilang, rasanya nggak mau jadi beban buat orang lain, rasanya cuma buat susah sampai sampai kadang kita nekat kabur, stres karena berbagai hal, nah ininih yang kadang remaja sok-sokan sinetron, kaburnya juga paling-paling ke rumah temen, ke rumah nenek atau sodara, polosan lagi nggak bawa duit, nggak bawa hape, jadi gak bisa ngetwit. Kabur juga harus kreatif bro, sis, cek IG kita yuk! Ke hutan misalnya, dan kamu bakal perlu alat-alat seperti ini :



1. Cukuran atau Gunting.
                Nggak enak banget kalo bulu ketek kemana-mana, bisa-bisa nanti pas pulang nggak diterima lagi karena ya, begitulah.

2. Cermin.
                Ini khusus cewek, tiada hari tanpa ngaca, siapa tau bedak luntur. Ogah banget.

3. Pemotong Kuku.
                Sama fungsinya kaya nomor satu, mengerikan sekalia apabila kuku-kuku memanjang, hitam dan jorok. Kabur juga harus jaga kebersihan. Ingat, kebersihan sebagian dari iman.

4. Pembalut.
                 Untuk cewek lagi, please kalian udah berapa kali menstruasi? Jangan diingetin lagi, pastikan stok pembalut banyak, malu dong hari pertama kabur terus balik lagi gara-gara dapet, nggak bawa pembalut. Itu mah namanya main, Alhamdulillah.

5. Anti Septik.
                Kabur juga harus sehat, nanti di hutan mungkin nemu mata air, fungsi anti septik ini buat ngilangin kuman di air itu. Anti septik kan buat luka? Biarin. Pakai kaporit agar aman.

6. Jas Ujan.
                Jaman udah modern, buat apa basah-basahan. Ini bukan film India.

7. Smartphone.
                 Yaelah bro, kabur paling tahan sehari doang, juga bukan ke hutan tapi ke kebun, bawa smartphone dan powerbanknya sekalian, ah gak smart baterai. Biar kalo mau hubungin rumah gampang, minta dikirimin makanan gampang biar kaburnya kuat.

                Guys, please nggak usah drama. Kabur-kabur itu nggak penting, norak dan ini kata Dodit 


Ketika stres kamu cuma butuh tempat yang tenang (hutan bruh? Jangan nanti ketemu Slenderman), rilekskan dirimu, bisa nginep di rumah nenek yang tenang, atau dirumah temen (nginepnya sehari aja!, ngrepotin Tong), selalu ada temen yang sekedar mau ngedengerin masalah kamu, mungkin mereka gak bisa nemuin solusinya, tapi mereka ada, buat ngurangin beban, jangan pernah dipendem sendiri, kamu bukan Mad Dog apalagi Haji Lulung. Ada kata-kata dari Master Corbuzier nih ketika ada masalah, bisa dipilih “FORGET EVERYTHING AND RUN” atau “FACE EVERYTHING AND RISE”. Karena menurut saya, ketika sedang berada di titik terendah pun kita jangan sampai menyerah, merasa tak berguna pun harus tetep inget, memangnya kita dilahirkan begitu saja, yap, seperti adanya alasan di balik suatu kejadian, kita juga dilahirkan karena ada alasannya.

                Ingat, selalu ada harapan. Postingan ini bukan ajakan buat kabur, apalagi kawin lari.

9 comments

  1. Semua barang di atas yang disebutkan, gak dibawa juga gak apa-apa.

    Asalkan kita membawa satu barang yaitu: UANG. Kalo bawa uang, semua barang diatas bisa dibeli semua. Oke sip.

    ReplyDelete
  2. Hahah.. Jadi inget adek sepupu ku yang mau kabur tapi minta saran dulu ke aku.. :D Abis itu aku takut-takutin hingga akhirnya dia urung.. :P

    ReplyDelete
  3. Fauzy Husni Mubarok : Emang mau beli dimandos?

    ReplyDelete
  4. Beby Rischka : Wih, kabur minta saran :D Kakak sepupu yang baik

    ReplyDelete
  5. Sah-sah aja kalo mau kabur dari rumah, yang cemen itu ketika kabur dari kenyataan.
    Azek.

    ReplyDelete
  6. TATA TIRS : Bener, bang.

    ReplyDelete
  7. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  8. Hahaha... ada2 aja. Emang sih sesekali pengin kabur, tapi karena ragu n takut berujung malu, selalu tertunda deh. Wkwkw... enggak deh jangan. Seperti kata Umi aja; face and rise! Hohoho

    ReplyDelete
  9. Dee Ann Rosediana : Hahah, pasti, kaburnya dalam imajinasi aja

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home