Sabtu Bersama Bapak [REVIEW]




Judul Buku : Sabtu Bersama Bapak
Penulis : Adhitya Mulya
Penyunting : Resita Wahyu Febiratri
Proofreader : Yuke Ratna P. & Mita M. Supardi
Desainer Sampul : Jeffri Fernando
Penata Letak : Landi A. Handwiko
Penerbit : GagasMedia
Jumlah Halaman : x+278 hlm
ISBN : 979-780-721-5
Jenis : Novel, Fiksi
Harga : Rp 48.000,00
Sinopsis : 

Video mulai berputar

“Hai, Satya! Hai, Cakra! Sang Bapak melambaikan tangan.
“Ini Bapak.
Bapak cuma pindah ke tempat lain. Gak sakit. Alhamdulillah, berkat doa Satya dan Cakra.
...
Mungkin Bapak tidak dapat duduk dan bermain di samping kalian. Tapi, Bapak tetap ingin kalian tumbuh dengan Bapak di samping kalian.
Ingin tetap dapat bercerita kepada kalian.
Ingin tetap mengajarkan kalian.
Bapak sudah siapkan.

Ketika kalian punya pertanyaan, kalian tidak perlu bingung ke mana harus mencari jawaban.
I don’t let death take these, away from us.
I don’t give death, a chance.

Bapak ada di sini. Di samping kalian.
Bapak sayang kalian.”

Ini adalah sebuah cerita. Tentang seorang pemuda yang belajar mencari cinta. Tentang seorang pria yang belajar menjadi bapak dan suami yang baik. Tentang seorang ibu yang membesarkan mereka dengan penuh kasih. Dan tentang..., tentang seorang bapak yang meninggalkan pesan dan berjanji selalu ada bersama mereka.

***
“Pagi, Pak Cakra.”
“Pagi, Wati.” Cakra membalas sapa salah satu sales yang duduk tidak jauh dari ruang kantornya.
“Udah sarapan, Pak?”
“Udah, Wati.”
“Udah punya pacar, Pak?”
“Diam kamu, Wati.” (hlm. 43)


               SABTU BERSAMA BAPAK. Ringan, kocak, serius tapi santai. Tak heran banyak tanggapan positif dari para pembaca di internet. Dan novel ini saya rasa cocok buat semua kalangan, jarang loh ada novel yang kayagini. Tentang sebuah keluarga, Bapak Gunawan, Ibu Itje dan kedua anaknya, Satya dan Cakra. Mengetahui bahwa kanker yang diderita Pak Gunawan tak akan bisa memiliki waktu yang lebih untuk membimbing kedua putranya, maka beliau membuat rekaman-rekaman tentang dirinya dan keluarganya untuk berbagi nasihat-nasihat berharga yang nantinya akan diperlukan. Rekaman itu akan dibuka berdasarkan umur mereka sampai menikah. Sampai mereka dewasa dan siap lepas dari orang tua, memiliki keluarga sendiri.


               Rekaman-rekaman yang tertulis dalam novel ini kutip-able dan memotivasi, seperti “Planning is everything” pada halaman 18, lalu ada juga pelajaran di halaman 86 dan 87. Apa? Baca sendiri. Terakhir di halaman 104 tentang anak sulung, yah, karena saya anak sulung. Imo, jadi anak sulung itu, ada enaknya ada enggaknya. Yang penting jadi anak sulung itu, gagah. Skip, lanjut ke buku. Ceritanya cuma rekaman? Nggaak, ada Satya yang sudah beristri dan punya tiga anak. Cakra yang masih jomblo aja mengejar cinta dan Bu Itje, yang punya rumah makan bercabang-cabang.


               Dari segi percetakan, saya suka covernya, biru muda dan simple. Tapi covernya terlalu kertas, mungkin harus ada tambahan plastik kaya yang digambar cover depan. Yah, kan bisa disampul plastik? Kalo ada pecinta buku yang  tidak suka memberi sampul dan lebih suka kontak langsung dengan buku favoritnya?
Dan karena novel ini ada dua editornya, Alit Tisna Palupi dan Resita Febiratri jadi saya nggak nemu kata typo dalam novel ini. What a team!

Sayang, kalo diliat dari font terlalu kecil, mungkin harusnya sebesar tulisan rekaman itu. Dan nggak ada daftar isinya.
Kalo dari segi cerita, cuma kurang satu, perayaan nikahan Saka sama Retna di kantor itu gimana, grup email (Wati, Firman, Bambang, Ivan dan Gunther)  yang kocaknya minta ditabok. Ini sesuai imajinasi masing-masing, sih. Ide footnote Adhitya Mulya juga... brilian dan berani. Bikin ketawa.

               Overall, memang recommended deh, cocok juga buat kado. Kado itu nggak perlu apa yang dia butuh, tapi yang jadi favorit kita juga bisa dibuat kado, kecuali pacar.

"Berapa kali kamu terjatuh itu gak penting.
Yang penting berapa kali kamu bangkit lagi." (hlm. 130)

"Mimpi hanya baik jika kita melakukan planning untuk merealisasikan mimpi itu. Jika tidak, kalian hanya akan buang waktu." (hlm 150)

               Well, saya beli buku Sabtu Bersama Bapak cetakan yang pertama, dan sekarang udah cetakan ke 22! Akhirnya juga difilmkan, kamu udah nonton? Cek review saya di Film Sabtu Bersama Bapak.

Download ebook gratis PDF Bahasa Indonesia Sabtu Bersama Bapak karya Adhitya Mulya di sini.

35 comments

  1. ngeliat covernya aja aku uda tertarik baca

    ReplyDelete
  2. Gustyanita Pratiwi : Hayuuk dibaca mbaak, apiik :D

    ReplyDelete
  3. Buat aku malah kayaknya ukuran fontnya pas lho, nggak terlalu kecil. Apa karena masih muda ya? *belagu*
    Menurutku ini bukunya dia yang "paling dekat" sama mas Aditnya sendiri lho.

    ReplyDelete
  4. Lucerahma : Bapak yang unik memang dia :D

    ReplyDelete
  5. Kresnoadi DH : Walaupun saya nggak pake kacamata tapi tetep kurang aja, sedikt hehe. Baru baca Sabtu Bersama Bapak sih, tapi emang kerasa punya ciri khas tersendiri :)

    ReplyDelete
  6. kayaknya bagus bukunya, mengharukan... jadi pengen baca

    ReplyDelete
  7. Muhae Man : Recommended (y)

    ReplyDelete
  8. Iya sih, aku belum baca buku Adhitya Mulya yang ini.

    Btw, adhitya mulya emang footnote-nya itu lho yang unik.

    ReplyDelete
  9. Fauzy Husni Mubarok : Wajib dibaca, keren. Cocok buat orang jelek.

    ReplyDelete
  10. Maaf kok gabisa download pdf nya ya? makasih

    ReplyDelete
  11. Belum khatam baca buku ini.
    Tapi malah udah enasaran banget sama filmnya...
    Ngebet pengin nonton :3

    ReplyDelete
  12. bukunya bagus, inspiratif untuk bapak2 seperti saya hehe.

    ReplyDelete
  13. Mbak, ini downloadnya gimana ya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga bisa donlot, cm kembali ke halaman ini aja

      Delete
    2. ga bisa donlot, cm kembali ke halaman ini aja

      Delete
  14. File untuk downloadnya dimana?

    ReplyDelete
  15. Halo mbak, maaf ko link nya gabisa ngedownload yaaa, redirect ke laman ini terus :(

    ReplyDelete
  16. Halo mbak, maaf ko link nya gabisa ngedownload yaaa, redirect ke laman ini terus :(

    ReplyDelete
  17. hi..Tak bisa download ebook nya.

    ReplyDelete
  18. Kak kok gabisa di donlot pdfnya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca bukunya dl aja mba hehe

      Delete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home