Istimewa Dengan Kebaya

                Berada di lingkungan Jawa udah pasti nggak asing lagi sama yang namanya kebaya. Bahkan, nenek buyut saya masih suka memakai kebaya dalam kesehariannya, lengkap dengan kain jarik sebagai bawahan, kebiasaan yang dibawa sejak mereka masih muda. Kalo sekarang sih kayaknya nggak ada ya liat wanita muda pakai kebaya, bawahannya kain jarik dan nggak pakai alas kaki di kesehariannya, kecuali di keraton-keraton. Selain udah bukan “jamannya” juga ditambah alasan panas, gatal dan nggak nyaman. Untung aja kebaya masih biasa digunakan untuk acara-acara khusus, seperti: kartinian, kirab budaya, tari-tarian, acara pernikahan, dan pelepasan siswa. Dengan adanya acara khusus ini, memakai kebaya menjadi terasa spesial.

 Kartini dengan muridnya. Sumber : simomot.com

                Kalo denger kata kebaya, pasti langsung inget sama RA Kartini, lambang kebangkitan derajat wanita. Saya pertama kali pake kebaya pas kelas 2 SD, saat itu bertepatan dengan Hari Kartini. Nggak cuma disuruh pake kebaya, tapi juga ada lomba-lombanya. Sayangnya saya kalah, dari segi kebaya sih udah menarik, tapi saya pakai sepatu sendal dan cara jalannya (yang ternyata dinilai) nggak ada ceweknya sama sekali.

                Yang kedua saat jadi dhomas atau pengapit pengantin. Ituloh anak kecil disamping pengantin yang tugasnya kipas-kipasin pengantin. Terus yang ketiga saat jadi pager ayu. Yang keempat saat pentas tari di SMK. Dan yang terakhir saat lulusan SMK. Sayang seribu sayang foto saat kelas 2 SD, saat jadi dhomas dan pager ayu nggak ada.

                Ngomongin kebaya terus, jadi kepikiran kebaya buat nikahan wisuda nanti, penginnya yang berkesan, yang kalo make kebaya itu jadi keliatan wanita banget, wanita cerdas yang siap mengarungi dunia. Deuh imajinasinya. Warna pink, merah, hijau dan kuning keemasan udah pernah. Mungkin nanti penginnya warna biru muda. Kenapa biru? Kalem dan adem, warna lautan dan juga langit, harapan juga untuk diperluas kesempatan dan sabarnya, bahagia liatnya.

 Adek kapan dibeliin ini bang?

                Nah berhubung sekarang udah banyak online shop, window shoppingpun sekarang bisa online, dan kemarin iseng cari kebaya biru, eh ada yang cocok di Zalora Indonesia, pas banget, desainnya simple, nggak terlalu banyak ornamen, lengkap juga tuh detail kebayanya sampai cara nyucinya.  Terus kenapa milih yang simpel? Karena kalo milih yang banyak ornamennya nanti dikira mau nikah. Ngomongin nikah mulu, skip. Harganya juga terjangkau tuh, daripada tiap ada event harus nyewa, lebih baik punya sendiri kan? Hemat juga.


                Nah, buat kaum emak atau juga emba, yang lagi nyari kebaya sekadar buat kondangan atau buat acara kartinian di bulan April nanti, Zalora punya halaman khusus kebaya sendiri nih. Bisa dipilih sesuai kesukaan. Bisa buat referensi juga untuk relasi yang lagi nyari kebaya. Atau sekedar kaya saya, window shopping online, karena, seperti peribahasa lama, mengagumi tanpa harus memiliki. Sayonara~
***

8 comments

  1. kebaya selalu klasik dan cantik

    ReplyDelete
  2. Kebaya itu gak ada matinya. Khas Indonesia banget deh :D

    ReplyDelete
  3. Jadi kamu mau wisudanya kapan fa... eh pake kebaya maksudnya :p

    ReplyDelete
  4. Aku suka kebaya dengan potongan klasik. Kelihatan lebih anggun. Modern kurang suka.

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home