[FILM] Koala Kumal – Melihat Patah Hati Dari Sudut Yang Berbeda

               Bagaimana patah hati terhebat yang pernah kamu rasakan? Di film Koala Kumal yang diadaptasi dari novel berjudul sama ini Raditya Dika menceritakan bagaimana rasanya. Jadi, hari ini saya ditraktir nonton sama Tria, bisa dibilang fans berat Raditya Dika sampai-sampai saya berharap dia bisa bertemu langsung dengan bang Radit. Sekalian minta tips biar nggak kelamaan jomblo. Skip, lanjut filmnya.

KOALA KUMAL
Sutradara : Raditya Dika
Penulis Skenario : Raditya Dika
Produser : Chand Parwez Servia, Fiaz Servia
Pemain : Raditya Dika, Sheryl Sheinafia, Acha Septriasa, Nino Fernandez dkk
Tayang : 5 Juli 2016


                Dika (Raditya Dika) baru aja ngalamin patah hati karena ditinggal sama pacarnya pas lagi sayang-sayangnya, terus ketemu dengan Trisna (Sheryl Sheinafia). Nah, peran Trisna di sini membantu Dika balas dendam ke mantannya, Andrea (Acha Septriasa) dengan berbagai cara. Dalam proses ini juga, ternyata Dika dan Trisna adalah dua orang yang sama-sama mengalami patah hati. Terus akhirnya gimana nih, Dika jadi balik sama Andrea, atau malah jadian sama Trisna?

                Film ini bertajuk komedi romantis, masih ala Raditya Dika dengan humornya yang absurd namun bisa menyentuh hati. Satu studio bisa kompak ketawa dan juga hening bersamaan. Patah hati adalah perkara mengikhlaskan, seberat apapun itu. Karena semua orang pasti akan mengalami patah hati, dalam bentuk apapun.

Baca juga: Kepadamu, Masa Laluku. Ketika kamu bahkan tak menoleh ke belakang pada gadis yang masih menunggumu sekian tahun ini. Dan pada pertanyaan-pertanyaan yang kutanya saja belum sempat.

                Oh iya. Beberapa YouTubers juga diikutkan dalam film ini seperti Kevin Anggara, Pao Pao Last Day Production (Listia Magdalena), dan Tommy Lim. Saya juga suka sama akting Sheryl, yang biasanya hadir ala-ala gadis  gitaran di film ini tampil humor. Unpredictable! Semacam suitable dalam memarankan tokoh Trisna. Saya juga suka cara Raditya Dika menyelipkan ide-ide yang nggak masuk akal tapi nggak garing dalam bagian-bagian dalam film. Koala Kumal juga adalah dua bentuk nyata karya Raditya Dika dalam mengekspresikan patah hati. Filmnya ngalir sampai akhir, tau-tau udah selese aja. Dan juga jika dilihat dari film-film sebelumnya saya bisa menyimpulkan kalo Raditya Dika suka banget pose-pose jelek, jelek banget, bibir dimonyong-monyongin segala rupa. Dari film ini juga mengajarkan, apa yang harus diperjuangkan, dan apa yang harus direlakan. 

“Jika suatu saat aku meninggalkanmu, apapun alasannya, jangan pernah membenciku. Namun, bencilah perpisahannya.” – Coki.
***

PS: Nulis review ini sambil dengerin lagu soundtrack Angel Beats! – Ichibann no Takaramono.
PSS: Kalo abis nonton film ini dengerin lagu All I Ask. Baper nggak ditanggung.

2 comments

  1. Saya setiap pengen nonton filmnya di bioskop selalu ngantrinya rame sampe keluar. Jadinya selalu gagal utk nonton film koala kumal😭😭

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home