Paket Baru, Relasi Baru



                “Sekarang udah nggak ada Bapak Je En E yang sampe hafal ke rumah ya... ”
                “Kan alamatnya udah saya pindah ke asrama Bu, jadi ya jarang ke rumah”
                “Sama bapak itu juga?”
                “Wah beda, Bu. Hehe”

Begitulah  percakapan di suatu hari saat saya pulang ke rumah. Yap, mengenal online shop tiga tahun yang lalu membuat saya dan jasa pengiriman barang nggak bisa dipisahkan. Saya masih ingat barang online pertama yang saya beli adalah Majalah yang berisikan tentang Harry Potter, pada saat itu, plastik yang melindungi paket saya tertera JNE: Express Across Nations. Sejak saat itu, saya sangat menyukai kedatangan sebuah paket. Rasanya seperti menerima kado dari bagian Indonesia di sana, walaupun sudah tahu isinya, yang dibungkus dengan kertas coklat, kadang disertai bubble wrap, atau overdosis isolasi. Bisa dibilang hobi saya tak bisa pisahkan jauh-jauh dari JNE Express.




Kemudian sampai sekarang, JNE masih setia mengantarkan paket-paket saya. Mulai dari hasil kuis, hasil giveaway, buku dan novel, tas, makanan ringan, kamus-kamus, voucher, baju, sepatu hasil tukeran voucher job review,sebuah replika pena bulu, skin care, sampai buku-buku yang dikirimkan dari teman online saya. Kita belum pernah bertemu, tapi bertukar buku karena kita sama-sama menggilai buku? Pernah! Belum lagi selipan kartu-kartu atau surat-surat kecil dalam buku. Bisa berupa harapan agar kita sama-sama cepat bertemu, sama-sama berkembang, atau tulisan-tulisan dari penulis buku. Baiklah, sering tanda tangan di resi paket aja dulu, siapa tahu di masa depan tanda tangannya nambah di dokumen-dokumen penting, akta nikah sama kamu, misalnya.

 

Karena hampir tiap bulan saya selalu mendapatkan paket, saat di rumah dulu ada satu bapak kurir JNE yang sangat hafal alamat rumah saya yang terbilang sulit karena masuk pedesaan tanpa penanda jalan dan nggak pernah ngeluh. Saya lupa nama bapak tersebut, namun yang pasti bapak tersebut sangat ramah, selalu memakai jaket merah dan berkumis. Selalu tersenyum ramah  dan berkata:

                “Mbak Umi ya?”
                “Bapak masih kerja ya?”
                “Buku lagi ya?”

Nah, pada suatu ketika memang ada paket dan ayah saya yang menerima. Udah biasa kalo bapak-bapak pasti ngobrol, jadinya ya akrab. Bahkan sampai beberapa waktu agen kurir JNE yang mengantar paket saya selalu Sang Bapak tersebut. Nggak cuma obrolan ringan saat mengantar barang, suatu ketika saya papasan Bapak tersebut di jalan. Saya manggil “Pak” dan bapak tersebut senyum. Seakan hanya dengan mengantar barang dari satu tempat ke tempat lainnya, mengenal orang baru dan bersilaturahmi. Bahkan suatu ketika saya ingin nanti jadi kurir aja, rasanya enak travelling sambil nganter-nganter paket. Eh inimah malah nggak nyampe-nyampe ya.

Emang udah jadi kaya kerabat deket, so kalo nganter paket obrolannya udah:

                "Mbak kuliahnya apa?"
                "Sastra Inggris, Pak."
                "Yang S1? Semester berapa?"
                "Nggeh, Pak. Semester tigo mundak sekawan, Pak. Seg liburan niki"
                "Istri saya juga lulusan Sastra Inggris"
                "Wah bagus dong, Pak"

Sms cinta, pasti langsung excited.


Sekarang sih di asrama, kebanyakan paket bakal diterima sama petugas asrama di lobi. Sama seperti di rumah, tapi kali ini bukan agen kurir yang jadi akrab. Tapi jadi akrab sama petugas asrama, kalo biasanya ada penghuni asrama mau ngambil paket harus nunjukin Kartu Tanda Mahasiswa, kalo saya sih tinggal dikasih aja paketnya. Katanya: “Udahlah nggak usah, udah hafal inih”, wah sip Pak! Dan juga, mungkin kalau dikumpulkan dari awal, resi udah banyak banget. Alhamdullillah selain rezeki dari paket, juga rezeki relasi. Paket baru, relasi baru! Kalau kamu, mempunyai pengalaman apa dengan JNE?
***

4 comments

  1. Ihihi aku sama adekku juga seneng kalo ada paketan dari JNE. Yang anter sering2 mas2 dan ciri khasnya selalu bilang "Pakeeet..." Kalo dah gitu aku sama adekku langsung berebut keluar rumah buat nerima paketnya. Meski sering2nya itu paket buat aku sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo saya di rumah, malah seringnya bapak entah kenapa XD

      Delete
  2. Halo,

    Terimakasih sudah ikut blog competition Cerita Baik bersama JNE, ya. Semoga beruntung :D

    Salam bahagia,
    Pungky Prayitno

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Kak Pungky senang sekali dikomen yaaay :D masih belum beruntung nih kak :D

      Delete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home