Terkadang, Saya Merasa Seperti Sudah ke Mana-Mana

Sebenarnya draft ini ditulis pada 8 Maret 2017, entah ya, saya yang lagi nyetrika jam 00.24 dan diiringi lagu John Lennon-Imagine tiba-tiba aja malah keinget anak ini, bukannya keinget rumah.

Laknat memang.

Kayaknya sih gara-gara abis curhat di twitter, lalu mendadak keinget jaman-jaman pengembangan soft skill pas jaman ospek, liat anak ini kayaknya sombong banget, ngesok, mukanya galak dan amit-amit lah.

Ternyata semuanya salah kecuali amit-amitnya. Heboh banget, suka lupa kalo ada kelas dan tugas, suka lupa sama temen sendiri, suka tanya berkali-kali tapi kalau nganter ke mana-mana dia yang selalu ada. Sebenernya saya kesel banget, sungguh. Bentar, anak yang daritadi saya sebutkan ini adalah teman perempuan kuliah saya, inisialnya TES.

And here she is

Dan pada suatu hari ketika makan bareng, saya tersadar suatu hal. Kadang saya merasa dia nggak lebih dewasa dari diri ini, namun ternyata banyak sisi dari TES yang dewasa dan ngayomi. Dia ini juga sebenernya biasa aja kalo akademis, liat aja nilai Cnya yang bertebaran, dan masih suka lupa kuliah dan masih bisa ngomong: 

“Yaudah sih orang aku bisanya segitu kemampuan aku, yang penting udah usaha dan aku nggak mau berlarut-larut kesedihan Fa, mending fokus aja sekarang.”
“Fokus ke siapa?”
“Ke mas anu lah.”
“Hehehe”
“Hehehe”
Iya kita norak dan najong.

Ya intinya sih, kalo nggak kenal ini anak mungkin saya stres sendiri, like I learn a lot from herbelajar banyak hal lah sama dia. Juga ternyata banyak kesamaan sampai kengenesan, cita-cita yang sama juga pengiinya jadi freelance yang bahagia. Sumpah sederhana banget. Anehnya sih, kadang orang kan kaya nggak suka ya kalo apa-apanya sama, namun kali ini berbeda dan justru saling mendukung satu sama lain. Bahkan suatu hari pernah nyeletuk, kalo TES ini sukses nyanyi, saya juga harus sukses nulisnya. Dan it really works! Enak banget kalau ada yang saling mendukung hobi.

Baca juga: Sekumpulan Manusia-Manusia Depresif Yang Mencoba Hidup dan Berarti


Kemudian obrolan masih lanjut, masih seputaran kuliah sampai saya ngeluh:

“Kadang tuh gimana ya, si A bisa dapet sesuatu gampang banget, aku kok kayanya susaaaah banget.”

“Nah aku juga Fa, tapi kan sisi baiknya aku jadi menikmati proses gitu. Kamu kan udah coba usaha. Tapi nyatanya ya ada sesuatu hal dalam diri kita yang emang justru jadi ciri khas kita, yang nggak bisa diubah dan menjadikan kita unik—berbeda dari yang lainnya.”

Seketika langsung mind blowing, iya juga ya. Dari pada ngebedain diri sendiri sama orang lain, kenapa justru kita nyoba buat ngasah atau ningkatin potensi yang selama ini dikira kekurangan. Dari sinilah saya juga sadar, bahwa kita bisa belajar dari mana aja bahkan dari orang terdekat. Kadang merasa udah ke mana-mana dan merasa lebih, tapi ternyata masih di situ-situ aja. Mungkin blog post semacam ini keliatan sepele, tapi bagi saya nggak. Tetep, selain buat pengingat juga sayang banget kalau nggak dibagiin. Jadi, buat siapapun teruslah belajar akan banyak hal. See ya!

42 comments

  1. Tiap orang punya timeline-nya masing-masing kan ya buat mecapai sesuatu supya tepat baik waktu maupun kondisinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kudu sabar dan telaten aja :D

      Delete
  2. Hahahahaha gitu2 kan dia teman setia a mbak. Walaupun dia pemecah rekor nilai 'C'.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ada Cnya sih hahaha

      Delete
  3. "Dari pada ngebedain diri sendiri sama orang lain, kenapa justru kita nyoba buat ngasah atau ningkatin potensi yang selama ini dikira kekurangan." suka banget dengan kalimat ini. tetap semangat

    ReplyDelete
  4. Apa yang kita bisa, belum tentu pula orang lain bisa. Bahkan pasti ada yang iri sama sesuatu yang kita miliki, sedangkan mereka tidak. :D

    ReplyDelete
  5. Iya, kita bisa belajar dari mana saja. Belajar dari diam pun, juga bisa, apalagi belajar dari teman. Kadang belajar dari teman itu bisa lebih ampuh loh daripada belajar hidup dari motivator, hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. EHHHH setuju banget kak, lebih melek gitu :D

      Delete
  6. Menurut aku malah...
    Apa yang kita temui, kita lihat bahkan kita dengar, itu bukan suatu kebetulan.

    Pasti ada maksud Allah memperkenankan itu terjadi.

    Sama halnya dengan hubungan pertemanan.
    Mereka semua yang hadir dalam hidup kita karena ada maksud yang Allah ingin tunjukkan.

    So,
    Selamat membaca...((😎))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok ini bener banget ya, kadang belum sadar aja gitu sih hehe

      Delete
  7. setuju banget mba!! dan bayangkan kalau ribuan orang indonesia ini terutama para penerka membaca tulisan ini, dijamin indonesia akan lebih maju dan damai hehe.. entah kenapa sekarang banyak orang yang hanya mengeluh saja dan bukan malah berusaha untuk menjadi diri dan pribadi yang lebih baik

    tanya kenapa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaah silakan boleh dishare kalo bermanfaat ka hehehe :D

      Delete
  8. Makin sulit mendapatkan sesuatu, kita akan makin belajar, makin terasah. Jadi pas hidup susah udah gak galau lagi. Kita memang harus terus belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju kak, lelah boleh menyerah jangan

      Delete
  9. Manusia memang unik, diciptakan berbeda-beda, untuk saling melengkapi. Dengan perbedaan pula kita bisa belajar. Belajar untuk bisa mencintai dirinya sendiri tanpa harus membandingkannya dengan orang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali kal walaupun kadang masih suka ngelirik hehe

      Delete
  10. Ngeliat apa yang udah dicapai sama orang lain kadang emang bikin kita terpacu buat melalukan hal yang sama atau lebih. Tapi kadang hal itu malah membuat kita lupa sama potensi sebenarnya yang kita miliki. Jadi, ya, kenali diri sendiri dulu lebih manusiawi sih. Daripada ngejar sesuatu hanya karena iri. Hehehe. Semangat terus belajar dan berkembang!

    ReplyDelete
  11. Ada kalanya kita memang butuh org lain buat menilai diri kita, org lain bisa mempunyai sudut pandang yang berbeda ttg suatu hal. Beruntung punya sahabat yg bisa saling melengkapi, bisa jadi teman berbagi mimpi, karna saat kita merasa lebih baik blm tentu itu sdh jadi yg terbaik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. (karna saat kita merasa lebih baik blm tentu itu sdh jadi yg terbaik.)

      Aih bener banget deh inimah :')

      Delete
  12. Bagi setiap orang, masing-masing memiliki gurunya sendiri2,guru yang mengajarkannya banyak hal, hal-hal yg pernah beliau lalui, lalu dibagikan kepada kawannya. Ya meskipun terdengar seperti gurauan semata, tapi di dalamnya ada nasehat atau saran2 utk pembelajaran hidup..
    Oleh sebab itu, kita merasa bahwa kita sudah kemana-mana, meskipun itu lewat mulut dan mata orang ketiga/keempat..

    ReplyDelete
  13. Ituuu!... Karena sejatinya manusia akan belajar banyak dari lingkungan terdekat. Belajar memahami dari kesalahan teman dan belajar memaknai kalau hidup itu tidak bisa kita samaratakan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar mak, semoga selalu teringat

      Delete
  14. tiap orang itu memang berbeda, berbeda cara berpikir, berbeda makanan favorit, berbeda kemampuan dan lain-lain. tinggal lagi bagaimana kita menjadikan perbedaan kita sesuatu yang spesial, hu um (jadi ingat diri ini yang berbeda) hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar, selain harusnya meniminalisir konflik, harus sama-sama mendukung

      Delete
  15. wah ini nih, keren.... ngga perlu mikirin apa pendapat orang yang ngebuat potensi diri ngga berkembang. Manusia memang ditakdirkan hidup dan terus belajar supata dinamis. Keep rock girl!

    ReplyDelete
  16. Teman seperti itu biasanya bisa diandalkan, walau terkesan cuek, tapi dia tetap hebat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi semoga selalu berteman sampai tuaa XD

      Delete
  17. Bener banget..ketika udah merasa kemana mana tp sebenarnya masih di situ aja .
    Banyak hal dari orang terdekat kita yg bisa jadi pelajaran bagi kita.
    Kadang kita menganggap sepele mereka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Atau hanya belum sadar aja hihi

      Delete
  18. Setiap orang memang memiliki zona waktunya tersendiri ya Mbak. Selain itu pastinya bahagia banget ya Mbak. Bisa kenal sama orang yang dari dia tuh kita bisa belajar banyak. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya dooong hihi senang bisa belajar

      Delete
  19. Saya juga pernah kaya gitu heran banget malahan. Klo saya mah lucu lagi iri sama anak yang tidak masuk tiba tiba nilainya dapet bagus pass di kampus haha intinya sih harus usaha sekuat tenaga nih

    ReplyDelete
  20. Intinya tetap jadi diri sendiri dan keep learning ya kak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar, terus mengembangkan potensi diri :)

      Delete
  21. Semua sudah dibagi-bagi sama Yang Maha Kuasa mbak..
    Itulah indahnya kehidupan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan ya, aku hanya perlu percaya

      Delete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home