Terkadang, Saya Merasa Seperti Sudah ke Mana-Mana

Sebenarnya draft ini ditulis pada 8 Maret 2017, entah ya, saya yang lagi nyetrika jam 00.24 dan diiringi lagu John Lennon-Imagine tiba-tiba aja malah keinget anak ini, bukannya keinget rumah.

Laknat memang.

Kayaknya sih gara-gara abis curhat di twitter, lalu mendadak keinget jaman-jaman pengembangan soft skill pas jaman ospek, liat anak ini kayaknya sombong banget, ngesok, mukanya galak dan amit-amit lah.

Ternyata semuanya salah kecuali amit-amitnya. Heboh banget, suka lupa kalo ada kelas dan tugas, suka lupa sama temen sendiri, suka tanya berkali-kali tapi kalau nganter ke mana-mana dia yang selalu ada. Sebenernya saya kesel banget, sungguh. Bentar, anak yang daritadi saya sebutkan ini adalah teman perempuan kuliah saya, inisialnya TES.

And here she is

Dan pada suatu hari ketika makan bareng, saya tersadar suatu hal. Kadang saya merasa dia nggak lebih dewasa dari diri ini, namun ternyata banyak sisi dari TES yang dewasa dan ngayomi. Dia ini juga sebenernya biasa aja kalo akademis, liat aja nilai Cnya yang bertebaran, dan masih suka lupa kuliah dan masih bisa ngomong: 

“Yaudah sih orang aku bisanya segitu kemampuan aku, yang penting udah usaha dan aku nggak mau berlarut-larut kesedihan Fa, mending fokus aja sekarang.”
“Fokus ke siapa?”
“Ke mas anu lah.”
“Hehehe”
“Hehehe”
Iya kita norak dan najong.

Ya intinya sih, kalo nggak kenal ini anak mungkin saya stres sendiri, like I learn a lot from herbelajar banyak hal lah sama dia. Juga ternyata banyak kesamaan sampai kengenesan, cita-cita yang sama juga pengiinya jadi freelance yang bahagia. Sumpah sederhana banget. Anehnya sih, kadang orang kan kaya nggak suka ya kalo apa-apanya sama, namun kali ini berbeda dan justru saling mendukung satu sama lain. Bahkan suatu hari pernah nyeletuk, kalo TES ini sukses nyanyi, saya juga harus sukses nulisnya. Dan it really works! Enak banget kalau ada yang saling mendukung hobi.

Baca juga: Sekumpulan Manusia-Manusia Depresif Yang Mencoba Hidup dan Berarti


Kemudian obrolan masih lanjut, masih seputaran kuliah sampai saya ngeluh:

“Kadang tuh gimana ya, si A bisa dapet sesuatu gampang banget, aku kok kayanya susaaaah banget.”

“Nah aku juga Fa, tapi kan sisi baiknya aku jadi menikmati proses gitu. Kamu kan udah coba usaha. Tapi nyatanya ya ada sesuatu hal dalam diri kita yang emang justru jadi ciri khas kita, yang nggak bisa diubah dan menjadikan kita unik—berbeda dari yang lainnya.”

Seketika langsung mind blowing, iya juga ya. Dari pada ngebedain diri sendiri sama orang lain, kenapa justru kita nyoba buat ngasah atau ningkatin potensi yang selama ini dikira kekurangan. Dari sinilah saya juga sadar, bahwa kita bisa belajar dari mana aja bahkan dari orang terdekat. Kadang merasa udah ke mana-mana dan merasa lebih, tapi ternyata masih di situ-situ aja. Mungkin blog post semacam ini keliatan sepele, tapi bagi saya nggak. Tetep, selain buat pengingat juga sayang banget kalau nggak dibagiin. Jadi, buat siapapun teruslah belajar akan banyak hal. See ya!

No comments

Hi! Lemme know you read this story by drop your perspective through a comment below :)