Pengalaman dan Keuntungan Donor Darah



              Kira-kira setahun yang lalu saat masih di PMR, saya mendapat sosialisasi tentang Donor Darah yang diadakan di UDD PMI Sokaraja Kab. Banyumas. Di sosialisasi tersebut juga dihadirkan narasumber yang menderita penyakit Thalasemia (penyakit menurun yang ditandai dengan gangguan dan ketidakmampuan memproduksi eritrosit dan hemoglobin).  Setelah itu saya diajak berkeliling dari ruang ke ruang proses donor darah yang dilakukan disini, yang pertama registrasi, jika lolos persyaratan ke ruang donor darah, darah yang sudah dimasukan kantong nantinya akan di cek 4 macam pengecekan apakah mengandung virus atau penyakit yang berpotensi menular pada penerima, terus disimpan di bank darah dan hanya tahan sekitar 4 minggu, banyak juga loh dari sekian kantong-kantong yang nggak terpakai, padahal yang mahal itu ya kantongnya,dan selama ini kita tau bahwa darah golongan O bisa ditransfus ke semua golongan dan AB bisa menerima dari golongan darah apapun, ternyata bukan, jadi harus sesuai, A dengan A, B dengan B, bisa bahaya soalnya kalo nggak cocok. Disini juga saya diperlihatkan bagaimana sih kalo ada orang mau ambil darah, jadi nanti orangnya registrasi, terus nunggu, dan orangnya itu bawa es batu buat jaga darah dalam kantongnya, udah kaya es krim.

                Selesai berkeliling, diajak kalo misal mau ulang tahun yang ke 17 biar beda tuh kesini (yas birthday party? Just for 5) buat donor darah. Dari sini, saya tertarik karena kurang lengkap rasanya jadi anggota PMR tetapi belum donor. Dan sempat dua kali dateng ke UDD buat donor darah, tapi nggak bisa karena hb kurang dari 12,5 yang pertama hb saya 12,4 (nyaris!) dan yang kedua 11,9. Sempet kecewa dong, orang mana yang mau niat baik (sisa hidupnya jahat) tapi ada aja halangannya, jadi saya nyoba deh, tahun depan, sebenernya mungkin-mungkin aja udah bisa donor darah bulan-bulan selanjutnya, tapi takut juga hb nggak memenuhi. Sabtu kemarin, selepas istighosah di sekolah, saya niatkan buat donor darah (karena saya percaya abis istighosah vibrasi di darah baik, apasih) dan Alhamdulillah, donor darah keturutan setelah setaun, saya masuk dalam kategori DDS atau Donor Darah Sukarela dari ketiga kategori donor yang lain yaitu DDP dan DP.


1. Pendaftaran.



                Begitu masuk ke bagian donor darah, saya disuruh mengisi formulir berwarna kuning tentang identitas diri dan riwayat-riwayat penyakit untuk nantinya diserahkan pada petugas.

Tenang, ini bukan formulirnya.

2. Pengecekan.

                Disinilah hb saya dicek, prosesnya mirip cek golongan darah sewaktu di sekolah, nanti jari ditusuk jarum dan darah diambil untuk dimasukan ke alat pengukur hb, jangan khawatir, sama sekali nggak sakit, lalu di tensi dengan hasil 110/80, lolos. Ditanyai juga apakah hari ini dan kemarin minum obat, menstruasi terakhir untuk perempuan (minimal satu minggu), cukup istirahat atau nggak dan saya sarankan sarapan dulu sebelum donor. Syarat-syarat donor darah yang perlu kalian ketahui adalah : 

a. Usia 17-65 tahun
b. Berat badan minimal 45kg
c. Tidak dalam masa menstruasi/hamil/menyusui.
Sebenarnya boleh saja saat menstruasi, namun dengan minimal hb 13gr.
d. Kadar hb (haemoglobin)  12,5gr s/d 17gr, lebih dari 17gr nggak boleh, karena darah terlalu kental juga membahayakan pendonor dan penerima
e. Sehat jasmani dan rohani
f. Tidak sedang dalam masa pengobatan
g. Tidak mengidap penyakit yang menular lewat darah

                Setelah lolos persyaratan dikasih kartu donor, kartu parkir gratis 1x dan voucher makan! Ada 3 pilihan makanan dan saya pilih paket 2, roti sama minuman, sebenernya paket 3 lebih keren, tapi sayang, udah kenyang, Soto Sokaraja bruh, gratis pula.






3. Donor Darah.

Bukan bermaksud pamer, Kak, ini utusan Edward Cullen

                Setelah dikasih kartu, nanti disuruh nunggu, sayang kemarin saya nggak pinjem hp, hp saya rusak, nggak bisa jepret-jepret. Lalu nanti dipanggil, suruh tiduran di sofa tidur, terus dicari titik yang pas sama si mbak lalu ditusuk lagi, menurut saya nggak terlalu sakit sih pas ditusuk sama jarumnya diambil, justru pas darahnya diambil nggak kerasa apa-apa, trust meh, kecuali buat yang takut jarum mungkin bisa nangis, tapi masa sih kalah sama penderita Thalasemia, tiap bulan disuntik, mahal pula, nikmat mana lagi yang kau dustakan. Proses donor ini sekita 10 menit, tapi bagian saya lama banget, mungkin karena tangan kiri, lebih baik tangan kanan, sampai ditinggal sama mbaknya ke ruang registrasi, kemarin petugasnya cuma satu, yang donor lagi rame, saya di ruangan donor sampai kloter ke 2 karena lama. Terus darahnya dikantong kelebihan dong ditinggal gitu? Nggak, disini mah udah profesional semua, petugasnya ramah pula, nanti ada semacam alarm kalo kantong udah terisi. Selama donor itu memang tangan yang sedang donor nggak boleh gerak terlalu banyak, tangan yang satu? Masih bisa online, selfie lagi donor biar kaya anak-anak jaman sekarang, setidaknya selfie lagi donor darah ini bukan cuma pamer, tapi bisa motivasi orang lain juga, daripada selfie infus. Atau kalo yang nggak kepengin pamer, bisa ngobrol sama pendonor-pendonor lain, saya juga cerita-cerita ya rata-rata udah bapak sama ibu tapi mereka baik kok, udah rutin donor darah, saya tanya-tanya tentang UDD ini juga dibimbing, ada juga pemula seperti saya kemarin.

Jajan paket 2
Jajan paket 1

4. Selesai.

                Setelah proses selesai, saya ngambil voucher makanan lalu pulang. Ditanyain juga ada pusing atau kesemutan nggak, dari kemarin sampai sekarang Alhamdulillah nggak ada efeknya. Terus abis donor udah gitu? Belom, memang sih prosesnya udah, tapi darah yang disana nanti di cek HbsAg, HIV, HCV dan RPR, sesuai sosialisasi dulu, disuruh nunggu sebulan, kalo sebulan nggak dapet surat itu artinya darah aman, kalo dapet surat mungkin ada gangguan, tenang hasil pemeriksaan sifatnya rahasia. Misal meskipun nanti ada gangguan, nggak papa, setidaknya toh udah niat. Dan untuk jangka waktu donor darah adalah 76 hari kalo mau donor darah lagi, kalo terlalu sering misal tiap bulan gitu, kondisi tubuh kita yang bakal bahaya. Dan sekitar Maghrib, saya juga dapat sms seperti ini :



     Gimana, tertarik donor darah? Ada beberapa keuntungan agar semakin tertarik nih :

1. Sehat, karena darah bakal diganti sama yang baru, maka darah juga lebih sehat, kalo sehat, resiko kena penyakit jantung dan kolesterol minim.
2. Bantu orang lain, tentu saja, kalo darah kita bisa buat bantu orang lain entah siapa, seneng kan, mereka bisa punya harapan hidup lagi, melakukan hal yang lebih baik lagi. Darah yang diambil itu cuma 350 cc, sekitar 7% dari tubuh kita, nggak ngaruh banget.
3. Selain gratis, dapat makanan dan parkir gratis. Kalo kita cek 4 macam di laborat itu ya bisa ratusan ribu. Kalo lagi ulang tahun yang beda donor aja, ajak temen-temen, makanan gratis, gratis...
4. Pahala, ini pasti guys, sampai kalian baca ini sampai akhir, udah berapa banyak yang meregang nyawa?  Masih mikir 2 kali buat bantu orang lain?

8 comments

  1. Belum pernah donor, udah lama pengen tapi belum kesampaian hiks... :(

    ReplyDelete
  2. Resti Pratiwi : Dicoba aja mbak Tiw :D

    ReplyDelete
  3. Wah, serunya dapat makan gratis :D Udah dari dulu pengen donor darah, tapi program penggemukan belum berhasil -_-

    ReplyDelete
  4. Lajeng Padmaratri : Neu, si Lajeng belum 45kg tah? Ayo tukeran.........

    ReplyDelete
  5. aku udah sekian kali mau donor darah tapi gagal di tes pertama.. bye

    ReplyDelete
  6. Arifinda D Putri : Dulu aku juga kok, dua kali ditolaknya. Sedih.

    ReplyDelete
  7. setiap tahun kantor baksosnya gitu sih.

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home