Sekumpulan Manusia-Manusia Depresif Yang Mencoba Hidup dan Berarti

Seperti biasa, rasanya nggak lengkap kalo belum cerita tiap semesternya. Cie dah, udah kaya tiap series yang ditunggu-tunggu gitu ya? Jadi berasa kuliah di luar negeri terus bagi-bagi cerita. Kan asyik ya, terus segala sesuatu harus disyukuri, iya, iya kan? Berandai-andai sambil nabung doa dulu aja semoga suatu saat bisa ke luar negeri beneran, tanpa mabuk. LOL.

Jadi, semester empat ini, kata saya mah kaya adem-adem aja gitu, padahal banyak masalah sih tapi mungkin the effect of angka genap. Iya jadi saya mah benci banget sama angka ganjil kaya itu semacam hal yang bikin gerah banget, jadi kalo lagi semester ganjil rasanya seperti PMS tiap hari. Perempuan Menjadi Singa. Sempet tanya sih sama temen apa ini cuma sugesti atau gimana, dia juga nggak tau orang dia juga benci banget sama roti.

Iya kita manusia payah.

Yang menonjol permasalahannya adalah masalah uang, saya hanya mengandalkan uang beasiswa (tapi kadang masih dikasih uang jajan sama orang tua, tapi nggak sering, nggak enak juga kan kalau minta, sudah saatnya belajar mandiri nyahaha) niatnya sih budget 300rb per bulan, tapi itu ternyata nggak cukup gaes. Iya berasa minion banget. Ditambah buku-buku modul buat anak sastra itu mahal-mahal, terus biaya asrama naik, terus biaya jaket, biaya jahit, dan lain-lain, tapi yang paling sedih ngabisin uang buat lomba cerpen tapi nggak menang semua, atau pernah bayar 100rb hanya untuk lomba tapi e-sertifikat aja nggak dapet. Terus, udah nabung 400rb malah ilang. Oh tidak, jiwaku, di kemanakan. Mungkin kurang sedekah. Iya kurangi hobi marah-marahnya, Mbak.

Hehehe kan uang bakal lebih berkah kalo buat improve diri kita sendiri, syukur ya juga memberi manfaat bagi orang lain. Kondisi krisis keuangan ini kirain kan nggak lama, ternyata lama juga, ditambah laptop mulai keluar garis item. Berasa sedih banget tolong jangan sampai rusak, separuh jiwa menulis. Ukh. Terus nyoba banget buat hemat, pernah seminggu cuma makan mie dan kopi, malah sakit. Nggak tahan banting tapi juga nggak baik sih, jadilah menanak nasi sendiri agar sehat sentausa dan bahagia. Ya saya malah ngakak sendiri nulis ini.

Lebay.

Eh, eh, nangis nggak sih? Ya nggak lah, dibikin biasa aja, tenang aja, karena segala sesuatu di dunia hanya permainan dan repetisi. Iyalah, cie, berpikiran baik aja, asyik juga kok bertahan dengan segala sesuatu yang minim, kaya lagi survive di mana gitu. Nyahaha. Terus nih, abis baca buku bagus, bukunya Wirda Mansyur—kenapa saya baru tahu sosok ini setelah tahu ada bukunya ya, minjem lagi, hahaha. Bukunya lucu sih warna-warni gitu, emang disasarin buat remaja belasan, jadi kaya catatan pribadi jadi baca 3 jam aja udah kelar, isinya motivasi melalui perjalanan-perjalanannya. Dalam buku yang berjudul Reach Your Dreams, saya mendapat tiga hal dari Wirda. Satu, nggak semua anak yang terlahir di keluarga kaya selalu bisa mendapatkan kemudahan lebih, kan kaya kita nih ya termasuk saya suka kadang “Ah dia mah anaknya ini, gampang”, padahal mereka juga sukses juga ada kemauan gitu kan? Siapa tau kan mereka bebannya justru lebih berat, eh kita malah nambahin dengan gunjang gunjing, iya dosa saudara-saudara. 


Terus yang kedua, rajin nabung doa sama baca AlQuran, ibaratnya minta, keluh kesah, dan percaya sama Allah untuk segala sesuatu, jangan pernah putus. Yang ketiga, kalau punya mimpi, digedein aja sekalian jangan tanggung-tanggung, ini related sama tujuan idup juga sih. Kadang kan ya saya sering banget cuma bikin mimpi kecil-kecil, kenapa nggak digedein aja sama kaya Wirda. Mimpi besar itu emang kaya keliatan dunia banget, tapi kan dengan kita suatu saat mewujudkannya, bisa membantu orang lain juga kan? Nah, jadi pas banget sih kalau Wirda nerbitin buku itu. 


Terus kemarin juga baca postingan Koh Alex yang Depression and Suicidal Thoughts, yang sebenarnya manusia adalah kumpulan depresif yang mencoba hidup dan berarti. Emang bener sih, beberapa kali saya nulis tentang tujuan idup di Ketidakjelasan Yang Membuat Hidup dan Ngopi Dulu, ya namanya juga pencarian ya, tiap orang kan beda-beda. Pernah juga ngerasa kosong banget sampai frustasi mau ngapain soalnya emang nggak ada tujuan idup, kalaupun bikinpun pada akhirnya kaya percuma. Iya kalau mikirin idup emang unik dan menarik. Hahaha. Sampai di sini dulu, see ya! Baik-baik kalian.

3 comments

  1. Aku juga kadang merasa demikian. :'D

    ReplyDelete
  2. Sama. Gue pernah niat banget ikut lomba nulis, tapi nggak pernah menang. Sedih kadang-kadang. Udah usaha maksimal, kok hasilnya mengecewakan. :( Giliran ikut cuma iseng-iseng malah menang, ya meski hadiahnya belum sampai jutaan. Alhamdulillah deh. Hehe. :D

    Gue pas depresi pernah tuh baca tulisannya Alex yang itu. Nggak tau kenapa jadi membaik. Ya, setelah itu langsung merasa kalau ternyata gue nggak sendirian. Buktinya lu termasuk sekumpulannya, ya? :p

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home