Harapan Palsu Kartu Perdana



     Saya bukan orang yang suka gonta-ganti nomor, namun ternyata takdir berucap lain. Alasan tidak suka ganti nomor salah satunya adalah repot sms broadcast 'ini nomorku yang baru lho, sudah move on dari yang lama'. Padahal, saya jarang smsan dari awal kelas 9, paling smsan sama temen-temen cewek dikelas, itu juga kalo lagi mood aja (sumpah, saya bukan pecinta sesama jenis, saya jomblo normal).



     Kalo temen-temen saya lebih sering dikasih harapan palsu sama pacarnya, saya malah sama kartu perdana. Jadi, disaat saya sudah merasa nyaman, klop, cocok, pas sama kartu perdana itu, selalu ada saja yang bikin saya kesel, seperti tarif mendadak nggak nyantai, sinyal suka ilang dan koneksi internet yang jelek. Ibaratnya kaya pacaran, disaat lagi nyaman-nyamannya eh ditinggalin.




     Pertama kali saya ganti kartu karena hp saya ilang, eh bukan ding, saya kasih ke orang, saya kan baik *plak*. Jadi begini kronologisnya :

Pada waktu siang yang terik, saya sedang diwarnet, nyari artikel tentang Optimus Prime  sel, tiba-tiba datanglah mbak-mbak rempong ke kabin, sambil tanya dengan lemah letih lesu lunglai alay  lembut "Wahai adik, apakah sampeyan punya hape, hape saya rusak tidak ada sinyal di muka bumi ini." lalu saya menjawab dengan polos sekaligus bangga sambil menunjukan hape Nokia 2626 saya "Ini mbak, saya punya, silahkan dipakai dahulu, pakailah ini untuk mencari ibunda dan ayahanda mbak." Kemudian mbak itu bilang "Dik, nanti pulsanya saya beliin ya buat ganti", lalu saya paham inilah awal pertama teror mama minta pulsa. Dia sempat nengok ke layar komputernya dan bilang "Dek, kok ga main facebook?" "Emm, hah, apa mbak, cebok, eh enggak mbak, facebook itu apa sih?" Lalu mbak itu keluar warnet dan saya diberi balasan satu ale-ale rasa stoberi. Saya nunggu setengah jam, satu jam, setahun, kenapa hape saya gak balik? Saya nyari kemana-mana sambil nyari alamat jodoh saya, ada yang liat nggak? Ternyata saya dicopet dengan cara halus, yasudah. Tidak apa-apa, itu memang rejeki mbak. Namun, taukah mbak? Itu hape pertama saya, dengan fitur radio dan perekam suara favorit saya. Hapenya sudah berwarna, beradio dan bisa internet, saya kan dulu mainanya Space Impact di hape layar merah kuning bapak. (Hilangnya hape ini pada tanggal 31 Juli 2010 di James Net <- Nama warnetnya keren, nomor hape pada saat itu 085291510397)


     Singkat cerita dulu saya sudah 2th pake kartu I*m*3, udah pelajar banget ngga mau lepas, namun suatu hari yang cerah tiba-tiba internetnya lemot berkelanjutan. Lalu saya pindah kartu sampai sekarang, namun baru kemarin dia bergabung dengan kartu perdana lain, sebut saja XL, saya jadi gak bisa hutang pulsa, gak bisa download lewat opera mini. Sinyal juga susah.



     Kemudian apakah saya harus ganti lagi? Yasudah, kalau begitu saya mau pake Herpic!

4 comments

  1. Haha lain kali hati-hati mbak, biar nggak ditipu lagi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan sekarang saya yang penipu *loh*

      Delete
  2. Lagian sukanya berharap sama yang suka tebar pesona(baca: iklan) :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lalu pada siapa lagi aku berharap? #eh

      Delete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home