Perombakan Blog


                Ternyata tahun 2015 ini saya baru punya 4 postingan, dan ini adalah postingan pertama  di bulan Maret, perih, maklum lagi sibuk melaksanakan misi yang diberikan oleh Hokage ke 5.


                Sebenernya sudah ada 10 judul calon-calon postingan, tapi masih mandeg ditengah-tengah, nggak berkembang dan masih berstatus sebagai draft. Ada juga satu postingan yang siap terbit, sayang belum  dipindah ke kartu memori, masih di memori hp yang keujanan tiga minggu yang lalu, perih lagi. Biasanya memang lebih enak bikin kerangka lewat Jossie, tapi nggak papa, masih ada Newt. Yap, Alhamdulillah, Desember kemarin saya punya laptop (dan udah pernah kena air ujan, greget), udah jarang ke warnet lagi. Tapi tetep aja postingan masih 4, padahal dulu hampir seminggu sekali posting, selain wi-fi sekolah yang masih error pakai modem  masih lumayan lola. Sudahlah, akhiri pembicaraan memuakan ini, Legolas.

            Februari lalu juga keinginan lama saya terwujud, yaitu pindah rumah, umimarfa.blogspot.com berubah menjadi umimarfa.web.id, nggak mau kalah dengan ganti domain, saya juga ngerubah template blog. Untuk template saya masih pake yang gratis, hasil downloadan. Ternyata ganti template juga nggak bisa asal pasang terus jadi, seperti ini misalnya :

a. Yang ini bagus sih, cuma agak sulit aja ngebedain link sama tulisan.

b. Well, Japan?

c. Daftar bacaan gagal.


d. Haissh udah kaya hati saya aja.


e. Lebih cocok buat penggemar TFIOS.


f. And my heart belong to this, lebih homy.


            Menurut saya, ada beberapa hal yang harus diperhatikan saat ganti template blog :

1. BackUp template lama.

            Ini adalah hal yang wajib untuk mengantipasi  jika sewaktu-waktu nggak cocok dengan template baru, atau masih lebih nyaman dengan template lama. Kalo udah punya file BackUp tinggal dipasang lagi tanpa harus ngutak-atik lagi secara manual. Karena ini bukan postingan tutorial, cara memback-up dan memasang template bisa di cari di Google, banyak, dan bertebaran.

2. Sesuaikan. 

            Nggak semua fitur yang tersedia template tersebut cocok di blog kita, pastikan fitur-fitur tersebut di edit lagi, dikurangi atau ditambahkan sesuai selera, lalu sajikan.

3. Minta pendapat.

            Jangan lupa untuk minta pendapat, bebas, boleh ke temen, nenek atau kucing. Yang pasti pendapat mereka tentang tampilan blog sangat bermanfaat. Mungkin ada hal sepele yang nggak kita perhatikan tapi mereka bisa. Dan terimakasih untuk Uzumaki Minion, telah membantu saya memilihkan template.

4. Anggap bukan blog sendiri.

            Jika sudah sampai tahap final, coba pertimbangkan lagi selain meminta pendapat. Caranya anggap lagi buka blog orang lain, dengan begitu pasti muncul “Ini kok fontnya nggak nyambung?” “Kok ini warnanya bikin sakit mata.” “Kok ini males banget buat diliat.” Karena yang di blog bukan milik pribadi lagi, maka kita juga harus tau, gimana caranya biar pengunjung betah, bahkan termotivasi untuk memperbaiki tampilan blog mereka, apabila mereka Blogger.

5. Jangan terlalu sering mengganti template.

            Meskipun banyak template bagus dan gratis di internet, lantas nggak bikin kita seenaknya gonta-ganti template, saran dari How Haw di komentar, mending pake blog uji coba aja, sekalian kita bisa belajar. Akibat dari sering mengganti template itu banyak loh, seperti artikel sulit terindeks oleh Google, kualitas SEO dan peringkat Alexa turun.

6. Ucapkan terimakasih.

            Ucapkan terimakasih pada penyedia template, ini wajib dilakukan saat blog sudah jodoh dengan template baru, bisa dilakukan di kolom komentar. Berlaku buat template gratisan ataupun berbayar. Dengan kata terimakasih saja pembuat template tersebut pasti senang dan termotivasi. Sumpah ini sok tau banget.

            Ganti template blog itu kaya hidup, kita harus gagal berkali-kali dulu baru bisa berhasil. Karena gagal itu artinya kita sedang berusaha. Ntap. Ada yang template keren, eh ukuran font kecil, gagal menampilkan postingan, terlalu banyak space terbuang atau tampilan malah jadi amburegul. Ada juga yang nggak bisa diatur lebar kolom postingan karena udah bawaan dari sana. Dan template baru saya ini juga nggak seluruhnya sempurna, jomblo berkata tak ada hati yang tak retak, tentu saja nggak ada option “Design” saat buka blog walaupun sudah masuk akun Gmail, nggak ada fasilitas balas komentar (reply), nggak bisa atur panjang lebar blog, ukuran dan warna font. Tapi, matursuwun lho, Mbak atau Mas yang bikin template ini, cuma mau ngasih dikit review aja, ini keren lho, dan tak berbayar. Dan matursuwun juga, pada yang membaca postingan ini sampai mabok akhir. Sayonara!

8 comments

  1. Tambahan, kalo mau ganti templatte blog, mending bikin blog baru dulu buat latihan ngeliat hasilnya, sekalian belajar buat ngedit-ngedit scriptnya. Trus kalo udah dirasa udah oke, tinggal upload ke blog utama deh. Gak tahu bedanya apah, cuma kata blogger lain, sering ganti templatte itu gak baik. BTW, selamat atas domain barunya. \^^/

    ReplyDelete
  2. Wah sibuk banget ya kayaknya kak Umi...

    Bener, aku juga cari template blog yang ngepas itu susah banget... kayak nyari jodoh gitu.
    Keren lah ganti domain, jadi ngiri. Kenapa enggak .com aja sekalian??

    ReplyDelete
  3. How Haw : Ah gitu toh, oke terimakasih tipsnya, terlalu asyik ngaplyin di blog sendiri sih

    ReplyDelete
  4. Fauzy : Thankyou, iya Pit sok sibuk,nggak suka .com hehe. Udah nemu jodoh?

    ReplyDelete
  5. Aku dulu juga suka gonta ganti template, biar nemu yang cocok, tapi lama-lama kok bosen ya hehehe akhirnya kembali ke template yg simple punya blogspot :)

    ReplyDelete
  6. Gusti Indah Primadona : Memang rumah selalu tempat untuk pulang :D Tapi sekarang aku masih suka ini hehe

    ReplyDelete
  7. Dulu juga saya gitu, sering gonta-ganti pasangan *eh template, baru sekarang nemu yg cocok :D

    ReplyDelete
  8. Asep Abdul Rozak : Sok gonta ganti pasangan, padahal jomb......

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home