Hati-Hati Buku Bajakan, Kenali Ciri-Cirinya!




                Jadi begini, berawal pertanyaan “Ini ori kah?” pada upload-an buku yang saya jual di grup jubel lantas saya jadi penasaran, buku bajakan itu yang gimana sih? Sebelumnya, saya memang memiliki kebiasaan menjual buku koleksi saya, bukannya nggak sayang sama buku-buku, tapi menerapkan ilmu kewirausahaan sewaktu di SMK-bisa buat penghasilan. Well, nice try, Fa! 

                Ya, mengutip tweet dari @dylunaly kemarin, bukankah takdir buku seharusnya di baca? Iya, bukankah lebih menyenangkan berbagi kesenangan dan bacaan? Apalagi kalo buku langka dan si pembeli lagi butuh banget, daripada numpuk doang nggak ada kerjaan? Saya juga percaya pada pembeli, bahwa dia pengadopsi buku yang baik, yang sama-sama bisa merawat buku dengan baik.

                Ngomongin soal koleksi, saya juga pengin loh punya banyak buku, iri sama yang udah bisa bikin perpustakaan kecil, kalo dibandingkan sama booklovers lain sih saya  kalah telak, bisa diitung jari. Bahkan keinginan punya buku setinggi badan dan foto bareng belum keturutan, nah, ketauan dikit kan koleksinya. Cuma suka koleksi yang disuka. Kecuali kalo buku pelajaran, banyak.

                Kembali ke buku bajakan, biasanya kalo saya beli buku kalo nggak di toko buku ya di online shop yang terpercaya, saya bahkan lebih sering dan suka beli buku bekas, selain murah kualitasnya juga masih bisa di baca. Buku bekas udah punya ceritanya sendiri, dari tangan ke tangan. Selalu ada jejak seperti nama pemilik, tanda tangan atau bookmark. Tapi sepanjang beli buku bekas nggak pernah juga dapet buku bajakan.

Sampai akhirnya...

                Nah, jadi buku bajakan ini bakal lebih sering dijumpai di acara bazar, gaes. Bazar buku murah, tapi yang bukan dari penerbitnya langsung atau penyelenggara yang udah dikenal, ya pokoknya yang stand-stand biasa aja. Ciri-ciri buku bajakan itu ternyata gampang dikenali, nih buat booklovers yang nggak mau nyesel :

1. Harganya lebih murah daripada di toko buku, walaupun segel. Jadi, kalo liat buku masih segel tapi harganya lebih murah patut dicurigai, sekarang kan jamannya smartphone-tapi-baterainya-nggak-smart itu, bisa googling dulu sebelum transaksi.

2. Judul buku dan nama pengarang nggak dicetak timbul. Nah, ini yang paling mudah. Meskipun covernya sama persis, biasanya warnanya sedikit lebih pucat. Boleh diraba juga, kalo datar, mulus-mulus aja berarti hidupnya nggak asyik buku itu nggak ori atau bajakan. Karena ciri khas mayoritas penerbit di Indonesia tulisan cover depan pasti ada yang di cetak timbul.

3. Jika diraba cover di balik cover judul seperti cover tugas kliping, kalo buku asli itu licin.

4. Kalo bukunya nggak segel, bisa dilihat dari kertas isinya, warnanya nggak putih tapi burem. Tapi nggak semuanya bajakan, contoh buku The Da Vinci Code terbitan Bentang, kertasnya burem, tapi untuk ngecek keaslianya kembali lagi ke nomor dua, judulnya cetak timbul.

5. Buat yang sering fotokopi tugas atau kerjaan pasti langsung paham apakah buku bajakan atau asli,  seperti yang kita tau hasil fotokopi nggak selamanya pas lurus, kadang melenceng, kadang ada yang kepotong dan ada bekas hitamnya, begitu juga dengan tata letak buku bajakan ini, ada yang terlalu menjorok ke dalam dan halaman nggak lengkap. Kaya gini 

Garis hitam fotokopi

 Abis 50 langsung 53

                Nah itu dia ciri-cirinya, buat yang mau nambahin boleh banget. Kok tau buku bajakan? Jadi, saya punya buku bajakan Midah Simanis Bergigi Emas karya Pramoedya Ananta Toer, belum lama beli, waktu itu belinya di stand buku murah, segel, harganya 20rb, seneng dong ada stand gituan, berhubung udah siang jadi nggak terlalu memerhatikan buku ini ori atau bajakan. Nah buku ini yang niatnya saya jual, keliatannya emang buku udah langka jadi peminat banyak, tapi banyak yang tanya “Ini ori kah?”, saya lalu tanya sama temen saya, kertas Midahnya putih atau burem, dia jawab putih, nah ini bajakan artinya. Sebelumnya emang udah curiga sih kok burem ala-ala hasil fotokopian jelang ulangan-ngirit, tapi saya kira ini buku dan cetakan lama, klasik. Eh malah bajakan, padahal ceritanya bagus gaes, udah terlanjur kebaca, enaknya diapain? Tenang, nggak saya jual.

P.S : Ngomongin soal buku bajakan, saya ternyata juga pernah mbajak buku. Iya, waktu SMP nggak tau blas kalo fotokopi  itu melanggar hak cipta, padahal udah tertera di kertas depan. Ya, saat itu saking kepengen punya buku Surat Kecil Untuk Tuhan, belum tau juga lokasi Gramedia, tapi udah di bakar kok, udah beli yang asli, maaf banget lho Agnes Davonar. Namanya juga manusia, khilaf. Tapi inimah antara khilaf sama herp.

Sumber gambar :
geekandsundry.com
foto pribadi

28 comments

  1. gue pernah beli dulu gak tahu bungkusan bagus gitu kovewrnya juga sama, eh sampai rumah dalamnya kertasnya fotokopian. asem

    ReplyDelete
  2. Muhae Man : Itu emang nyebelin bangeet

    ReplyDelete
  3. aku pernah beli buku bajakan. yang nyaranin pun guru karena yang asli udah nggak ada. yang kertasnya bagus juga ada, tapi jilidnya gampang lepas.

    ReplyDelete
  4. Afifah Mazaya : Kalo pengalaman guru sih inget jaman SMP suruh fotokopi buku penunjang, ngirit udah kelas 3 haha

    ReplyDelete
  5. Kayanya buku yang aku punya gak ada yang bajakan, hehe

    Soalnya dapat dari penulisnya atau penerbit langsung...

    Infonya keren Fa, biar besok besok kalau beli buku lebih teliti jadi gak kena tipu tipu deh ya.. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ihhh kereen atuh^^, iya dong, buku bagus tapi bajakan gimana gitu, hiks

      Delete
  6. buku bajakan ya.. aku baru denger ini, tapi kepikiran juga ya buat fotokopi dan buat sampul sedemikian rupa buat dijual lagi dengan label buku baru..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Well, jiwa kewirausahaanya mbak memang bagus, but wait....

      Delete
  7. Wah ternyata buku bajakan ada ciri cirinya. Wuah baru tau. Makasih infonya ya Mba. Btw emang iya ya, judul sama nama pengarang di cover harus timbul baru bisa yakin itu bukan buku bajakan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rata-rata buku yang diterbitkan di Indonesia sih memang gitu

      Delete
  8. Gapapa bajakan yg penting bisa mencintai kamu

    ReplyDelete
  9. Terima kasih infonya sis,, sangat membantu. Jadi kesimpulannya kalo beli buku langsung ke toko bukunya langsung aja,, biar fix no bajakan ahaha
    Btw, mampir blog ane ya xapinos.blogspot.com :'))))))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener, pengalaman yang kudu disebarluasin :D

      Delete
  10. Iya, kecewa berat klo buku yg diincar itu kw,sakitny tu dmna2....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kita kudu lebih hati-hati ya :)

      Delete
  11. Untungnya gue gak pernah ketipu sama buku bajakan.. Pasti sakit hati banget tuh yang ketipu :D

    ReplyDelete
  12. Gua mending beli buku bekas tali ori, daripada buku bajakan. Dasar indonesia, ada2 aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyalah, mana ngeh ini nggak ori hiks :|

      Delete
  13. Alhamdullilah selama ini beli yang ori. Aku juga sama nih patokannya pasti judul yang dicetak timbul sama harganya. Kadang suka ngiler juga sih liat buku-buku di bazar, murah-murah gila

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahw, buat pengalaman sih :)

      Delete
  14. Baru beberapa hari lalu beli buku palsu. Ternyata buku baru murah itu buku palsu. Sedih. :'( kasih solusi donk haru di gimanain ini bukunya. Kayaknya gak enak di baca gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mending beli buku obralan yang di Gramedia aja, nggak palsu dijamin. Dibaca sendirian aja, simpen, jangan diinget2 lagi.

      Delete
  15. untuk beberapa kasus seperti buku tetralogi pulau buru mau gak mau saya harus beli bajakanya, karna dari penerbitnya sendiri lentera dipantara sudah nggak mencetak ulang lagi buku bukunya, sementara buku originalnya itu nggak rasional harganya. waktu itu ngecek di blok m buku arus balik yang ori itu bisa 600ribuan/setara 25buku bajakanya

    ReplyDelete
  16. Karena ciri khas mayoritas penerbit di Indonesia tulisan cover depan pasti ada yang di cetak timbul. --> Ini nggak bisa jadi patokan juga. Ada beberapa novel milik saya yang nggak diemboss.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak makanya itu hanya salah satu untuk memastikan

      Delete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home