A Day to Remember


                Banyak sekali hal yang baru sejak masuk dunia perkuliahan, auranya justru banyak senangnya termasuk juga dengan segala pengalaman pahit dan segala kekhawatiran. Jadi, buat adik-adik kelas 12 yang bimbang “Kuliah nggak ya”, kuliahlah dek, percayalah kuliah itu menyenangkan, soal biaya? Banyak beasiswa, banyak jalan, tinggal bagaimana kita yakin terhadap diri sendiri dalam memantapkan diri untuk kuliah. Baik, selesai prolognya, sangat menggebu-ngebu ya?

                Well, akhir Maret kemarin tepatnya tanggal 31 (lahirnya sehari sebelum Aprril Mop, makanya kalo bercanda suka dianggap serius) saya resmi melangkah ke umur 19, umur terakhir belasan sebelum memasuki kepala dua, waktu terasa begitu cepat padahal rasanya baru umur 17 kemarin. Saya kira hari akan berjalan seperti biasa seperti ulang tahun-ulang tahun sebelumnya, kurang lebih tanpa kue, tanpa lilin, tanpa duit (ini kok kaya pesugihan?), tanpa pesta dan perayaan dan memang saya nggak terlalu suka dengan semua. Ulang tahun selalu cukup dengan doa dan harapan serta kado. Well, saya suka dikasih kado, everyone loves suprises, right?  Kalau nggak ada yang ngasih pun, bisa ngado diri sendiri. Nah, silahkan buat pembaca yang mau kasih kado, telat nggak papa kok. 

                Sebenarnya, saya mempunyai rencana mau ngadain syukuran kecil-kecilan di pantai asuhan atau semacam penggalangan dana untuk pendidikan melalui blog, namun belum terlaksana karena dadakan, mungkin tahun depan, saat pertama menginjak umur kepala dua, well, ini bukan riya, siapa tau aja ada yang mau ikutan silahkan. 

                Nampaknya, semesta lagi nggak ngijinin umur 19 terlewati flat seperti biasanya. Jadi, hari dimulai saat pagi-pagi saya membuka hp dan ada sms dari ibu:

“Udah shubuh, Mi? Ulang tahun nggak di rumah, kepingin apa? Semoga tambah dewasa, tambah imannya, sayang sama orang tua, sering kasih kabar sama orang tua”

Itu adalah SMS ucapan ulang tahun pertama kali dari ibu saya, iya soalnya saya sekarang di asrama karena kuliah, terharu, dan memang ibu saya overprotectif namun kebebasan tetap milik anak, hampir tiap hari SMS pada anak gadisnya yang bandel jarang kasih kabar. Dari SMS sederhana itulah saya begitu beruntung memiliki seorang ibu yang sangat menyayangi dan mengerti saya, karena nggak semua anak mendapatkan hal seperti ini. Kadang saya berpikir ibu yang sekaligus kakak perempuan dan sahabat saya terlalu baik, apalagi sejak saya kuliah dan mencoba lepas dari uang saku orang tua, hanya di depan ibu saya bisa menangis seperti anak kecil. Berharap liburan semester ada drama korea yang menarik biar bisa nonton bareng.

 Selain dapet SMS LDRan sama Ibu, dapet juga ucapan dari temen jaman TK yang sekarang lagi kuliah di Semarang.

  Follow saja instagramnya biar ramai

                Kemudian saya berangkat kuliah, pas pergantian dari kelas Grammar ke kelas Listening, si Oliv tiba-tiba nyeletuk: “Marf, dicari anak Sasjep tuh, tapi aku bilang ada kelas, jadi aku suruh nunggu jam 1 nanti”. Dari sini saya mulai curiga, saya adalah tipe orang yang tahu siapa saja orang yang mengenal saya  dan saya nggak punya kenalan sama sekali dengan kelas Sastra Jepang. Pas kelas Listening kelar, saya malah ditahan sama cewe-cewe kelas, bau-bau mau dikasih kue nih. Dan see, lagi mikirin tugas di gazebo bareng si Aji, dari belakang ada yang bawain kue, kue pertama dalam hidup saya, saking bingungnya mau berekspresi apa muka saya justru jadi datar dan dibilang “Marfa kok nggak terharu sih, kok nggak nangis sih?” “Ya gua aja nggak tau El muka gua emang gini”. Kemudian saya merasa beruntung lagi ditempatkan bersama orang-orang yang menyenangkan, padahal saya cenderung memainkan sisi introvert saya di sini, padahal belum genap setahun kita bersama dan mereka seakan nggak peduli, kita solid. Bunch of thanks, Sasing B 2015! You guys made my day! Kalian senyata-nyatanya kado bagi saya.

Dari Tinton. Well, he didn't give me a bucket of flowers but this. Terserah kalian memanggilnya apa, tusuk sate overload atau buat mukul kasur jemur. Namun ini adalah lambang dari tanggung jawab dan penanda bagi seorang pembelajar agar tak lelah mencari ilmu.

 Dari Tinton dan Tata

                Kejutan belum berakhir sampai sini, lagi enak-enaknya gegoleran di asrama dan menikmati WiFi, tiba-tiba Tata telepon “Ada duit nggak? Butuh nih aku lupa bawa, nanti turun ya” dan pas lagi nunggu di lantai dasar, si Tata dateng sama Tinton, ngasih kue dan kado, yang lagi-lagi saya bales dengan “Udah ketauan kok kalian ngerjain saya, udah ketauan kok kalian mau ngasih ginian” lengkap dengan muka datar. Untung saja mereka adalah alien yang begitu sabar menghadapi sikap saya. Kue sama kadonya gimana? Ya saya terima nikahnya.  Salah satu kado dari mereka adalah kaos “I'm a Blogger”, well, orang mana yang nggak bakal seneng kalo ada orang yang begitu mengerti hobi kita, sindirian juga sih buat rajin posting.

Sketch by @rifaldisati . Thanks big bro! Yang mau pesen bisa follow IGnya.

Dari bang Hendri.

                Malemnya, saya main ke sekre yang udah jadi kost-kosan kedua saya, markas kalo gabut sedang melanda. Saya dikasih kado sama Time dan Mbak Puji, lengkap dengan surat-surat alay, doa dan harapan. Ulang tahun nggak pernah seindah ini. Sebelumnya malah dikasih donat sama Bang Hendri, temen online saya yang sama-sama suka Harry Potter dan akhirnya ketemu di satu universitas, dan kami sama-sama lahir bulan Maret, jadi ya sama-sama tuker kado gitu. Hari itu saya perdana dapet kue ulang tahun dan sekaligus tiga, antara bikin gendut dan juga ngirit sebagai anak kost-kostan. Lalu ada kiriman buku dari Dwi Putri, temen online saya juga yang entah kenapa ngirimnya pas banget lagi suasana ulang tahun. Actually these gifts are too beautiful, kejawab juga pertanyaan Oliv yang;

 “Marfa ulang tahun keberapa sih yang paling berkesan?” 

“Ya kemarin ini Liv, soalnya nggak ada yang ngedoain biar cepet-cepet punya pacar”

Ada yang mau nambahin?

Sampai jumpa di postingan berikutnya!
*** 

8 comments

  1. Selamat ultah Marfa,

    sebentar lagi 20, jangan buru2 nikah ya. haha...
    Semoga doa punya pacar jangan sampai kebabalasan.

    Tetap semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak dong, menikmati masa muda dulu :D
      SEMANGAT!!

      Delete
  2. Keren sekali punya teman-teman kayak begitu, ya, Kak Umi. Hadiahnya banyak banget dan kaos I'm a bloggernya kece warna biru langit. Mantap.

    Sekali lagi Selamat Ulang Tahun, shootout for kak Umi. Hoooooo!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Telat Pit
      Tapi kalo mau ngado nggak telat kok

      Delete
  3. Nice artikel (y)
    Ditunggu kunjungan baliknya di http://www.dzikirsm.web.id/2015/06/tanda2-datangnya-bulang-ramadhan-puasa.html
    .
    .
    #SalamBlogger #Blogwalking

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih kunjungannya ya :)

      Delete
  4. wwiiihhh bnyak juga surprisenya, kakak.. hhee
    belum pernah dapat yng begituan. hhheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah untuk yang pertama kalinya ya :)

      Delete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home