Semester Empat Dalam Bingkai


Salam! Apa kabar semuanya? Tunggu-tunggu, ada baiknya baca postingan ini diiringi pakai lagu Colin & Caroline yang More Than Gravity atau Mad Worldnya Gary Jules, cukup dengerin dan nikmati aja nggak usah memaknai liriknya. Oke sip, mari kita mulai. 



Jadiii ya jadi, akhirnya semester 4 ini kelar. Dunno why I always write this right after each semester but ya, enak aja gitu. Tentang bacaan kuliah bisa kalian klik di bagian college life kok, tenang tulisannya nggak berat-berat. Balik lagi ke semester 4 yang nggak kerasa udah dua tahun kuliah, Alhamdulillah ya sampai sini, jangan lupa bersyukur, Mba. Semester ini tuh ya, kerasanya panjaaaang banget, baru kelar tanggal 19 Juli kemarin dan masuk lagi tanggal 28 Agustus. Mantap!

Boleh dibilang semester ini tugas kaya nggak pernah berhenti, hampir tiap hari kerja kelompok. Maklum lah, dari 11 dosen minta tugas semua gitu kan, untung sih dari awal semester selalu ngucap mantra ala-ala milenial edgy yang kuliah di daerah: “Ah elah gampang ini mah semester ini selaw enjoy aja wis”. Nyatanya sih walaupun tugas banyak belum lagi tugas jangka panjang bersama kaya bikin musikalisasi puisi, atau drama itu yang kadang susah sekali ngatur ketemu anak-anaknya. Maklum aja udah pada kecantol organisasi sementara saya udah kepengin pensiun organisasi kuliah, nyahaha terlalu dini. Belum lagi tugas kaya bikin presentasi, analisis, dan paper. Uwis, enjoy aja sumpah kuliah di umur akhir belasan dan awal dua puluhan cuma sekali.


Namanya manusia kan ya, kadang kalo nggak dipaksa nggak bakal jalan. Dan inilah semester empat, bisa dibilang semester dalam karya. Iya karya, dimulai dari bikin blog puisi, kemudian pementasan drama, dan diakhiri dengan musical poetry. Iya tuh tuh, riuh kan bawaanya? Terus coba bayangin  dehsetelah semua keriuhan itu ketemu liburan dan diakhiri dengan menghapus multichat-multichat buat tugas selama semester itu. Nggak kebayang ya? Rasanya hampa, kosong, dan sedih tapi untung aja masih inget masih ketemu temen-temen di semester berikutnya walaupun udah mulai penjurusan. Kuliah itu emang beda sih, dari regional aja udah bikin saya kepikiran nah nanti kalo lulus bakal LDR, selama ini aja SMP SMA/K aja ilang kontaknya susah banget apalagi kuliah. 


Jadi ya, daripada ilang gitu semua karya-karya yang dibuat dengan susah payah itu bolehlah diintip-intip. Untuk blog puisi ada di SERENDIPITY – The Written Feeling, klik aja nama saya di situ ya haha. Terus, musikalisasi bisa dilihat dichannel English Literature. Kalo punya tim saya judulnya The Quiet World karya Jeffrey McDaniel. Cerita dikit deh, ini puisi tuh favorit saya sepanjang masa, dan usul buat tugas akhir mata kuliah Poetry ini kenapa enggak? Usul gitu kan ke kelompok saya, mereka langsung setuju aja, beneran lelah dan kaya udah mau lepas tugas aja emang nyahaha. Terus, sebenernya tim saya ini paling susah diajak ketemu, di saat yang lain udah beberapa kali take dan edit-edit kita belum apa-apa. Di pertemuan ketiga langsung hajar aja setelah pertemuan sebelumnya gagal dan sebelumnya cuma pembagian. 


Karena emang udah stuck gitu, niatnya sih mau kemana-mana, mau di lapangan jogging, atau yang bernuansa alam tapi ujung-ujungnya tetep aja di kelas. Pun lagi penuh drama, niatnya pake kemeja putih semua tapi nggak jadi. Saya ngarahin biar nggak biasa-biasa amat walaupun apa adanya, jadilah diberi efek hitam putih dan pasang muka datar semua. Kan puisi ini kalo dibaca awal kaya dalem, tapi romantis. Kalo dibaca lagi juga ada rasa marahnya, sendu, dan bisa apa? Sungguh kenapa ini jadi ngehek sekali. Dan jadilah, muka saya udah datar galak kenapa jadi tambah gitu ya ampun. Masih banyak kekurangannya tapi mah saya bocahnya gampang bersyukur.



Lanjut drama, ini nih yang paling bikin anak kelas war, dimulai dari waktu latian, peralatan pendukung dan lain-lain. Sempet pesimis karena gladi aja cuma sekali, kurang sana-sini dan bukan anak teater tapi eh pendapat penonton menghibur dan memuaskan. Terharu banget walau masih banyak kekurangan, kelas saya emang jokenya suka nggak main-main. Judulnya Kamandaka The Untold Story: Love or Wile? Ini taglinenya saya yang bikin hahah bangga sekali. Genrenya tragedi komedi romantis, padahal kayanya dulu nggak sekomedi ini nyahaha, ambil ceritanya juga dari cerita daerah. Tenang, drama yang harga tiketnya 3ribu itu bisa kalian nikmati juga kok. Liat BTSnya aja dulu biar makin penasaran di Behind The Scene Kamandaka The Untold Story.


 


Untuk video pementasan drama Kamandaka The Untold Story secara full dapat ditonton di sini. Selamat menikmati! :)


Dan yak, selamat menikmati sisa-sisa liburan, jangan bosen-bosen main ke blog ini ya! :)

No comments

Post a Comment

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home