The words. The thoughts. The journal.

August 16, 2014

Cara Saya Menikmati Musik



     Dari kehidupan kita pasti nggak jauh-jauh sama yang namanya musik, baik modern atau tradisional. Bahkan bagi sebagian orang musik adalah separuh jiwanya. Saya juga salah satu orang yang menyukai musik. Musik favorit saya adalah mie ayam, eh maaf, itu makanan, maaf, saya laper.



Kelihatannya enak



      Musik itu bisa bikin semangat, bisa bikin lega, contohnya lagu-lagunya Avenged Sevenfold, walaupun keras-keras tapi nadanya apik tenan. Selain itu, dengerin lagu sambil ngebayangin diri kita yang nyanyi profesional dengan penonton yang super banyak padahal suara asli ancur banget, jujur saya sering begini, toh ngebayangin aja yang tau cuma diri sendiri toh?.  Lalu lirik lagu juga bisa dibikin twit sebagai 'kode'. Contohnya 'Ambureguuuul.... Emeseyuuuuuu'


     Lalu siapakah penyanyi/boyband atau aliran musik apakah yang saya sukai? Kalo saya sih, nggak tertuju pada satu penyanyi/band gitu, saya suka lagu yang enak didenger saja, jadi kalian kalo buka hape saya pasti rata-rata satu penyanyi dan satu lagu. Dan saya juga lebih sering tertarik dari lagu berawal dari video klip atau soundtrack film. Entah kenapa, kalo liat lagu divideo-video ada daya tarik tersendiri.

Harapan Palsu Kartu Perdana



     Saya bukan orang yang suka gonta-ganti nomor, namun ternyata takdir berucap lain. Alasan tidak suka ganti nomor salah satunya adalah repot sms broadcast 'ini nomorku yang baru lho, sudah move on dari yang lama'. Padahal, saya jarang smsan dari awal kelas 9, paling smsan sama temen-temen cewek dikelas, itu juga kalo lagi mood aja (sumpah, saya bukan pecinta sesama jenis, saya jomblo normal).



     Kalo temen-temen saya lebih sering dikasih harapan palsu sama pacarnya, saya malah sama kartu perdana. Jadi, disaat saya sudah merasa nyaman, klop, cocok, pas sama kartu perdana itu, selalu ada saja yang bikin saya kesel, seperti tarif mendadak nggak nyantai, sinyal suka ilang dan koneksi internet yang jelek. Ibaratnya kaya pacaran, disaat lagi nyaman-nyamannya eh ditinggalin.




     Pertama kali saya ganti kartu karena hp saya ilang, eh bukan ding, saya kasih ke orang, saya kan baik *plak*. Jadi begini kronologisnya :
August 11, 2014

Karakter Favorit: Rapunzel


"Look at the world so close and I'm halfway to it. Look at it all so big, do I even dare?"

     Siapa yang nggak tau sama Rapunzel? Gadis dengan rambut pirang yang supeeer panjang, dikurung di Menara tinggi sama emak-emak jahat yang ingin awet muda. Aku kepincut sama si pirang ini sejak liat film Barbie as Rapunzel, sebenernya aku pas kecil ngga pernah kenal sama dunia peri-peri atau putri-putri kerajaan, aku nontonnya Ultraman, Power Rangers dan Belalang Tempur *hening* lalu kenal Spongebob Squarepants (btw, sampe sekarang aku masih suka Spongebob), Cat Dog, Rugrats dan lain-lain.

     Aku suka Rapunzel versi Barbie yang ada naganya itu karena dia pinter ngelukis, imajinasinya keren, jari jemarinya lentik diatas kanvas. Dan kebetulan, itu film Barbie pertama yang aku tonton (cinta pada pandangan pertama). Dari sekian karakter Princess, Rapunzel inilah yang paling aku suka. Tapi aku juga suka sama Merida, soalnya nggak ada kisah asmaranya, dia nggak suka diatur, milih jalannya sendiri dan tentunya, berani. Namun Rapunzel telah menjadi cinta pertamaku.



Barbie yang ada naganya

     Kemudian ada film Tangled (Pixar), disini lebih jelas karakter Rapunzel, cantik (bahkan lagi diem aja cantik, nggak kaya aku lol), riang, berbakat, dan satu sifat yang aku acungi jempol untuk film ini adalah, sifat herp dari Rapunzel. Mahkota dikira cincin, pakai panci penggorengan, namun. Selain itu ada Eugene dan Maximus yang sama-sama herp.

Tentang Akun Twitter Gue

sumber


     Bulan April tahun 2011 tepatnya pas kelas 8 SMP, gue mencoba gaul dengan bikin akun Twitter dengan bantuan temen tentunya, dan gue masih inget waktu disaranin buat follow orang, akun gue ngefollow Luna Maya dan Irfan Bachdim.


     Jaman itu Twitter belum rame banget, yang punya hanya beberapa di kelas, jadi gue ngerasa setingkat lebih gaul, nggak kaya sekarang anak SD aja udah punya, dan gue juga jarang ngetwit, masih suka sama Facebook, iya, dulu itu Facebook asyik banget, tampilannya yang simple dan cantik.


     Blog ini juga bikinnya pas kelas 8, jadi pas kelas 8 mulai bikin tuh akun-akun social media, nggak kaya Facebook yang harus ganti-ganti akun karena nggak bisa ganti nama, Blog dan Twitter gue ini yang sampe sekarang bertahan. Langgeng vrooohh....


     Balik lagi ke Twitter, background pertama Twitter gue itu yang dari Twitter, galaxy, dan iconnya kartun kalo nggak salah, sampe pada akhirnya lupa password, ya udah gue biarin aja. Terus ada temen yang sms 'follback ya, akun @......' terus gue bales 'lupa password neh' dia bales nyaranin di set ulang pake email, untung gue inget, terus jadi deh.