The words. The thoughts. The journal.

May 09, 2015

Lolos SNMPTN



                Doa saya ketika pertama kali masuk ke kelas 12 adalah, “Saya nggak papa rankingnya jelek, US dan UN nggak terlalu tinggi dan nggak papa jelek kaya Fauzy Husni Mubarok.” Dan gara-gara itu memang saya jadi nggak maksimal semua, salah memang, apalagi saat UN, jiwa dan mental saya nggak 100%, iya, jadi anak kelas 12 tuh rasanya begini ternyata. Dan 9 Mei 2015 SNMPTN atau Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri diumumkan, sebelumnya selamat buat Dwi Fitriani, teman online saya yang suka Harry Potter dari Jogja, Sekar Widi Asih teman saya sejak TK,SD, SMP dan SMK dan kelas 12 yang lolos SNMPTN di seluruh Indonesia. Ini adalah awal, gaes. Dan untuk yang belum beruntung, YNWA, jangan terpuruk, jangan bersedih. Masih banyak jalan menuju alamat rumah jodohmu. Jangan pernah menyerah untuk berjuang

                Dan saya yakin sebentar lagi juga banyak postingan tentang SNMPTN. Sumpah, saya ikut seneng sama mereka yang lolos, bener kata orang, kebahagiaan mereka kebahagiaan kita juga. Kebahagiaan mereka melebur. Mereka pasti bakal tambah bahagia kalau dikasih ucapan “SELAMAT”, sederhana. Jadi setelah jam 5 saya mencari keyword “Alhamdulillah SNMPTN” dan “lolos SNMPTN” dan mereka yang lolos saya ucapkan selamat, ra kenal yo ben. Ini beberapa contoh-contohnya.




                Rasanya nggak lolos SNMPTN gimana sih? Kecewa, sedikit. Karena saya sudah gagal di nilai-nilai terakhir saya, ditambah SNMPTN, nggak berkesan sekali rasanya selama sekolah disini. Saya tipe orang yang entah gimana nggak bisa berhasil di percobaan pertama, tapi ngga papa sih, kalo saya lolos SNMPTN saya kuliahnya nggak barokah, karena hasil nilai rapot saya nggak 100% murni, saya sudah pernah posting tentang Ketidaksukaan dan ada poin tentang menyontek, saya pernah nyontek, walaupun sedikit itu nggak halal juga sih, dan hasil terendah nilai di raport itu sebatas KKM, kalo realnya mah ada yang remed, tapi saya yakin semua sekolahpun nggak ngasih nilai yang bener-bener real di raport siswanya. Dulu juga saya sudah berfirasat gagal, ditambah daya tampung SMK lebih sedikit daripada SMA (yo iyo, karena SMK itu kan emang di fokuskan untuk kerja) tapi SNMPTN cuma sekali seumur hidup. U should try it!!!

“SNMPTN gagal yo ben, seng penting wis njajal.” – Umi, 18th, nama sebenarnya.
(SNMPTN gagal nggak papa, yang penting udah nyoba.)

                Mungkin beberapa readers (sok) juga tau saya suka mengikuti giveaway di sosial media, awalnya memang saya pelampiasan karena prestasi di sekolah saya biasa aja, bahkan bisa dibilang, dibawah biasa sedikit, ketika dulu saya masuk ke sekolah saya, harapan saya adalah “aktif di organisasi, ranking maks 3, nyumbang piala” dan nggak ada yang terwujud satupun, saya gagal menjadi pemenang, ngecewain banyak pihak, kesalahan saya juga dulu nggak cari info. Tapi jangan salah, meskipun saya sering apes, saya tetep usaha, dan mengenai warna merah pada hasil SNMPTN di atas bukanlah kegagalan, tapi tamparan keras agar terus mencoba, ibaratnya kaya game, yang lain Snake, saya Hunger Games, Yang Berkehendak ingin melihat lebih usaha saya daripada yang lain, karena gagal-gagal terus nggak bakal dateng ke orang yang gampang nyerah (hipotesis ngawur). Saya belum nargetin SNMPTN karena saya belum tau (saya kira dulu SNMPTN itu beasiswa, lol), memang, mungkin jika saya masuk SMA, bisa lolos SNMPTN, tapi saya nggak bakal dapet pengalaman-pengalaman seperti sekarang, jadi, nggak papa. Malah beruntung mendapatkan sesuatu yang berharga seperti ini. Nah, balik ke giveaway, waktu buka web SNMPTN dan dapet tulisan merah (abis tau nggak lolos, ngapain tuh? Saya lanjut nonton Naruto, Deidara sama Sasori versi Edo-Tensei konyol banget! ) rasanya kaya ikut giveaway, menang kalah biasa, tetap bersyukur, makanya saya nggak kaget-kaget amat kalo saya nggak lolos SNMPTN.

No comments:

Post a Comment