A lifelong learner's digital journal you will read passionately

June 18, 2015

5 Hal Yang Merusak Pahala Puasa



                Sebelumnya, Marhaban Yaa Ramadan, selamat berpuasa dan menyucikan diri menjadi insan yang lebih baik lagi. Happy hunger games and may the odds be ever in your favor!

                Hari pertama masih semangat level Maito Gai dong! Saya jadi inget pas SD sama SMP, kalo bulan Ramadan pasti dikasih buku kegiatan, yang ternyata nggak dikumpulin sama sekali. Sedih. Bulan Ramadan kali ini juga saya nggak ada kegiatan yang berhubungan dengan sekolah, kaya buka bersama, pesantren kilat dan zakat, namanya juga abis lulus. Nah, berhubung dengan kedua hal diatas (nggak yakin ada hubungannya juga sih, kan jomblo) saya mau ngeshare materi kuliah subuh tadi, daripada mubazir. Nah, materi tadi pagi itu 5 hal yang merusak atau menghilangkan pahala puasa, inget yang hilang pahalanya, bukan batal puasanya.

Apa aja sih, mengutip dari Hadits berikut yaitu : 

 خمس يفطرن الصائم الكذب والغيبة والنميمة واليمين الكاذبة والنظر بشهوة

“Lima perkara yang membatalkan pahala orang yang berpuasa ; dusta, ghibah, adu domba, sumpah palsu dan melihat dengan syahwat .”

1. Berbohong atau berdusta. Dari kecil sampe gede kita juga pasti diajarin buat jujur. Dan dalam hubunganpun kita pasti menuntut saling jujur, nggak ada orang yang kecewa kalo dibohongin. Apalagi bulan puasa, dosa, hayoloh. Tapi jangan dimanfaatin seperti ini “SAYANG, KAMU SAYANG NGGAK SIH SAMA AKU? INI BULAN PUASA JANGAN BOHONG!”, nah, berduaan-berduaan juga dosa saat bulan puasa, apalagi kalo ditambah es dawet. Pacaran aja sama Al Qur’an, udah ngga usah mikirin jodoh.

2. Menggunjing atau membicarakan orang lain. Yosh, bahasa gaulnya gosip. Terutama buat cewek-cewek nih, kalo ngumpul rencanain amal aja, kaya berbuka bareng anak jalanan, kegiatan amal lah, yuk yang mau ngerencanain sama saya? Oh iya, buat ibu-ibu yang mungkin aja kebetulan baca ini juga kalo di Masjid jangan “Eh Jeng, ngomong-ngomong si ASDFGHJKL kok jarang keliatan ya?”. “Katanya pergi ke Amrik?” “Ah masa..” lanjutkan sendiri.

3. Mengadu domba. Aish, ngadu ayam aja dosa, apalagi domba. Bukan begitu, tapi membuat orang yang satu dan lainnya saling membenci, jangan atuh, nggak ada manfaatnya cyin, nggak penting juga. Misal mengadu domba mantan dan pacar barunya, dosa! Tapi, ide bagus.

4. Sumpah palsu. Nah, ini juga nggak boleh, mentang-mentang kepepet lalu bersumpah pake nama Allah, percuma laper dan hausnya. Misal jawaban dari pertanyaan no 1, dijawab “Sumpah Demi Allah, aku sayang kamu, dik.” Aish, so sweet! Kok so sweet, ini postingan bulan Ramadan kok pacaran-pacaran, ah kagak lah, yang tanya kan istrinya, yang jawab suaminya. Mengutip dari Sujiwo Tejo, kalo IQ berbintang pasti bisa menangkap ilustrasi dan makna yang sebenarnya.

5. Melihat dengan syahwat. Atau melihat dengan nafsu, misal laki-laki lagi ngabuburit, eh liat perempuan pake baju yang agak lumayan sedikit ketat, lalu jadi nafsu, itu juga dosa, perempuan yang pake baju agak-lumayan-sedikit ketat lagi juga lebih dosa, jangan memancing dong, Sista.

                Semua itu nggak hanya dilakukan di bulan puasa, tapi juga bulan Januari – Desember, emang susah sih, daripada nanti susah dapet jodoh dan susah di akhirat? Jadi sebisa mungkin hindari dosa-dosa diatas, ya! Bulan puasa itu banyak pahalanya, tidur aja pahala, apalagi tadarus atau shalat sunah. Dan perlu diingat bahwa puasa yang manfaatnya banyak itu bukan hanya menahan hawa nafsu, jangan sampe lapar dan haus kita berantakan pula gara-gara hal-hal diatas, satu lagi, untuk orang-orang sensitif macam saya, jangan emosian, manusia memang diberi hawa nafsu, tapi diberi kekuatan untuk mengontrolnya pula bukan? Senyumnya mana?

No comments:

Post a Comment