A lifelong learner's digital journal you will read passionately

August 14, 2015

Hati-Hati Buku Bajakan, Kenali Ciri-Cirinya!




                Jadi begini, berawal pertanyaan “Ini ori kah?” pada upload-an buku yang saya jual di grup jubel lantas saya jadi penasaran, buku bajakan itu yang gimana sih? Sebelumnya, saya memang memiliki kebiasaan menjual buku koleksi saya, bukannya nggak sayang sama buku-buku, tapi menerapkan ilmu kewirausahaan sewaktu di SMK-bisa buat penghasilan. Well, nice try, Fa! 

                Ya, mengutip tweet dari @dylunaly kemarin, bukankah takdir buku seharusnya di baca? Iya, bukankah lebih menyenangkan berbagi kesenangan dan bacaan? Apalagi kalo buku langka dan si pembeli lagi butuh banget, daripada numpuk doang nggak ada kerjaan? Saya juga percaya pada pembeli, bahwa dia pengadopsi buku yang baik, yang sama-sama bisa merawat buku dengan baik.

                Ngomongin soal koleksi, saya juga pengin loh punya banyak buku, iri sama yang udah bisa bikin perpustakaan kecil, kalo dibandingkan sama booklovers lain sih saya  kalah telak, bisa diitung jari. Bahkan keinginan punya buku setinggi badan dan foto bareng belum keturutan, nah, ketauan dikit kan koleksinya. Cuma suka koleksi yang disuka. Kecuali kalo buku pelajaran, banyak.

                Kembali ke buku bajakan, biasanya kalo saya beli buku kalo nggak di toko buku ya di online shop yang terpercaya, saya bahkan lebih sering dan suka beli buku bekas, selain murah kualitasnya juga masih bisa di baca. Buku bekas udah punya ceritanya sendiri, dari tangan ke tangan. Selalu ada jejak seperti nama pemilik, tanda tangan atau bookmark. Tapi sepanjang beli buku bekas nggak pernah juga dapet buku bajakan.

Sampai akhirnya...

                Nah, jadi buku bajakan ini bakal lebih sering dijumpai di acara bazar, gaes. Bazar buku murah, tapi yang bukan dari penerbitnya langsung atau penyelenggara yang udah dikenal, ya pokoknya yang stand-stand biasa aja. Ciri-ciri buku bajakan itu ternyata gampang dikenali, nih buat booklovers yang nggak mau nyesel :

1. Harganya lebih murah daripada di toko buku, walaupun segel. Jadi, kalo liat buku masih segel tapi harganya lebih murah patut dicurigai, sekarang kan jamannya smartphone-tapi-baterainya-nggak-smart itu, bisa googling dulu sebelum transaksi.

2. Judul buku dan nama pengarang nggak dicetak timbul. Nah, ini yang paling mudah. Meskipun covernya sama persis, biasanya warnanya sedikit lebih pucat. Boleh diraba juga, kalo datar, mulus-mulus aja berarti hidupnya nggak asyik buku itu nggak ori atau bajakan. Karena ciri khas mayoritas penerbit di Indonesia tulisan cover depan pasti ada yang di cetak timbul.

3. Jika diraba cover di balik cover judul seperti cover tugas kliping, kalo buku asli itu licin.

4. Kalo bukunya nggak segel, bisa dilihat dari kertas isinya, warnanya nggak putih tapi burem. Tapi nggak semuanya bajakan, contoh buku The Da Vinci Code terbitan Bentang, kertasnya burem, tapi untuk ngecek keaslianya kembali lagi ke nomor dua, judulnya cetak timbul.

5. Buat yang sering fotokopi tugas atau kerjaan pasti langsung paham apakah buku bajakan atau asli,  seperti yang kita tau hasil fotokopi nggak selamanya pas lurus, kadang melenceng, kadang ada yang kepotong dan ada bekas hitamnya, begitu juga dengan tata letak buku bajakan ini, ada yang terlalu menjorok ke dalam dan halaman nggak lengkap. Kaya gini 

Garis hitam fotokopi

 Abis 50 langsung 53

                Nah itu dia ciri-cirinya, buat yang mau nambahin boleh banget. Kok tau buku bajakan? Jadi, saya punya buku bajakan Midah Simanis Bergigi Emas karya Pramoedya Ananta Toer, belum lama beli, waktu itu belinya di stand buku murah, segel, harganya 20rb, seneng dong ada stand gituan, berhubung udah siang jadi nggak terlalu memerhatikan buku ini ori atau bajakan. Nah buku ini yang niatnya saya jual, keliatannya emang buku udah langka jadi peminat banyak, tapi banyak yang tanya “Ini ori kah?”, saya lalu tanya sama temen saya, kertas Midahnya putih atau burem, dia jawab putih, nah ini bajakan artinya. Sebelumnya emang udah curiga sih kok burem ala-ala hasil fotokopian jelang ulangan-ngirit, tapi saya kira ini buku dan cetakan lama, klasik. Eh malah bajakan, padahal ceritanya bagus gaes, udah terlanjur kebaca, enaknya diapain? Tenang, nggak saya jual.

P.S : Ngomongin soal buku bajakan, saya ternyata juga pernah mbajak buku. Iya, waktu SMP nggak tau blas kalo fotokopi  itu melanggar hak cipta, padahal udah tertera di kertas depan. Ya, saat itu saking kepengen punya buku Surat Kecil Untuk Tuhan, belum tau juga lokasi Gramedia, tapi udah di bakar kok, udah beli yang asli, maaf banget lho Agnes Davonar. Namanya juga manusia, khilaf. Tapi inimah antara khilaf sama herp.

Sumber gambar :
geekandsundry.com
foto pribadi

No comments:

Post a Comment