The words. The thoughts. The journal.

September 14, 2018

Nyari Roommate? Cek Dulu Deh Hal-Hal Berikut

Halo, apa kabar?


Manusia-manusia rantau pasti nggak jauh-jauh dari yang namanya nyewa ruangan. Entah dari kost-kostan, kontrakan, atau asrama. Setelah pertimbangan fasilitas, lokasi, dan harga tentunya kita nggak bisa jauh-jauh dari kenyamanan dong. Salah satunya adalah apakah akan individu atau ada temen sekamar. Nah pilihan nomer dua nih yang jarang diambil, makanya saya mau bagi-bagi sedikit pertimbangan apabila ada yang berminat untuk nyari roommate atau memertimbangkan kamar mana sih yang bagus atmosfirnya kalau kita milih kamar yang isinya dua tiga orang sekaligus. Karena ada hal-hal kecil yang perlu diperhatikan dan jangan sampai terlewatkan, biar nantinya nggak ngganjal dan bisa lebih fokus buat istirahat.



Keterbukaan
Hal pertama yang dilakukan ketika mendapat roommate, jangan cuma kenalan formalitas aja tapi juga harus ada semacam perjanjian. Misal perkara pinjam meminjam barang apa aja yang boleh dan nggak boleh, misal ada kesalahan atau kurang nyaman nanti segera dikomunikasikan langsung aja biar rasa mangkel nggak numpuk, terus juga kalau misal ada biaya bersama juga ditulis biar nggak lupa dan jadi nggak berat sebelah. 

Cairkan suasana
Waktu-waktu yang dihabiskan dalam satu ruangan jangan sampai cuma ada suara detik jam, lalu lalang lemari, pintu, dan jendela aja yang dibuka. Biar suasananya nggak dingin dan surem nih, ngobrol lah yang ringan-ringan aja dulu meskipun sama-sama punya kesibukan. Ngobrol ini penting walaupun misal ada yang punya sifat pendiem, atau misal dua-duanya nih, salah satu harus bisa nyairin suasana dulu. Fungsi ngobrol ini selain menjalin hubungan baik, bisa jadi partner kamar yang menyenangkan, juga bisa menghindari hal-hal yang kurang mengenakkan dari ketidakjujuran.

Silaturahim
Ngobrol sama sekamar udah beres, tetep kita kudu silaturahim atau interaksi dengan tetangga kamar lainnya. Nggak enak banget pokoknya mah kalau antar tetangga kamar aja nggak pernah ngobrol, dan cuma sekedar tahu misalnya. Sekali-kali bagilah cemilan-cemilan atau hadiah kecil-kecilan buat perayaan misal mereka wisuda atau diterima kerjaan baru. Bukan tentang masalah kita bakal dikenal lingkup luas atau enggaknya, tapi kita nggak akan tahu pertolongan-pertolongan apa aja yang kita akan dapatkan kalau sewaktu-waktu butuh bantuan apalagi sifatnya genting. Enak juga kok kalau suatu saat kita wisuda, nikah, atau syukuran yang lain yang diundang bisa banyak nyahaha. Karena kadang sifat terlalu cuek juga merugikan, atau sifat yang terlalu acuh sama sekitar. Well ini dirasain sama pribadi juga nyahaha.

Berani Untuk Pindah
Benar, nggak salah. Jangan segan-segan untuk SEGERA PINDAH jika bener-bener udah nggak nyaman sama suasana kamar entah karena sifat buruk penghuni sekamar yang nggak cocok maupun berdampak negatif bagi kita. Ini casenya kalau udah dikomunikasiin tapi tetep nggak ada perubahan ya. Jangan cuek, jangan diem aja ke diri sendiri karena ketidaknyamanan bakal nganggu istirahat dan juga berpengaruh ke jam-jam produktif. Intinya jangan ngabisin waktu buat hal-hal sepele yang nggak penting.

Nah kira-kira itu aja yang bisa jadi pertimbangan kalau mau nyari shared room macam asrama atau kost-kostan tipe seperti itu. Seneng-seneng sih malah bisa jadi sahabat yang nyenengin, bukan cuma sekadar kenal aja dong pastinya. Tips di atas berdasarkan pengalaman ya, kalau kamu kira-kira ada pengalaman bareng roommate yang nggak terlupakan nggak nih?

30 comments:

  1. Sangat bermanfaat sekali blognya, apalagi untuk anak-anak rantau. Semoga bermanfaat untuk yang lainnya juga ya :)

    ReplyDelete
  2. bermanfaat banget tipsnya buat rantau-ers yang mau ngekos tapi musti bareng sama orang lain. biar sama sama enak buat kita dan temen sekamar dan ga saling merugikan ya

    ReplyDelete
  3. sama-sama ga papa kalau sama2 suka ngorok, ga keganggu kecuali super gede ngoroknya hahaha.. penting

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha malah jadi kaya konser wkwkwk

      Delete
  4. iya tuh, penting banget mempertimbangkan hal-hal di atas, daripada ga nyaman kan ya, akrena kamar itu tempat kita mencari ketenanan dan kedamaian

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kaya ruangan yang buat istirahat sebaik-baiknya :3

      Delete
  5. Aku juga sering nerapin ini sih kalau lagi traveling dan nyari penghematan budget. Untungnya selalu nemu yang klik karena biasanya sama sama backpacjer sobat misqueenku. jadi pilihannya hanya menerima segala keadaan hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sobat misqueen paling kreatif lah bosqu :3

      Delete
  6. Aku kalau share room biasanya sama yg udah kenal. Kalau tetangga kamar, ya tentu say hai atau apalah gitu. Walau cuma sebentar gak papa buat nambah teman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kalau pertama kadang belum nemu sih jadi nunggu waktu dulu

      Delete
  7. Aku dari dulu gak berani nyari room mate sih, karena kalo ga cocok itu mau pindah gak enak. Padahal harusnya gpp juga ya pindah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe iya sih kak ada rasa awkward juga

      Delete
  8. Kalau nyari tetangga gimana Mbak? Puyeng nih aku karena kayak rezeki-rezekian enggak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau tetangga beda lagi sih ini, kubelum berpengalaman hihi

      Delete
  9. dulu waktu ngekos aku pernah punya roomate yang baik. sayangnya kami2 enggak enakan dan kalau ada yang ga kami sukai, dipendam di hati. walhasil, makan hati jadinya. jadi pelajaran banget setelah itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah padahal kan baik yaa, kudu terbuka juga :3

      Delete
  10. Aku udah sering gonta-ganti roommate dan alhamdulillah semuanya cocok aja. Sekarang homematenya juga alhamdulillah ga ada kendala berarti. Selalu jaga hati dan emosi aja sih, sebenernya. Biar suasana kamar selalu kondusif

    ReplyDelete
  11. Dulu pernah punya roommate tapi gak pernah dia tidur di kos. Kamar kos cuma buat nyimpen barangnya, selebihnya dia lbh banyak tinggal di luar kota. Haha jdnya serasa ngekos sendri tapi bayar separuh aja #kenapamalahceritapanjanggini yaaaa :P

    ReplyDelete
  12. Sekamar sama orang yg bener-bener baru belum pernah sih aku. Tapi kalo udah kenal duluan pernah. Dan yang nyebelin tuh buatku kalo temen kita sering ngambil barang kita tapi ngomongnya belakangan :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu ngeselin banget sih serius haha

      Delete
  13. Kalau aku prinsipnya.. kalau Kita baik.. insyaallah nanti sekeliling Kita juga baik.. alhamdulillah pernah sells dgn beberapa org yg emang baik baik.. padahal beda jurusan/beda Fakultas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tapi kadang udah mencoba baik tetep aja diusilin wkwkkw

      Delete
  14. Aku pernah sekali...ngerasain nge-kos.
    Trus yang KZL tuuh...kalo kosannya campur.
    Huhhuu~

    Bete deeh.. berisiikk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending pindah wae yo mbak hihi

      Delete
  15. Hahah,jadi inget pas kuliah, banyak ten uang sekamar bisa bedua sampai berlima, kalo di saya sih saya menghindari berdua atau lebih, ya menghindari rasa gak enak itu. Lebih baik kamar sendiri, tapi akrab sama tetangga. Hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lebih enak organize juga ya:3

      Delete

Hai. Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca. Jika postingan ini menarik/menginspirasi, jangan segan untuk dibagikan ke media sosial agar blog ini terus semangat memberi manfaat. Jangan segan juga untuk memberi kritik/masukan/komentar. Tetap berlangganan agar tak ketinggalan postingan terbaru ya. Salam, Marfa.