The words. The thoughts. The journal.

September 13, 2018

KKN: Talk More, Laugh More, Happier!



Kata Kak Uni Dzalika, dalam berdoa itu harus lengkap dan sungguh-sungguh agar apa yang kita dapatkan juga tak setengah-setengah. Biar apa? Biar nggak ngeluh-ngeluh lagi kalau dapet rezeki. Dan Alhamdulillah, puji syukur saya pernah berdoa pada Tuhan supaya dikumpulkan dengan orang-orang yang unik, menyenangkan, dan ditempatkan pada suasana yang hangat. Dan KKN adalah jawaban dari doa tersebut bahkan lebih. Saya juga akhirnya paham kenapa KKN dilaksanakan di semester menuju tujuh bukan di semester tiga atau empat, biar wajah-wajah kusut kenyang akan dunia kampus kembali berseri-seri nyahaha. Sempet sih mikir KKN ini kok kayanya tanggung banget dilaksanain pas menuju semester akhir, pas tekanan lagi berat-beratnya buat nyoba nyicil tugas akhir. Rasanya udah deh pengin cepet-cepet berakhir aja KKN, padahal mah positif kan kegiatannya buat pengabdian masyarakat. 


Awal ketemu temen-temen yang mau jadi tim KKN juga nggak langsung mulus gitu aja. Intensitas ketemunya cuma dua-tiga, kemudian grup juga isinya seringnya debat doang, belum lagi manusia-manusia yang sulit dihubungi. Nyahaha lucu kalo diinget-inget sih, itu juga alasan kenapa saya pengin nyekip KKN aja, sempet ngeluh juga dong saya kira dulu saya doanya kurang lengkap. Ya, karena saya ambil KKN dengan tema Pengentasan Kemiskinan, kiran juga tematik dengan proker dan dana tambahan dari dosen juga nyahaha ternyata hampir sama dengan Pemberdayaan Masyarakat cuma ada beberapa proker yang wajib dan difokusin ke beberapa bidang gitu. Tema KKN PK tersebut juga keren banget dong ”Program Pertanian Terpadu Untuk Meningkatkan Pendapatan Masyarakat Desa” nyahaha sebagai anak SastraInggris kan pengin dong belajar multidisiplin ilmu, mematahkan arogansi antar jurusan dan membaur nyahaha mantap. Ginian aja seneng banget. Skip.

Lanjut aja udah sampe di posko atau induk semang, begitu nyampe masih kebawa suasana tekanan proposal usulan buat tugas akhir, bener-bener datar dan biasa aja sih sambil ngira-ngira kapan berakhir. Namun lagi-lagi ternyata masih ada keaajaiban-keajaiban yang muncul seperti dapet temen yang selalu ngajak subuh bareng, bareng-bareng baca kitab, saling terbuka baik kekurangan sama kelebihan, cerita mantan, nyari jajanan murah bareng, sampai tragedi tiba-tiba didatengin DPL daaaan semua kegiatan menggila lainnya. Parah si sumpah selama KKN saya hampir bahagia setiap hari, senyum dari bangun tidur sampai mau tidur lagi. Sedikit lah rasa keselnya, banyak bahagianya, nggak tau temen-temen yang lain. Sungguh hal yang bisa dibilang nggak terduga-duga, kirain bakal lewat begitu aja yaudah gitu. 



Dulu juga saya pernah punya keinginan suatu saat pergi di bawah terik matahari, nggak pake skincare apapun, nyangkul, belum mandi, dan bahagia. Lagi-lagi keturutan saat KKN! Emang rasanya bahagia luar biasa, bebas jadi anak alam kembali gitu seakan semua beban hilang. Karena udah jadi rahasia umum lah ya orang kadang walaupun termotivasi buat terus maju dengan cara seenak apapun tetap ada rasa stresnya, jarang ketawa lepas, dan jadi self-oriented.. KKN bikin ketemu sama banyak orang, banyak anak-anak, membagikan ilmu yang selama ini kita anggap sepele tapi sangat berguna, bertukar wawasan dengan para profesi di desa sampai bilang ke diri sendiri “saya nggak akan berhenti di sini saja”, asyiknya berjuang nyari sinyal buat materi kudu ke sawah dulu bonus sunset, dan ngerelain motor berjuang kerasa karena jalanan nggak mulus sama sekali. Psst, skill motoran jadi nambah gara-gara KKN ini.

Yang paling kerasa juga jadi banyak berbicara dalam artian komunikasi dua arah, biasanya mah kalo yang sama akrab atau dekat aja. Bisa dibilang self-healing lah intinya selama KKN ini tuh setelah rasanya hampir setaun masih suka existential crisis. Terus mindset saya jadi berubah dong, dari biasanya tiap ada tantangan atau tugas yang dateng langsung saya tanggapi dengan keluhan berubah jadi doa dan harapan, misalnya nggak dapet kesempatan buat fun trip nih, diganti dari “yaelah lagi-lagi nggak dapet kesempatan” ke “semoga masih mendapat kesempatan dengan sama menyenangkannya.” Yup, ada unsur ikhlas juga di situ, dan tebak? Nanti bakal dapet kesempatan-kesempatan yang tak kalah indahnya malah lebih. Intinya mah buang-buang tuh semua negative thoughts yang ada di dalam diri ini sekecil apapun itu biar nggak numpuk. Karena sih nyadar nggak nyadar nanti jadi kebiasaan dan nggak maju-maju. Males banget kan?




See the thing is, I see how wonderful the INTERACTION can give positive impact to the people! Padahal kelihatannya sepele, tapi obrolan ringan dan receh-receh bisa bikin mood membaik, atau cuma sekadar ngingetin makan, ibadah. Ya, bisa dibilang bangga dan seneng ketemu manusia-manusia Tim Bulaksari ini, I learned a lot! Proker selama KKN ini ngapain aja sih? Kalau yang unggulan sih ada pengenalan budidaya Azolla dan tungku hemat energi, adalagi pembuatan pupuk organik cair, diversifikasi produk, kegiatan mengajar, PHBS, dan kolaborasi dengan mitra. Ada enak dan nggak enaknya tentunya, gimana cara kita komunikasi dengan calon mitra, lebih terjun ke masyarakat, dan menghadapi kendala selama hanya 35hari.

KKN juga kan selain belajar bermasyarakat juga ketemu orang baru dari kampus yang sama. Rata-rata kan semester 6, di mana pasti pengalaman di kampus pasti beragam apalagi yang suka organisasi atau wara-wiri. Nah di sini tantangannya, udah semakin kepala berisi, apakah bisa meninggalkan arogansi dalam tim karena sasaran bukan lagi sekitaran kampus namun masyarakat. Well, KKN ini bisa dibilang tricky sih, entah nanti bisa nambah temen solid sampai tua berawal dari 35hari seatap, atau malah jadi sekedar angin lalu kaya mantan. Namun, menurut saya di jaman sekarang di mana udah susah nyari temen, KKN ini bisa jadi ajang nambah relasi dan jaringan. Jadi, jangan lewatkan momen-momen bersama saat dan pasca KKN, yah seburuk apapun pengalaman mungkin yang kita dapatkan. Kuncinya, komunikasi, harus bisa jernih apalagi bukan mahasiswa awal-awal semester lagi.



At the end, bersyukur banget berkat KKN ini, nambah wawasan baru banget. Thank you, Maqsal, Ulin, Kiki, Imam, Tyas, Gita, Devita, Ita, dan Mbak Mas semoga kalian selalu lancar dalam menggapai cita-cita dan tujuan nyahaha. 

Thank you, Maqsal—Twin. Kembaran banget mulai dari sifat, kesukaan, dan kecerobohannya. Saya kira nggak bakal nemu orang yang hampir sama kaya diri ini lagi haha. Thank you buat selalu bisa nampung saya di kostan Anda buat mandi atau ngeprint.

Thank you, Ulin. Untuk menjadi inspirasi dan membangun kepercayaan diri serta keberanian yang kuat, tak takut dipandang aneh dan selalu berpikiran maju. Untuk pengingat selalu mendoakan semua orang, untuk menemukan kembali tujuan hidup hahaha ketauan betapa sorrownya saya. Semoga selalu bisa menjadi sahabat.

Thank you, Kiki. Untuk selalu menjadi orang yang susah marah dan bahagia karena hal yang sederhana, untuk kekuatannya supaya lebih percaya diri. Semoga kesampaian menjadi wanita hebat. Harus!

Thank you, Tyas—dedek kecil. Untuk selalu perhatian ke sekitar apapun itu, nggak apatis, dan sikap super rajin dan terorganisir yang menular. Semoga mudah lupanya dikurangin ya nyahaha.

Thank you, Gita pecinta Thai Tea. Untuk wejangannya kalau nggak yakin bisa, mending jangan dipaksain dari pada beban, cari alternatif lain, untuk dapat merangkul siapa saja nyahaha semoga karirmu bersinar di Biologi tante.

Thank you, Imam—Bapak Kormades. Untuk jokes-jokes receh dan gratisan makanan-makanan kecil, untuk sering ngajak anak-anaknya piknik, untuk nalurinya yang selalu melindungi siapapun.

Thank you, Mbak Mas.Untuk selalu masakin masakan enak, yang suka ngingetin ibadah, makan, dan mandi. Semoga lekas dipertemukan dengan jodoh ya, Mbak!

Thank you, Devita. Untuk selalu mengingat dan menyertakan Tuhan dalam keseharian kita, untuk selalu bersikap ramah. Selalu jadi wanita strong, ya!

Thank you, Itamy spirit animal hahaha. Untuk menjadi unik dan tegas dalam pendirian, semoga karirmu cemerlang ke depannya.

Ah, nulis ini jadi rindu rasanya duduk di teras posko. Tempat favorit saya selama 35hari. Rindu debunya, rindu alamnya, rindu jalanannya! Dan bagi yang mau lihat galeri kegiatan bisa lihat di @kknbulaksariunsoed18 dan videonya di KKN Bulaksari Unsoed 2018. Follow saya juga boleh di marfa.doc nyahaha see ya!

22 comments:

  1. KKN itu seru ya. Aku kalau denger cerita tentang KKN suka ikutan senyam senyum. Sayang kampus aku mah ga ada KKN-nya, jadi aku ga ngalamin keseruan itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, iya asyik banget parah :D

      Delete
  2. kkn berapa hari mbak? 22 hari? kalau di univ jember 45 hari

    aku kalau denger cerita temen2 kkn, jarang banget yang ceritanya positif kayak mbak Marfa. palingan temen2ku cerita kalau di posko kkn nya ada temen yang nyebelin, jarang bantuin, juga cerita penampakan mahluk halus, dll. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aku 35hari kak hehe. Alhamdulillah aku nggak ada "gangguan" hihi

      Delete
  3. KKN nya kluar kota siih yaa...?
    Aku dulu KKN tetep di Surabaya ((kota asal)) tapi ditempatkan di desa yang bisa dibilang pemerataan ekonominya gak merata alias jomplang.

    Daaaan...
    Waktunya 3 bulan, guys.

    Lamaa...
    Tapi kan bergilir dateng ke tempat KKN nya.

    Happy bingit juga siik...
    Memang jaman-jaman kuliah itu yaaa...SERU.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda Kabupaten sih kak. MANTAP EUY 3 bulan wwkkw biayanya berapa tuh kak :(

      Delete
  4. Jadi ingat masa-masa KKN 17 tahun lalu, wkwkwkwkw...memang masa KKN itu serudan tidak terlupakan, banyak lho yang dapat pacar pas KKN wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. 17 tahun wah lama juga yaaa :3 kalau jodoh gimana kak wkwk

      Delete
  5. Memang KK merupakan salah satu sisi gregetnya pas kuliah, kita langsung mengaplikasikan ilmu, teman baru, penmgalaman baru, its more like a adventure :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget, sempet takut tapi ternyata menyenangkan banget :3

      Delete
  6. zamanku dulu enggak ada KKN mbak, langsung selesai kuliah koass di RS. tapi skrg di almamaterku mewajibkan KKN

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi sekarang semuanya ada kkn sih kalo di univku

      Delete
  7. Seru banget ya. Dulu zaman aku KKN belum ngeblog jadi enggak mencatat momen beginian. Apalagi KKN ku deket rumah, wkakaka. Agak kurang seru jadinya. Senang deh kalau pas KKN pada happy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Temen saya malah di rumah sendiri dong hihi :D

      Delete
  8. Wah..masih anak kuliahan ceritanya...ni..lagi semangat2nya.., sukses deh...hingga tugas akhir ya...,

    ReplyDelete
  9. Duh nyesel bsnget dulu nggak ngambil KKN.. ganti dgn Mata kuliah lain.. ternyata selain keseruan.. byk pembelajaran untuk pengalaman hiduo ya mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah bisa diganti dengan matkul lain kah?

      Delete
  10. ya ampuuunnn... jadi kangen masa2 KKN dulu...
    btw, dapet gebetan ga di kampung orang? :D

    ReplyDelete
  11. Jadi pengen KKN lagi. Alhamdulilah bgt bisa KKN di tempat yg diimpikan dr SMP. Doa memang nggak akan pernah tau kapan dikabulkan. Tp pst di waktu terbaikNya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, mungkin lakukan pengabdian relawan kalo kangen wkwkw

      Delete

Hai. Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca. Jika postingan ini menarik/menginspirasi, jangan segan untuk dibagikan ke media sosial agar blog ini terus semangat memberi manfaat. Jangan segan juga untuk memberi kritik/masukan/komentar. Tetap berlangganan agar tak ketinggalan postingan terbaru ya. Salam, Marfa.