Hanya Tuhan Yang Boleh Menilai?

Hayoo



     Dalam keseharian kita baik atau burukpun selalu ada yang komentar, bahkan orang diem dan nggak ngelakuin apa-apapun dikomentar, memang sih cyn, nggosip itu nikmat banget (#heh). Pernah terlintas nggak? Disaat kita lagi ngomongin orang, tapi kamu juga lagi diomongin orang, dan selama ini kamu jadi bahan pembicaraan tanpa kamu ketahui?


     Nggak enak memang kalo apapun tentang diri kita dikomentarin, yang pertama kita dapetin pasti kesel, apalagi kalo diomongin sama orang yang nggak kenal sama kita, pastinya kita bakal bilang "Ah siapa sih dia, sesuka gue dong, gue ya gue, ribet amat ngurusin gue, gue kan udah kurus kerempeng #herp POKOKNYA YANG BOLEH NILAI GUE CUMA TUHAAAAAAAN", sementara sang penyindir pun bakal bilang "Loh mulut-mulut gue, sesuka gue dong, bebas". Lagi-lagi, kita melibatkan Tuhan yang hanya boleh menilai kita, wah egois dong, gimana kalo apa yang penyindir bilang ke kita itu benar?


     Lucu memang, kadang ada orang yang bilang kalo nggak suka sama orang lain, dia bakal bilang langsung, tapi akhirnya dengan yang cara tak langsung dan berakibat salah paham, nah kalo kaya gini kacau banget, iya karena bakal sindir-sindiran terus tanpa henti. Semua orang bebas berkomentar kok menurut saya, bebas sebebas-bebasnya asal tidak sembarangan, apalagi kita tinggal di Indonesia, lihat sila ke 4? Pengamalan supaya kita bebas berpendapat kan? Namun, sebelum kita berkomentar, harus dilihat dulu, benar atau tidaknya, ada data-data yang menunjang tidak (kok pelajaran--"), setelah itu? BOLEH NYINDIR SEPUAS-PUASNYA!!! Eh gaboleh! Sebagai warga negara yang baik harus bilang dengan hati-hati, jujur dan apa adanya, sayang sih, kita masih terhalang tembok "gengsi dan canggung".



     Uhm, kalo merasa lagi diomongin dibelakang? Ya nggak papa, jangan dibales, keep kalem karena apa yang dia katakan hanya kamu yang tau kebenarannya, atau yang sebenernya lagi di omongin bukan kamu lagi tong :v. Soalnya kalo disindir balik, yah ruwet deh gitu deh gak bakal nikah-nikah pokoknya. Atau kalo itu benar adanya, marah dikit nggak papa, saya juga kalo disindir pasti bakal mangkel kok. Coba ke belakang aja siapa tau banyak cucian numpuk, tenaga kalo marah lumayan loh. Kan bisa dijadiin motivasi, pembakar semangat, mungkin aja ada yang harus kamu perbaiki, tapi versi kamu aja, jangan terlalu mendengar apa yang mereka bicarakan. Sebagai umpama artis, dia punya fans doang yang banyak, majunya pasti bakal lambat, bakal ngerasa dipuja-puja terus nanti akhirnya besar kepala, kalo ada hatersnya pasti ada motivasinya. Karena fans dan haters bagaikan Ying & Yang. Tapi kamu jangan ngaku-ngaku punya haters, kamu bukan Prilly Latuconsina! (apasih).


      Karena disetiap orang ada apa saja yang keluar dari mulut, entah benar atau tidak dan nggak pernah berhenti. Misalnya saja seperti ini : Kapan sarjana? Kapan kerja? Kapan nikah? Kapan rumah baru? Kapan punya anak? Kapan dia punya adik? Ijazahnya dianggurin dirumah? Yang ngasuh anak siapa? Kapan ikut arisan RT? Kapan kirim duit ke orang tua? Kapan anakmu disunat? Kapan gendong cucu? Kapan mati? Jadi, kalo ada yang ngomongin kamu nggak papa, itu kan hak dia. Selain bisa menjadi penyemangat namun tetep jangan kehilangan diri kamu sendiri, karena setiap orang itu unik dan otomatis berbeda, kalo sama ya nakutin sih. Contoh kamu jenis orang yang suka ceplas-ceplos, tapi tetap dikondisikan jiak berada di lingkungan formal. Lakukan apa yang kamu suka, jangan bebal, tetep rendah hati jangan menyakiti dan jangan mau jadi orang lain ingin lihat dalam artian negatif, serta tetap berhati-hati. Misalnya kamu diomong "Kamu tuh nggak pantes bareng kita, kamu katro, masa pake tas bekas pemberian mantan!", maka jadiin mereka yang semakin nggak pantes bareng kamu karena besoknya kamu malah pake tas karung , dendamlah dalam positif.  Bagaikan anggota tubuh, semua yang ada di dunia ini sudah pada tempatnya karena Tuhan mengatur sedemikian rupa. 




     Yang lain lagi, misal kamu penulis nih, kamu udah nulis buku perdana, lalu setelah terbit kamu bilang "Hanya Tuhan yang boleh menilai karyaku.", atau kalau kamu Blogger kamu bilang "Hanya Tuhan yang boleh komentar postinganku." Dapet? Jadi, pada akhirnya postingan ini biarlah Tuhan yang menilai.


Sumber gambar : Google.

10 comments

  1. Yahhhh, pengen komentar. Tapi biarkan tuhan yang menilai. Terus akunya harus gimana. Tapi bener juga yang di tulis diatas, kadang ada dimana waktunya kita harus benar2 jadi diri sendiri. "Asekk."

    Salam kenal, kunjungan pertama dari tulisanwortel.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kalo Tuhan yang menilai jadi nggak ada komentar :D bukan waktu tertentu saja tapi tiap waktu

      Delete
  2. Cara tuhan menilai itu bagaimana ya ? hehee

    Yap, ada benarnya juga tulisan umi ini. "Jadi diri sendiri".

    Kunjungan pertama dari tandapetik.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hanya Tuhan yang tau tentunya, terimakasih :)

      Delete
  3. Hmm... manusia boleh menilai. Kalau g boleh, knp ad hakim? Kalau nggak boleh, gak ad yg namanya musyawarah.
    Yg gak boleh adalah menilai tp tidak mau dinilai, menilai dgn kecenderungan emosi dan kepentingan pribadi, menilai tanpa bukti, dan semacam itu.
    Knp boleh menilai? Krn manusia sndr diajarkan nilai2 baik dan buruk sebatas yg Tuhan anggap manusia perlu tahu.
    Nilai2 lain yg hanya bisa di nilai Tuhan, nah ini lah bagiannya Tuhan. Bkn urusan manusia. Yg penting manusianya ttp legowo kalau ad org yg salah menilai hal2 yg konteksny hanya Tuhan yang Maha Tau.
    Cmiiw ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. 'Yg gak boleh adalah menilai tp tidak mau dinilai' setuju^^

      Delete
  4. Tulisannya keren, Umi. Antara ngakak, mengernyit, ngangguk-ngangguk dan geleng-geleng. Hehe... Mungkin iya. Manusia boleh menilai, tapi Tuhanlah yang bisa menghakimi. Hehe...

    ReplyDelete
  5. Dee Ann Rosediana : Hehe, Alhamdulillah kalo begitu, iya teh :D

    ReplyDelete
  6. Mbak, baca postinganmu bikin ekspresiku nano2..:)....

    ReplyDelete
  7. Inda Chakim : Alhamdulillah

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home