Mengenal Jepang Melalui Mahasiswa Indonesia (Bagian 1)


Mendapatkan beasiswa kuliah ke luar negeri menjadi idaman semua mahasiswa di Indonesia, selain menambah ilmu kepenjurusan yang baru juga belajar adaptasi mengenai budaya dan lingkungan baru. Banyak tujuan tempat kuliah di luar negeri, salah satunya Jepang. Ada beberapa perbedaan antara beasiswa kuliah favorit di negara-negara Eropa dengan di Jepang. Penasaran nggak sih bagaimana kegiatan mahasiswa Indonesia di Jepang? Nah, saya sudah menggaet dua pemuda, yaitu Kak Marreza Rifa Saputra dengan pengalaman study exchangenya dan Kak Yogi Adi Prasetya dengan S2nya di Jepang. Mari simak hasil wawancara mereka:

MARREZA RIFA SAPUTRA
S1 Sistem Komputer - Universitas Andalas Padang


Marfa                    : Halo, mau nanya seputar student exchange di Jepang nih bang. Bang Reza ke sana itu dari pihak mana, apakah dari kampus sendiri?

Marreza             : Iya. Dari pihak kampus. Nama programnya Student Mobility (SM). SM ini udah program tahunan di Univ. Andalas Padang.

Marfa                    : Wuah keren! Mengenai pembiayaan, misal penginapan, keperluan belajar, sampai jalan-jalan, apakah didanai atau ada juga mandiri?

Marreza               : Pembiayaan untuk belajar di Jepang itu dibiayai kampus. Yang dibiayai itu tiket PP sama uang saku selama belajar di Jepang. Kalo jalan-jalan itu pake uang saku aja sih. Jadi tiap weekend pergi jalan-jalan pake uang saku yang ada. Soalnya ke sana bawa rendang sama mie sih haha. Jadi uang saku bisalah dipakai biaya ongkos jalan-jalan.

Marfa                  : Wah cerdik juga ya di sana tetep bisa makan rendang, duh jadi pengin kan. Skip, lanjut. Terus, di sana mempelajari apa aja dan berapa bulan, Bang? Berapa orang, dari jurusan yang sama atau beda? Asyik banget saya liatnya soalnya tiba-tiba aja liat feed twitter dan bang Reza udah di Jepang aja. Di studio Harry Potter lagi!

Marreza               :  Di sana belajar yang berhubungan sama jurusan di sini, Sistem Komputer. Abang ke Institut Sains di Nara (NAIST) ke labor komputernya. Kami berangkat 1 tim 3 orang sejurusan, dengan 2 labor yang berbeda. Belajar di labornya kurang lebih 3    mingguan. Khusus untuk ke WWHP pake biaya sendiri, soalnya mahal banget kan haha. Kalo penginapan kami dibantu sama prof di sana buat dimasukin GuestHouse. Dibantu juga biar gak bayar. Sedangkan beberapa hari setelah selesai belajar, biaya hidup nggak ditanggung kampus lagi. Pakai biaya sendiri, makannya nyari yang murah hehe.

Marfa                  : Pengalaman di sana apa aja Bang, senang susahnya? Oh iya, harus pake bahasa Jepang kah?

Marreza                : Senangnya di sana orang Jepang itu ramah kalo kita bakalan teamwork gitu sama mereka. Mereka nggak segan-segan bantu kita. Malah di labor nggak cuma Japanese, ada dr Thailand sama Vietnam juga. Terus enggak cuma pake English aja Marf, susahnya kadang english orang Jepang itu susah ditangkep dan mereka kadang juga bingung bagaimana bilangnya supaya kita paham. Susahnya lagi, di sana ke mana-mana harus jalan kaki atau pake bus. Bus ongkosnya mahal kalo dirupiahkan. Nah mending jalan kaki menuju station.
Marfa                   : Jadi pengalaman banget ya, jadi penasaran gitu apa sih motivasi abang student exchange? Apa nggak takut kalo kuliahnya nanti ketinggalan banyak?

Marreza                  : Jadi dari dulu itu udah punya list life goals. Ada bukunya juga. Nah beberapa    life goals abang tuh pergi exchange, pergi ke Jepang. Nah kesempatan bisa  wujudkan 2 life goals sekaligus. Nah nyari univ yang lumayan dekat sama Osaka biar bisa capai life goal ke WWHP. Nah alhamdulillah terwujud hehe. Kalo soal kuliah Alhamdulillaah semester kemarin itu nggak terlalu banyak kuliah. Cuma 4 matkul. Dan selama di Jepang juga tetep bikin tugas kalo  tugasnya kumpul ke email dosen. Jadi nggak terlalu ketinggalan sepertinya haha.

Marfa                    : Mengenai makanan Jepang, menurut abang paling enak apa? Jangan-jangan tetep rendang nomer satu nih?

Marreza               : Iya sih rendang tetep ke Jepang aja abang bawa 2 kilo cukup selama sebulan itu haha. Tapi makanan Jepang yang abang coba itu kalo yang makanan berat kaya sushi, udon, ramen, sama soba. Nah yang paling enak itu Soba sama sushi. Tapi ya gitu susah nyari yang halal, mungkin kalo di Tokyo dan sekitarnya mudah nemu halal kali ya haha.

Kamu kapan ke sini sama saya?
sc - IG: marrezarifa


Marfa                    : Persiapan apa saja yang bang Reza lakukan dari awaaaaal banget sampai akhirnya menginjakan kaki di Jepang?

Marreza               : Persiapan udah mulai dari lama sebelum pendaftaran dibuka. Tanya-tanya senior yang udah pernah exchange apa aja yang perlu. Persiapan sertifikat toefl, CV, motivation letter, LOA (nah ini yang penting bangeet), activity plan, RAB yang dibutuhkan, visa, passport, sama disuruh bikin research proposal dalam english. Ngurus berkas-berkas itu yang sulit haha. Butuh kesabaran apalagi urusan sama berbagai pihak kampus kan. Abis itu ada wawancara dari pihak jurusan soalnya nanti pihak jurusan yang melanjutkan berkas kita ke pihak universitas. Kalo persiapan bawaan itu bawa baju secukupnya, bawa rendang, mie instan, sama oleh-oleh buat seluruh anggota labor di sana haha.

Marfa                : Well-planned banget ya Bang, usahanya pasti luar biasa. Setelah selesai stuexhange, apa saja manfaat yang dirasakan?

Marreza              : Yang jelas itu nambah ilmu Marf, soalnya kan ambil kampus sama labor yang dalam bidang ilmu kita juga. Abis itu nambah pengalaman banget, bisa belajar percakapan english yang selama ini jarang banget kalo nggak kelas english. Dan juga kalo mau lanjut S2 di sana, inshaAllaah bisa dibantu hehe. Dan tentunya kepuasan batin banget setelah exchange haha. Dan sebenarnya kalo mau bikin skripsi bisa dibantu ide sih kalo ambil bidang yang sama waktu di labor. Tapi kebetulan abang nggak dapat bidang yang bisa bantu skripsi dan tugas akhir.

Marfa                : Bahagia banget atmosfirnya ya, Bang? Sempet melajarin atau memerhatikan budaya atau kegiatan khas Jepang juga nggak?
               
Marreza               : Belajar budayanya waktu mengunjungi tempat wisatanya aja. Selama di Kyoto Jug ngunjungi kuil-kuil tuh kan ada yang menjelaskan sejarah dan hal-hal budaya   tentang kuilnya. Di Osaka Castle juga begitu. Kalo di Jepang itu selalu ada kegiatan welcome sama farewell party sebagai penyambutan dan perpisahan sama temannya. Di sana kami diajarin bikin sushi, takoyaki, dan makanan Jepang lainnya. Asyik deh kegiatan yang gini. Mereka tepat waktu, ramah dan saling menjaga privasi orang lain. Sampah juga dipisah-pisah, diklasifikasikan dan benar-benar sesuai isinya,        jadi nggak ada yang sembarang buang. Budaya mereka kalo kita habis dari pergi main gitu harus ngasih oleh-oleh buat rekan kerja atau teman. Selama di Jepang    abang    belum pernah denger klakson motor atau mobil. Dan mereka kalau di lampu merah atau macet ada jaraknya dari 1 mobil dengan mobil lainnya gitu. 

Marfa                    : Asyik banget ya, Bang. Sungguh, semoga bisa ketularan ke Jepang deh. Ke WwoHP terutama!

Marreza               : Aamiin! Haha semangat Marf!
 ---
So, what you can learn from Marreza Rifa? Rencana yang matang dan usaha yang tekun, teman-teman. Untuk Kak Yogi, tunggu di postingan Mengenal Jepang Melalui Mahasiswa Indonesia (Bagian 2) ya. Sayonara!

6 comments

  1. kedua aankku sangat suka dengan segala sesuatu tentang jepang, bahkan anaku yang sulung akan pergi ke jepang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaaah kereeeen kak, mau kemana?

      Delete
  2. Merindings euy!! Akhir-akhir ini lagi banyak yg berhubungan sama Jepang. Lagi suka OOR band jepang, bulik lagi jalan-jalan ke jepang, ehh ini baca study exchange ke jepang. Ohh jefangg. Jadi pengen 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku aja yang nulis mupeeeeng hahah

      Delete
  3. Wah disiplin banget ya budaya Jepang, gak kayak di Indonesia, moga bisa di tiru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak, dimulai dari diri sendiri :D

      Delete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home