A thoughts journal by Marfa

September 29, 2014

Teruntuk Yang Hobi Nginjek Penyangga Obat Nyamuk



    Wah, judulnya panjang banget! Biarin, siapa tau masuk Rekor Muri, kan keren. Jadi, udah dari jaman saya kecil kalo lagi musim nyamuk nyari darah suci keluarga saya selalu menggunakan obat nyamuk yang gambarnya nggak jauh beda sama di film Rise of the Planet of the Apes (filmnya ada Tom Feltonnya, mati kesetrum) bedanya nggak pake pisang. Pernah sih pake yang dibakar sama yang elektrik, tapi dirasa-rasa nggak mempan, paling dibantu raket listrik yang bunyinya kaya mercon.

     Kalo saya sih nggak terlalu rusuh, itung-itung bagi rejeki ke sesama makhluk, lagian nyamuk kasian, bisanya cuma makan darah, walau nggak jarang ada yang gugur kena tamparan super saya, maaf ya, gatalnya sungguh nggak nahan. Berbeda dengan adek saya, harus rempong pake obat nyamuk berasap itu lho.

Andai Kami Kaya



Andai kami kaya
Tak ada utang berceceran
Bakal tepat bayar tagihan
Tanah luas dimana-mana
Berjalan keliling dunia
Tak perlu berjejal dalam angkutan
Badan kami parfum mahal
Bapak tak perlu pusing beruban
Ibu tak perlu panas jualan
Adik tak perlu iri dengan kawan
Makan enak lalu tertawa
Tak ada ribut dan beban
Kami hidup bahagia
Aku cepat sarjana
Dan di akhir bait aku tertawa
September 05, 2014

Moment Ulang Tahun Paling Berkesan?



    Err, terakhir saya ulang tahun kapan ya? Kadang masih suka kayak anak kecil, padahal umur sudah  14+3 taun, udah resmi ikut-ikutan yang berhubungan dengan 17+. Apaan sih? Orang bikin KTP, bisa menggunakan hak pilih, terus bikin SIM, tapi saya belum bikin SIM, naik elang aja belum lulus kok.


Ngambil dari google


     Sudah membudaya setiap taunnya, jika saya ulang taun ya, biasa aja, nggak ada yang spesial selain 'hbd, wuatb', ulang taun saya sendiri tak pernah dirayakan karena sudah membudaya dan mengajarkan saya agar mandiri, toh daripada buat foya-foya lebih baik berbagi, umur manusia kan tak ada yang tau, namun ndilalah tetep ada yang memberi hadiah, Alhamdulillah, jadi inget waktu saya berusia ganjil 13taun, saya dikado pembalut, dalaman dan celana training sama bibi, iya karena saya sudah menstruasi pada bulan-bulan sebelumnya, mungkin ini bermakna perpindahan dari masa kencur ke cabe, kecil-kecil cabe rawit maksudnya.


    Namun menjelang 17taun kemarin, naluri cewek saya muncul, agak ngarep ada hadiah, ada kejutan, bahkan disiram telur busuk, air comberan dan tepungpun saya rela, namun kengarepan saya itu nggak terwujud, pukul 00.00 saya bangun dan nggak ada yang ngucapin. Usia 17 taun adalah usia dimana "Aduh, tua, ngga bisa main odong-odong lagi dong." Bukan, 17 taun identik sama peralihan masa-masa labil jadi ke dewasa, mulai serius apa sih tujuan hidup sebenernya, dan udah mulai ngambil keputusan apa aja yang harus  hadapi. Uniknya, setiap saya ulang taun itu tepat hari libur, entah tanggal merah, entah minggu atau libur kegiatan sekolah, jika saya alay mungkin facebook saya udah tertulis 'bete bingit' 'sweetseventeen itu cuma omdo' 'cabut nyawaku sekaraaaaang Tuhaaaaan'.

Mengapa Saya Bukan Member JKT48?

Akhir-akhir ini saya sering liat cowok-cowok pakai kaos bertuliskan 'Tampang Heavy Metal Tapi Hati Heavy Rotation' atau ransel JKT48, lalu apakah mereka salah? Nggak kok, normal, cowok suka cewek bagus kan? Daripada suka sesama cowok, hih. Ini bisa dimanfaatkan untuk dapet duit, saya akan menerapkan kewirausahaan jika nanti sekolah saya ngundang JKT48 diacara ulang taunnya dengan jualan kaos, photopack, tas, mug bahkan sedotan dan katsu bekas member.
                                          

 Menjadi cantik, putih, mulus, pintar menari dan tumbuh bersama fans, namun saya memilih tidak menjadi member di JKT48, mengapa? Yang pertama, dari segi body nan aduhai, saya jelas gak lolos, sebagai cewek yang masih suka jajan batagor dan mie ayam pangsit, saya masih ingin menikmati makanan yang nikmat menggoda tersebut.


Yang kedua, tentunya nggak ada member JKT48 yang pakai jilbab, nanti yang ada acara Hafiz. Yang ketiga, golden rules, gak boleh mention selain sesama member, nanti kalo saya mau tanya tugas dan mention ke temen sekelas gimana? Kan rempong. Lalu gak boleh pacaran, ini gak papa sih, orang saya jomblo, tapi nanti tambah dibully 'Ciyee, masuk JKT48 biar jomblonya nggak keliatan sendiri.'

Cara Menyalurkan Rasa Marah

sumber



    Beberapa hari yang lalu, lagi-lagi gempar dengan status orang yang sedang marah disosial media, ah tak usah ditanyakan, di era sekarang siapa sih yang tidak pegang smartphone? Orang ke kamar mandi aja bawa kok, jadi ya, nggak salah, seneng dikit update, kesentil dikit, update, jadi kita memang wajib banget bijak-bijak menggunakan smartphone.


     Orang kalo lagi dalam suasana panas-panasnya, pasti ya hawanya pengen menghancurkan dunia, kalo udah dingin baru ketawa-ketiwi tadi dia habis ngapain ya, marah kok sampai kaya Hulk, hihi. Sebenernya marah itu ya bermanfaat, nggak mungkin toh kita hidup seneng terus, pokoknya marah itu kaya olahraga.


    Mengatasi marah yang paling baik itu diem, kalo gak kuat wudhu dan sholat bagi yang beragama Islam, kalo udah gak kuat banget lambaikan tangan, intinya kita harus tetap bisa mengontrol, nah kalo tidak bisa mengontol? Begini tipsnya :

Postingan Anak Warnet



     Anak warnet? Jadi, dulu kamu dilahirkan di Warnet, Maret 1997? Haha, ya bukan lah. Yang dimaksud anak warnet disini adalah anak yang sering nongkrong di warnet. Banyak tujuan orang ke warnet, baik yang baik maupun yang buruk. Dimulai dari yang baik, warnet ini tentu sangat membantu bagi mereka yang punya maksud dan tujuan yang lurus, misalnya ngerjain tugas, ngeprint laporan, ngeblog, main game dengan tujuan nyembuhin stress (akhir-akhirnya sih kecanduan) bahkan jadi tukang bersih-bersih di warnet.


     Kemudian disusul dengan tujuan buruk, ini mah banyak banget, misal cuma 3 jam di warnet cuma main facebook, stalking mantan, download yang porno-porno, pacaran yang berakhir sumes dan yang lain. Beuh, kalo kaya gini caranya citra warnet kan jadi buruk, bak pembodohan, huh.


Warnet yang komplit

      Nah, saya termasuk anak warnet sejak kelas 7, waktu SD belum kenal internet, masih polos, bahkan awal kenal google dan ngetik kata kunci aja udah excited banget, masih inget tugas pertama yang harus nyari ke internet itu suruh nyari artikel candi. Woah, semenjak itu saya jadi sering ke warnet, tapi masih dalam lingkaran tentang pelajaran dan cari gambar-gambar kartun. Lalu kelas 8, terciptalah social media.

September 01, 2014

Sajak Pohon Tua


Mungkin Tuhan mulai murka
Dulu surga kini neraka
Alam rimba sudah tak perjaka
Bah datang tak bisa diterka

Dimanakah hati kalian
Menjaga kami pohon hutan
Kapan manusia liar masuk rutan
Yang tak memikirkan masa depan

Sungguh kami merasa kurus
Terus-terusan tak diurus
Tak ada lagikah seorang tulus
Bukan sekedar bualan pupus

Kami hampir hancur
Keringat kalian mengucur
Menunggu sisa dari umur
Melihat dunia hancur lebur

Apakah manusia mulai lupa
Sumber air dari siapa?
Yang setiap hari mereka pompa
Yang kami inginkan tak seberapa