Ketika Harus Pisah Dengan Orang Tua


               Katanya, merantaulah agar merasakan apa itu pulang dan rindu yang menderu-nderu. Agar benar-benar mandiri dan belajar tentang kehidupan, agar bisa menempa diri, agar suatu saat ketika pulang “Saya bisa, saya berhasil, saya bisa melampaui diri sendiri”. Agar tahu bahwa yang kita benci dari omelan orang tua adalah hal yang kita rindukan, agar kita tahu bahwa keluargalah yang sangat peduli. Agar kita tahu betapa mahal berkumpul bersama keluarga, agar kita mengerti, perih rindu kita rasakan tak seberapa dengan perih rindu orang tua ketika melepas anak.

                Nggak ada seminggu lagi semester baru akan dimulai yang artinya juga harus berpisah dengan liburan lengkap dengan kasur-kasurnya, makan gratis dan sepuasnya di rumah dan juga pisah dengan kucing kesayangan. Namun, bukan hal itu yang penting. Adalah seorang ibu yang berkata:

“Nanti kalo di rumah nggak ada kamu jadi sepi. Kalo malem mama mbatik sambil nonton drama korea sendirian. Bapak tidur, adek sukanya main game di kamar.”

                Begitu denger kata-kata tersebut rasanya langsung ingin nangis. Bukan karena ketinggalan drama korea, saya suka tiduran di ruang tengah baca buku atau bawa laptop bersama mama. Satu hal yang saya tahu, akan ada masanya kita berpisah dengan orang tua, mulai dari kuliah, menikah dan hingga ajal menjemput. Saya jadi nggak bisa ngebayangin betapa susahnya orang tua melepas putrinya saat menikah nanti. 

Padahal...

                Padahal saya kuliah nggak jauh dari rumah, hanya terpaut sekitar 16km yang dapat ditempuh sekitar 40 menit dengan motor. Tetapi saya ngasrama biar mudah kalo ada kegiatan malem tanpa harus bolak-balik. 

Namun...

                Jika satu hari saja saya nggak ada sms, Mama terutama langsung sms “kenapa nggak bales?”, “udah makan pake apa?” “lagi ngapain?” “besok mau pulang nggak?”. Iya, kaya orang pacaran.

                Gimana kalo saya kuliah di luar daerah? Yang pasti apa yang saya rasakan jauh berbeda dengan teman-teman saya yang benar-benar jauh dari orang tua. Saya masih beruntung, homesick tinggal pulang, yang lain? Nunggu liburan. Tapi jadi tantangan juga meskipun dekat juga harus ngehandle agar nggak pulang-pulang mulu, nggak ketergantungan mulu.

                Kalo di asrama dan keinget rumah emang bawaanya ngeselin, homesick yang suck. Keinget wajah lelah mama ketika selesai berjualan, minimal kalo saya di rumah bisa cuci baju, cuci piring dan beberapa pekerjaan rumah lainnya. Iya, nginem. Kalo nggak? Ya mama yang nyuci, masak. Terkadang realize kalo wajah orang tua udah nggak muda lagi, dan kita nggak akan jadi anak selamanya. 

                Karena itulah, saya pengin banget beliin mama mesin cuci biar tangannya nggak kasar. Tapi kapan? Biar mama nggak terlalu capek kucek jemur angkat. Biar nggak nenek doang yang punya mesin cuci LG. Iya, andai deket sama rumah nenek, kan bisa “nebeng”. Kan tau, harga mesin cuci LG nggak semurah beli baju atau tas. Mendadak jadi ngomongin mesin cuci, sangat ala emak. Ya namanya juga perempuan. Dengan adanya postingan ini saya ingin menggalang doa, bukan dana. Agar saya bisa beli mesin cuci, atau biar nggak terlalu berat, doain aja menang undian doorprize jalan sehat berhadiah mesin cuci, karena sesuai pepatah, bahagia nggak perlu mahal.


***

No comments

Hi! Lemme know you read this story by drop your perspective through a comment below :)