The words. The thoughts. The journal.

March 03, 2016

Alasan Orang Rajin Ngeblog


              Selalu butuh mood yang bagus untuk membuat postingan yang bagus dan fresh, sekalipun untuk menggerakan badan untuk menulis. Iya, kadang kalo nggak dipaksain buat gerak, blogpun akan terbengkalai, dan parahnya, “gaya” tulisan akan menghilang. Bener, nggak beda jauh kalo papasan sama mantan, yang dulunya akrab, nyapa doang pun jadi formal. Pengalaman, Mbak? Udah nggak usah baper.

                Nah terus, faktor-faktor yang bikin rajin bikin postingan itu, apa aja sih?

SUASANA


                Well, suasana basah dari hujan, aroma kopi akan lebih menghasilkan draft postingan yang bagus daripada dilakukan saat PMS plus abis diputusin atau suasana ramai. Meskipun dilakukan sendirian di area WiFi, namun inspirasi akan mudah datang saat suasana tenang. Kalo saya sih biasanya pagi-pagi setelah bangun atau malam hari. Emang sih kadang jadi bikin lupa waktu sampai dini hari, tapi manajemen waktu juga butuh, misalnya besok udah free jadi bisa tidur tanpa takut waktu terbuang nggak produktif.

TARGET

                Yosh, mungkin yang udah terbiasa sama job review akan segera memoles draft yang tak kunjung terpublish agar tak melewati masa tenggat. Di saat itulah banyak juga tiba-tiba ide bermunculan saling menabrak, akhirnya jadilah satu postingan lain. Atau juga, menarget pada diri sendiri harus punya sekian postingan dalam satu bulan, sekali lagi, agar “gaya” menulis tak hilang.


SAMBUNGAN INTERNET


                This is it, kebutuhan manusia setelah sandang, pangaan, papan, pendidikan dan kuota. Tanpa internet tentu aja postingan-postingan hanya akan jadi coretan di lembaran-lembaran kertas, dan nggak akan ada yang namanya hobi “ngeblog”. Awal mula ngeblog, seringnya ke warnet, bisa dibaca di Postingan Anak Warnet. Sekarang kalo di rumah sih, saya berteman dengan modem Smartfren Connex CE682, udah dimulai sekitar satu tahun yang lalu. Biasanya 50rb untuk 1,75gb dalam sebulan, nggak tau itu termasuk terlalu sedikit apa banyak atau biasa aja. Biar tambah irit, biasanya saya menonaktifkan gambar ketika browsing, atau menggunakan Facebook dan Twitter versi mobile di PC, irit men. Namun, yang pasti sinyal Smartfren selalu cepat, secepat kamu melupakan saya, worth it lah sama tempat di desa saya, kendalanya paling pas ujan jadi melambat. Saya masih memakai jaringan EVDO atau Evolution Data Optimized, belum upgrade ke 4G/LTE. Kira-kira rincian paket internet seperti dibawah, itu 60rb buat 2gb kayanya lumayan selisih 10rb tapi ada bonus internet malem, belum nyoba lagi sih.

                Kalo lagi di asrama bisa ngirit dikit nih, bisa pakai WiFi, lebih cepet juga. Namun, kendala yang dihadapi harus turun ke lantai satu dulu biar dapet konektivitas yang baik, karena sinyalnya nggak sampai lantai lima, iya saya di lantai lima dimana sinyal WiFi terkuat hanya pada dini hari.  Selain itu lantai satu juga biasa digunakan mahasiwa non asrama yang numpang WiFi buat nugas, kelompokan atau memang buat download-download. Namun sisi positifnya, menghindarkan diri lah dari gegoleran belum mandi dan nggak produktif di kamar. Untuk mau WiFian aja harus gerak, tetap memegang teguh pepatah “menghargai sebuah proses, jangan malas”. 

Kalau kamu, bagaimana?

No comments:

Post a Comment