A thoughts journal by Marfa

January 16, 2018

Pada Sebuah Teater

“What’s your biggest fear?”

“Being forgotten.”


             Aku kira aku akan berhenti menulis hal-hal tentang kita, aku kira tak ada lagi yang tersisa. Habis, dan telah selesai. Namun nyatanya hadirmu masih ada di mana-mana, lagu-lagu yang sering di putar, jalan-jalan yang biasa kita tapaki, dan juga ingatan-ingatan yang enggan pindah.

             Mungkin saja kau lupa apa makanan terakhir yang kita makan bersama, apa lagu yang kita dengarkan bersama, atau obrolan-obrolan di luar nalar. Rasanya sudah jauh sekali, dan yang terakhir masing-masing kita ingat hanyalah perasaan saling tersakiti. Kita terlalu membuat banyak target-target sampai tak sadar semuanya telah kita rampungkan, namun kita lupa, tak menyertakan target agar selalu bersama. Satu hal yang aku sendiri tak pernah terpikir. Ternyata target bersama bertemu dengan idola adalah hal terakhir kita.

             Ah, terkadang aku terlalu benci pada diriku yang terlalu mengingat detail-detail.

             Adalah lucu, kita sama-sama dipertemukan dan dipisahkan kembali dengan luka. Pernah saling mendukung, kemudian memilih jalan masing-masing. Aku perlu diyakinkan berkali-kali agar aku bisa dengan tegas sekaligus ikhlas melepaskanmu, bukan karena berhenti menyayangi, namun karena ada hal yang lebih layak kau dapat—kebahagiaan. Bukankah cinta yang kudus itu seharusnya tak egois? Terdengar klise memang. Pun, tak seharusnya aku berlama-lama menahanmu, membuatmu tersiksa. Karena toh, menyayangi tak harus bersama kan?

             Pada sebuah teater aku pernah bertanya, bagaimana jika hadirnya aku di hidupmu hanyalah sebagai suatu pembelajaran—tidak lebih. Bukan melebur menjadi satu perjalanan, perjalanan kita. Dan kini hal tersebut benar-benar nyata adanya. Tidak apa-apa, perpisahan hal biasa bukan? Setidaknya aku pernah menjadi bagian di hidupmu dalam jangka waktu yang sebentar.

             Akan ada masanya aku rindu caramu memanggil namaku, dan bagaimana kausuka mengukur tinggi badanku yang bahkan tak sampai dagumu itu. Akan tetap ada ruang untuk mengingat masa-masa itu, akan ada masanya, kau melupakan aku, dan hidupmu akan tetap baik-baik saja. Aku tahu, kita akan terlalu hebat jika dipersatukan—sedangkan kita sama-sama menyukai kesederhanaan. Aku tahu, dan aku selalu tahu. Pun tak lama kita akan berjarak dan benar-benar jauh, tak dapat diraih. Tak apa-apa, tak apa-apa, aku sudah dan akan terbiasa.

             Dan di sinilah aku, mengenang dan mengagumimu dengan sehormat-hormatnya. Hanya satu pesanku, perhatikan sekelilingmu. Banyak sekali orang-orangmu yang menyayangimu, jadi jangan pernah merasa sendirian. Kau seringnya lupa dan butuh berkali-kali diingatkan.

             Sayang sekali, aku bukan salah satu orang-orangmu. Semoga kau lekas bahagia, seperti biasanya apa adanya dirimu. 

42 comments:

  1. kadang kita harus melepaskan yang tersayang untuk kebahagiaan dia. Kalau kita sayang, gak harus dia jadi milik kita. Cukup melihat dia bahagia kita juga bahagia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak hihi kok ngena sih ini

      Delete
  2. Deuh perih ya bacanya. Semoga cepat kau relakan =(

    ReplyDelete
  3. Jadi inget film COCO yang pesan moralnya gitu juga. Jangan sampai kita dilupakan orang.. menarik dan inspiratif..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah film yanh baguuus itu aku juga suka

      Delete
  4. hmmmmm...

    kalau baca yang ginian tu bawannya sedih ya, ngebayangin aklau menyaksikan langsung, pasti perih.

    semangat, semoga lekas sembuh sedihnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, awas kak jangan terbawa perasaan

      Delete
  5. Uwaaaaaa aku suka dua paragraf terakhiiiir

    Keren
    Mendalam
    Menyayat hati
    Pada paragraf itu, tersirat rasa mengikhlaskan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena pada akhirnya hanya bisa mengikhlaskan

      Delete
  6. Oya dilupakan orang yang pernah spesial memang menakutkan huhuh
    Mantan2 aku masih ingat aku enggak yah??
    *Lalugalau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, mantan saya ingat saya juga nggak ya XD

      Delete
  7. Romantis banget kata-katanya aku jadi terbawa suasana mengingat lagi lagu kenangan kami karena pas udah maried neh mantan pacar beruvah dratis nggak romantis lagi

    ReplyDelete
  8. AYo move on. Masih luas dunia yang belum kita lihat dan jelajah, masih terlalu kerdil kita dibanding Dia.
    Jatuh Bangun itu biasa, Jalan berlobang di antara jalan yang halus itu biasa,
    Mau kuat atau lemah.? itu pilihan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, pastikan tak membawa luka dulu ketika berkeliling dunia

      Delete
  9. Jadi ikutan baper, baca setiap kalimat-kalimat dari tulisan Mbak Marfa.
    Memang kadangkala kita harus mengalah, merelakan orang yang kita sayang pergi menjauh untuk mendapatkan kebahagiaannya.
    Namun, kita pun jangan lupa, kalau kita juga butuh bahagia. So...yuuk, move on :)_

    ReplyDelete
  10. Aku kmarin baru lepasin seseorang. Awalnya berat, tp akhirnya aku sadar. Dia mungkin merasa terbebani sama keinginan primitifku. Jd skrg aku baik2 aja dan jalanin hidup lbh baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga dengan piliham yang baik yaa :)

      Delete
  11. Fokus kepada satu org saja tidak bagus ya mba. Sedikit sedih sih kalo misalnya si dia fokus dgn pasangan dan ketika putus gimana gitukan dipikir ga ada yg sayang gitu padahal disekelilingnya banhak yg sayang dia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah, mari rayakan kesedihan!

      Delete
  12. Kok aku jadi ikutan sedih ya....hiks.
    Semoga mendapat penggantinya ya mbak, ku pernah berada dalam fase ini. Berusaha ikhlas, menangis dengan puas, lalu lanjutkan hidup

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun, ini sebenarnya juga hanya fiksi, namun terima kasih sarannya :D

      Delete
  13. terkadang, untuk memulai sesuatu yang baru kita harus melepaskan yang lama. Kalau kenangan itu "pantas " untuk dikenang, maka kenanglah... namun bila kenangan itu menjadi "penghambat" maka lepaskanlah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenanglah dalam bahagia, bukan luka hihi

      Delete
  14. sakit banget kaak bacanya, aku jadi gimana gitu huhu melepaskan memang sulit banget yaaa!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Oky apakah pernah juga? XD

      Delete
  15. kalimat "menyayangi tak harus bersama" itu bacanya aja myesek banget ya mbak.. kadang ego manusia gak sampai sana, kalau sudah sayang maunya ya harus memiliki

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya mba apa dikata :)

      Delete
  16. Menurutku orang orang tidak pernah lupa.. (kecuali emang yg punta kekurangan dgn days ingat) tapi kadang yg bikin lupa adalah karena tergesernya status/level prioritas orang tersebut di ingatan kita. So supaya diingat terus memang Harus meninggalkan sebuah kesan yang mendalam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya ampun, benar sekali, tergantikan :')

      Delete
  17. Sedih boleh aja sih, tapi abis semua air mata abis, ya mari bergerak dan jadikan yg lalu2 pelajaran #imho
    Komen ini nyambung gk ya? hehe khawatir gak TFS

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nyambung dong. Agar lekas bahagia hihi!

      Delete
  18. Banyak orang mengalami perasaan sendirian meski dikelilingi org2 yang menyayanginya. Ternyata melupakan moment manis itu susah banget ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak bisa bertanya2 mengapa bisa berakhir

      Delete
  19. Ini salah satu kata yang bikin jleb "Ah, terkadang aku terlalu benci pada diriku yang terlalu mengingat detail-detail." karena memang widya pernah berada diposisi ini, dimana terlalu benci pada diri sendiri yang terlalu mengingat berbagai detail. Seringnya karena hal itu jadi malah tersakiti sendiri. *eh kok malah curhat* wkwkkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaaah, berarti sama dong Kak Widya? Huhu

      Delete
  20. Sakit bacanya, buat galau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting jangan mengalami saja kak hihi

      Delete
  21. Kok kayak aku samaa dia
    Haha
    Keren sekali tulisannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh kak, jangan-jangan :(

      Delete

Hai. Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca. Jika postingan ini menarik/menginspirasi, jangan segan untuk dibagikan ke media sosial agar blog ini terus semangat memberi manfaat. Jangan segan juga untuk memberi kritik/masukan/komentar. Tetap berlangganan agar tak ketinggalan postingan terbaru ya. Salam, Marfa.