A thoughts journal by Marfa

February 24, 2018

Sehari Jadi Warga Bogor



Halo, apa kabar? Semoga selalu bahagia ya! Cerita dulu ah, akhir-akhir ini lagi males banget buat ngeblog, nggak peduli, dan dianggurin begitu aja tanpa kabar. Sebenernya lagi narget baca buku yang numpuk juga sih dan niatnya tanpa media sosial tapi nyatanya masih suka sekrol-sekrol.  Baiklah, mumpung masih anget, mari mengetik lagi.

When was the last time you did something for the first time? Kalimat ini saya baca dari Gitasav, ditambah instastories tentang pencapaian 2017nya membuat saya tergugah untuk melakukan hal baru. Mungkin sebuah perjalanan kecil. Dan saya memilih Bogor.

Keinginan ke Bogor ini sebenernya udah dari pertengahan Januari selepas UAS, emang niat bener-bener buat refreshing setelah kepenatan semester 5. Namun keinginan tertunda karena mastiin dulu nilai aman apa nggak, dan alhamdulillah lumayan jadi bisa deh liburan singkat tenang bahagia. Pun di Bogor ini juga nantinya ada acara kejurnas Merpati Putih tanggal 8-11, sekalian liat pembukaan tapi ternyata zonk. Kirain tanggal 8 malah molor tanggal 10 yaudah nyahaha bener-bener buat quality time aja bareng temen.



Saya berangkat tanggal 7 dengan kepulangan tanggal 9 via kereta. Keturutan juga naik kereta perdana, biasanya denger dari temen-temen mudik doang, ketauan juga dong masih jarang ke mana-mana. Akhirnya juga ngerasain ternyata pesen tiket itu penuh pertimbangan kaya jodoh seperti durasi, jam keberangkatan, posisi tempat duduk, jenis kereta, kenyamanan, dan pilihan saya jatuh ke kereta bisnis Fajar Utama dan Sawunggalih tujuan Pasar Senen. Ngesok bener padahal ongkos apa adanya, tapi mengingat durasi dan nanti di Bogor nginep jadi nggak papa lah ya sekali-kali, untung ada diskonan 40rb juga. Tapi lebih baik pesennya jauh-jauh hari buat harga yang lebih murah. Kedua kereta sama-sama nyaman, kecuali pas pulang di kereta Sawunggalih suara speaker kadang nggak kedengeran kadang terlalu keras dan kursi berdecit-decit. Ngerasain juga kan memandang nanar jendela dan dengerin lagu galau, kurang ujan aja gitu biar horor.

Begitu sampai di Jatinegara, langsung dijemput temen dan ngelanjutin perjalanan via KRL. Iya kalau sendirian beneran buta soalnya banyak banget manusia. Kebetulan pas sore jamnya mulai pulang kerja jadi penuh, di sini belum ada dramanya sih biasa aja.

Oke drama.




Begitu sampai di rumah temen, niat awalnya pengin jalan ke mana-mana tapi ternyata lelah dan berakhirlah dengan istirahat. Besoknya langsung menuju Museum Peta karena dekat dengan Pusdik Zeni namun pembukaan batal, dan dilanjutkan ke Kebun Raya Bogor. Cocok banget di sini buat yang suka jalan kaki sambil menghirup udara segar, mau sampai gempor dan migren juga silakan. Cuma dua tempat sih, tapi saya bahagia. Selanjutnya cuma istirahat, kemudian besoknya drama pengejaran kereta. Berawal berangkat jam 5 pagi dari Bogor, ngangkot, stasiun Cilebut, terus Manggarai dan Jatinegara, kemudian karena KRL penuh dilanjut ngojek ke Pasar Senen dan di jalan macet. Hampir ketar-ketir ketinggalan kereta tapi untung sampai jam 7.48, segera lari check in dan ke gerbong dengan keberangkatan jam 8.15. Mana sempet dadah-dadah alay, udah panik duluan. Akhirnya kan, ngerasain ngeKRL macam yanpi di novel Jakarta Sebelum Pagi. Eh ada sih drama satu lagi pas ngetap kartu KRL gabisa ternyata saldo belum kepotong di stasiun terakhir, kok bisa kebuka? Apakah akhrinya saya bisa sihir?

Bagi saya, traveling ala-ala sendiri bukan cuma buat foto-foto demi feed Instagram. Adalah saat membaur menjadi warga, naik angkot, ikut makan bersama dan menonton televisi, ngobrol dengan keluarga teman seperti tetangga jika menginap, bahkan saat itu membahas pendidikan, jodoh, idola, karir sama temen--kaya nginep biasa padahal baru ketemu. Ngeliatin juga gimana manusia berkejar-kejaran dengan waktu, wajah-wajah dengan profesi-profesinya. Dan kalau mengunjungi tempat, saya kalau nggak tempat bersejarah, seni, ya alam--pegalnya bahagia dan hidup. Sengaja juga fotonya jarang, biar bener-bener  menikmati. Ayo ajakin ke mana-mana dong nyahaha. Bahkan saya mempunyai prinsip jika nanti berkesempatan ke luar negeri, nggak mau jadi turis, maunya delegasi biar bisa membaur--bukan asing yang berjalan-jalan doang, buset sombong pisan. Tapi tapi, doakan saja ya hihi.





Oh iya ngomong-ngomong, teman saya Viv, yang saya temui ini sudah 5 tahun kenal lewat media sosial. Dulunya dipertemukan di halaman fans Harry Potter, nggak nyangka juga sih sampai akrab gini. Kebetulan dulu satu jurusan SMK juga jadi nyambung, bahkan saling dukung kuliah juga. Sungguh rasanya bahagia, terima kasih sambutan hangat dan jadi guide manusia bingungan ini. Ayo kapan lagi ketemu?

20 comments:

  1. Saya juga suka jalan-jalan, membaur dengan masyarakat. Jalan kaki dan menikmati udara segar. Tapi sudah lama sekali nggak gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, patut dicoba lagi mba :D

      Delete
  2. sudah lama tidak jalan-jalan yang benar-benar menghirup udara di tempat tersebut dan merasakan atmosfirnya, karena sudah digandolin anak-anak. Jadi kalau jalan-jalan sibuk ngejar anak anak saja hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahah tetap olahraga ya kak :D

      Delete
  3. Senang sekali bisa berjalan seharian penuh seperti ini. Saya kadang juga melakukannya untuk melarikan diri dari rutinitas. And it's work.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, pasti menyenangkan ya kak :D

      Delete
  4. Haduuuh, iya nih udah lama gak jalan-jalan ke luar Jakarta karena dipenuhi jadwal pendidikan. Padahal dengan jalan-jalan kita bakal lebih berwawasan dan berpikiran luas ya, meski cuma sekitaran Bogor. Hha. Btw, "ketuturan" artinya apa ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oalah, typo kak, keturutan, terima kasih yaa

      Delete
  5. Asik ya bisa dapat teman baru dari dunia maya, jadi teman akrab lagi. Berarti kalian benar-benar nyambung, salma untuk temannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kak hihi nyambung gosipnya XD

      Delete
  6. Saya juga punya pengalaman dengan kereta api. Kalau Marfa datang mepet dengan waktu keberangkatan kereta, justru saya malah ketinggalan kereta. Asik main sama saudara, waktu itu. Biasa .. waktu masih sekolah, agak kurang aware dengan keberangkatan kereta api hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi pengalaman yang bikin panik

      Delete
  7. jalan-jalan ini yang asik. hahahaha
    Udara bogor begitu sejuk, bikin betah disana.TFS yakk

    ReplyDelete
  8. Haha jalan jalan itu paling asik klo ama temen temen ya mba. Bisa seru seruan dan kiya bisa berbagi kesenangan juga apalagi bogor tempatnya juga msh banyak penghijauannha juga

    ReplyDelete
  9. Saat dunia maya dipertemukan didunia nyata. PAsti menyenangkan sekali. Selamat jalan jalan dan menikmati udara sejuk serta suasana baru :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asal ketemu nyambung pasti menyenangkan ya kak

      Delete
  10. Favorit aku tuh jembatan merah.. Katanya sepasang kekasih gak boleh jalan di atasnya, nanti bisa putus hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha dulu sih sudah putus duluan :D

      Delete

Hai. Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca. Jika postingan ini menarik/menginspirasi, jangan segan untuk dibagikan ke media sosial agar blog ini terus semangat memberi manfaat. Jangan segan juga untuk memberi kritik/masukan/komentar. Tetap berlangganan agar tak ketinggalan postingan terbaru ya. Salam, Marfa.