The words. The thoughts. The journal.

June 28, 2018

Vivo Y53, Si Tipis Yang Stylish

[BUKAN ULASAN BERBAYAR]

Yaaaa haloo apa kabar? Semoga selalu sehat ya!

Kali ini ada ulasan salah satu gear buat ngeblog nih, apalagi kalau bukan smartphone. Masih dengan produk yang sama yaitu Vivo—yap, saya sudah beralih dari Vivo Y21 ke Vivo Y53 dari Februari 2018 kemarin. Ya, terlepas dari produk Vivo yang entah kenapa banyak dihujat oleh beberapa warganet, saya tenang-tenang aja tuh rasanya. Bahkan ikut komunitas merek ini di grup media sosial dan orang-orangnya ramah-ramah aja. Padahal sama-sama di bawah naungan produksi “ponsel cina”. Hambok kalau mau debat yang etis aja kaya pengaruh pasar, strategi pemasaran, dan analisis-analisis lainnya, nyahaha skip jadi ngelantur nih.


Dan ya alasan utama ganti ke Y53 ini karena jaringan 4Gnya, terus tetep ada kelebihan dan kekurangan selama saya pakai. Mungkin saya akan sedikit pakai Y21 buat pembanding sebagai yang pernah sebelumnya saya pakai dan sama mereknya juga. Untuk spesifikasi Y53 atau Vivo 1606 ini bisa langung lihat di gambar:



Langsung aja ke kelebihan dan kekurangan dari Vivo Y53 ini ya:

1. Desain stylish. Tersedia dalam dua warna yaitu matte black dan crown gold, kalau saya pakai yang crown gold. Perpaduan antara bahan yang ringan, tipis, dan warna yang lembut dalam Vivo Y53 ini menurut saya cocok buat orang-orang yang suka memerhatikan penampilan. Kalaupun yang biasa-biasa aja juga pasti suka sama desainnya, sekarang kan juga banyak softcase yang lucu-lucu buat ngelindungin dari benturan (tetep). Dan ya saya sering juga ini smartphone dikira produk lain hihihi.


2. Murah! Ya udah pasti tahu kan kalau ponsel makin ke sini makin banyak variannya dan harganya juga makin terjangkau, di bawah 2jt aja udah banyak yang bagus. Tricky juga sih karena saya juga belinya preloved tapi masih bagus banget fullset dan harganya jatuh 1.4jt aja dari 1.9jt waktu itu. Harganya hampir sama harga baru dari Y21 yaitu 1.5 jt. Ruginya emang kalau mau jual second harganya bakal jatuh walaupun masih terbilang bagus, tapi juga sekaligus nyenengin buat yang suka thrifting kaya saya ini—nunggu momen yang tepat aja.

3. Kinerja OS. Y53 ini pakainya Android versi Marshmallow. Sejauh ini nyaman-nyaman aja, jarang ngelag dan loading widget responsif. Tergantung pengguna juga kan, kalau saya sih kebetulan suka bersihin file yang nggak berguna, matiin aplikasi yang bikin boros baterai, dan rajin ngehapus chat yang udah nggak perlu lagi secara berkala. Nggak apa-apa, trauma aja dulu pernah bootloop dan itu repot banget nyahaha. 

(-) Kendala sejauh ini itu kalau buka tautan/link yang ke aplikasi nggak langsung ke aplikasinya, jadi malah ke browser dan jatuhnya nanti malah cari ulang di aplikasi. Misalnya ada link ke tokopedia, kalau diklik nggak langsung buka ke aplikasi tapi ke browser. Kan ribet kalau kudu login-login lagi, atau bahkan lebih ribet lagi Line. Anyone who can help this? I’ve tried but null.



4. Performa. Ya karena sudah dukung jaringan 4G jadi lebih mudah akses internet dan nggak buang-buang kuota. Terus baterai lumayan awet buat saya asal pakainya bener aja, kurang-kurangin ngisi ulang sambil nyalain data atau bahkan ngegame kalau mau awet. Terus selalu pakai charger asli bawaan karena walaupun semuanya bisa masuk tapi menurut saya lebih awet yang asli. Ada fitur low power mode juga kalau sewaktu-waktu darurat. Penyimpanan juga udah lebih luas RAMnya 2gb, slot kartu ada dual sim dan kartu memori seperti kebanyakan. Kalau mau nyari shortcut kaya senter, WiFi, bluetooth juga tinggal swipe-up nggak perlu lagi pencet lama layar sentuhnya. Terus masih bisa tap-tap dua kali juga buat aktifin layar nggak perlu pakai tombol power.

(-) Vivo Y53 ini baterainya tanam, enak sih kalau mau ganti kartu gitu. Tapi misal ngelag nih ya biasanya kan tinggal dilepas baterainya dan pasang lagi. Sejauh ini emang Y53 nggak pernah ngelag dan semoga jangan pernah. Terus nggak fast-charging juga jadi ya pengisian lumayan agak lama.
(-) Untuk aplikasi WPS di Vivo Y53 jatuhnya nggak enak dipakai padahal penting buat lihat dokumen, dibukanya agak lama dan banyak iklan sliweran. Ada rekomendasi lain?

5. Kamera! Kalau dulu waktu Y21 masih 5mp dan 2mp, sekarang udah 8mp dan 5mp. Kecil sih keliatannya tapi lumayan jernih kok apalagi buat keperluan ngeblog kaya saya. Oh iya slogan dari Y53 ini kan Camera & Music. Lagi-lagi tetep tricky karena lebih tergantung ke pencahayaan, untuk di indoor dan penggunaan lampu redup misalnya, Y53 ini tidak direkomendasikan. Tapi kalau menurut teman-teman yang biasanya pakai kamera depan buat swafoto terbilang bagus sih, efek “kamera jahat”nya nggak terlalu jahat nyahaha. Saya sih emang lebih suka pakai kamera belakang buat objek-objek foto karena kurang suka swafoto, jadi menurut saya keseluruhan oke-oke saja. Sedangkan dalam fitur Musicnya terbilang biasa aja dan nggak ada sesuatu yang spesial. Ini beberapa contoh foto ya, cuma diresize dari 2448 x 3264 ke 600 x 800.




(-) Tidak disarankan buat foto indoor dengan cahaya yang kurang mendukung, hasil fotonya kurang halus.


Demikian kira-kira ulasan buat Vivo Y53 ini. Keseluruhan mungkin bisa dibilang 4 dari 5 bintang, dan semoga awet buat menemani segala aktivitas. Karena sebaik-baiknya smartphone adalah manfaatnya yang maksimal di kehidupan kita bukan jadi penyebab kemalasan dan kecanduan yang tak bermanfaat nyahaha. Baru inget juga ini gadget belum dikasih nama, biasanya sepeda aja saya kasih nama duh. Kalau kamu ada pengalaman dengan gadget kesayangan? Boleh banget komentar lho.
***

36 comments:

  1. Menurut saya harganya sesuai dengan kelebihan yang ditawarkan.

    ReplyDelete
  2. Kendala sejauh ini itu kalau buka tautan/link yang ke aplikasi nggak langsung ke aplikasinya, jadi malah ke browser dan jatuhnya nanti malah cari ulang di aplikasi. Misalnya ada link ke tokopedia, kalau diklik nggak langsung buka ke aplikasi tapi ke browser. Kan ribet kalau kudu login-login lagi, atau bahkan lebih ribet lagi Line. Anyone who can help this? I’ve tried but null.

    Kalo masalah ini, kamu install aja Flynx. Coba deh. Jadi, floating browser tanpa harus buka browser. Kalo ada link di Twitter misalnya, nanti bakal dibuka di Flynx (ada floating button), terus lanjut scroll twitter misalnya. Nah, kalo mau buka halaman link tadi tinggal tap bubble-nya aja.

    Kalo masalah WPS, kamu bisa pake Google Drive yang udah built-in document readernya. Atau kalo mau enak liat PDF ya pake Acrobat aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Noted kak, big thanks!
      Aku juga kadang pakai drive juga biar enakan.

      Delete
  3. enak nih, harganya lumayan terjangkau, dengan harga segitu kita dah bisa eksis di zaman now yang penuh sosmed ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkkwkwk eksis kaya mbak Zefy dooong :D

      Delete
  4. Saya kurang faham sih kalo kinerja android marsmallow. Tapi buat saya stylish itu penting karena wanita pasti nyari yg keren designnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi seneng ngeliat dan megangnya :D

      Delete
  5. Suami juga pakai Vivo, aman-aman aja deh kayaknya, kalau saya suka nebeng foto selfie pakai vivo suami hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi nebeng, pasti full foto mbak yah :D

      Delete
  6. Si kakak sepupu pakai Vivo, bagi dia yang penting bisa bagus foto aja. Saya pikir, spek dan harganya sesuai. Lagian, kalau speknya sudah sesuai dengan yang kita butuhkan, yasudah. Ngapain beli hape mahal tapi nggak terlalu butuh dengan spek yang ditawarkan, kan sayang. Apalagi jika tidak dimanfaatkan. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, manfaatkan fungsi minimalisnya hihi

      Delete
  7. Vivo merk yang cukup bagus, berbagai varian tersedia dari yang murah hingga mahal. Kalau iklan saat membuka dokumen, bisa mencari alternatif aplikasi lain. Antara fitur dan harga yang ditawarkan cukup sebanding.

    ReplyDelete
  8. Haai saya pengguna smartphone vivo jg. Masih abru sih. Jd ya blm paham betul seluk beluk hp yg satu ini. Semoga awet krna smrtphone yg seblmnya sy ga jodoh setahun. Hiks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga awet dan bahagia ya mba sama Vivonya :D

      Delete
  9. Kameranya vivo emang oke banget, sampe ngerasa jadi Agnesmo aja kalo foto pake vivonya temen. Hehe

    Tapi sejauh ini aku masih suka sama merk sebelahnya. Gatau besok atau lusa. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahahahah buset ngerasa jadi agnesmo :D

      Delete
  10. Dulu pernah punya. Aku belikan buay adikku sih. Lumayan lah buat kebutuhan hari hari. Cocok buat pengguna yang nhga terlalu banyak butuh buka aplikasi kan ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buka aplikasi banyak juga cocok kok hihi

      Delete
  11. Hai pengguna Vivo! Aku pun sekarang beralih ke Vivo. Senaaaang sama kameranya. Alhamdulillah lah, enggak kecewa. Tapi aku belum terbiasa keypad nya nih. Typo parah banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. AAAAAAAH PENGGUNA JUGA KAK DIII. SENANG SEKALIII :D

      Delete
  12. Bagus ya si Vivo, tp aku kurang suka baterai tanam. Entah kenapa ya, hahaha. Selera ini sih. Org rumah blm ada yg pake Vivo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga was2 gitu kalo ngehang ya allah wkwkwkwk

      Delete
  13. Kemarin becandaan sama suami...pingin iih punya Vivo.
    Alasannya, karena sponsor World Cup.

    Waah...hehhe...

    ReplyDelete
  14. Aku belum pernah pegang hape Vivo, hihihi.. bagus juga ya kayaknya. Makasih sharing infonya, ya. Jadi bahan pertimbangan juga, soalnya pengen beli hape baru, nih. Hape yg sekarang sering error, hiks.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menurut saya yg versi murah ini aja bagus. Apalahi yang 5jtan ke sana. Jadi pengin punya ada yg ngendorse gitu *plak

      Delete
  15. belum pernah pakai hape vivo,tapi kalau sodaranya sih pernah hihihi
    btw harganya lumayan terjangkau juga ya, apalagi kameranya sudah mumpuni buat ngeblog...kayanya itu deh yang penting buat blogger...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi, alhamdulillah partner bgt sejauh ini mba

      Delete
  16. Wah mayan ya di bawah 2 juta udah bisa dapat Vivo ini.
    Vivo ini katanya terkenal sbg hp dengan kamera yg oke buat selfi ya :D
    Ooo jd dia lbh oke jg kalau buat outdoor ya mbak, hmmm, mungkin krn kameranya butuh setting pencahayaan yg terang gtu kali ya... TFS reviewnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo yg versi ini di dalem.ruangan agak burem gitu jatuhnya sih, kecuali kalo pencahayaannya bagus

      Delete
  17. belom pernah pakai vivo siiiih tp jadi penasaran nih, cuma hp aku msh pada awet hehehe jadi belom siap buat ganti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yash, semoga nggak rewel dong hpnya ya kak oky

      Delete
  18. Keawetan HP sangat tergantung pada pemakainya. Dan ia lah yang paling menguasai. Kamera HP akan tetap bagus meski banyak kekurangan jika dikuasai dengan baik. Kadang bukan tentang bagaimana kualitas HP-nya tapi siapa yang mengoperasikannya.

    Semoga ini pilihan teraaik, ya. Jujur aku belum pernah pakai Vivo, jadi tak bisa bicara banyak. Yang jelas, bukan golongan penghujat. Suka-suka yang beli dan pakai saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak bagaimana pinter2nya kita nggunain, iya suka kesel sama yang comparing padahal di sini aku ngerasa baik2 aja wkwk

      Delete

Hai. Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca. Jika postingan ini menarik/menginspirasi, jangan segan untuk dibagikan ke media sosial agar blog ini terus semangat memberi manfaat. Jangan segan juga untuk memberi kritik/masukan/komentar. Tetap berlangganan agar tak ketinggalan postingan terbaru ya. Salam, Marfa.