Minggu Depan Pulang

Dan Sabtu pagi ini (9/9) saya memutuskan untuk berdiam dalam kamar asrama untuk mengistirahatkan badan dan pikiran. Padahal seminggu sebelumnya sudah merencanakan kemana-mana, pantai, curug, dan lainnya, apadaya akibat gangguan tidur jadi bawaanya pegel. Rasanya perlu pulang untuk isi ulang energi positif. Dan, saya memang anak bengal nan kurangbersyukur yang beruntung, gimana nggak kalau udah kuliah gini tiap Jumat selalu ditanya mau pulang apa nggak?  Setiap kali pulang, saya selalu merasa nggak enak. Rasanya sama sakali belum pernah membuat mereka bangga dan juga cuma numpang di rumah, nol pencapaian. Walaupun saya tahu, orangtua hanya butuh kehadiran dan komunikasi kita sebagai anak, tidak lebih.

*lap ingus*


Iya, saya masih harus belajar banyak dari kedua orangtua saya terutama pengajaran hidup. Katanya pengin kemana-mana kaya Kak Pungky atau Kak Yuki, tapi kuliah aja masih males pengin cepet lulus karena bosen padahal kuliah sastra emang asyik banget.  Baiklah, pengin cepat lulus karena bosan, where’s ma squad? Bentar-bentar, kuliahsastra itu asyik-asyik lumayan berat. Mainnya pake pikiran dan sensitifitas apalagi buat nganalisis, jadi kalo kepala udah penuh banget bisa tiba-tiba kosong dan nama aja bisa lupa. Ini di saya doang kayanya, tapi ya asyik karena dosen suka tanya: “Pernah nonton film ini? Di film ini ada unsur ini-ini ini-ini loh.” Jadi enyahlah semua yang masih berpikiran sastra gabut. Hehe.

Menyempatkan waktu cerita sama orangtua, bikin aneka mi ala burjo yang lebih nendang di rumah. Iyamah kalo di rumah udah teracuni makanan ala area kampus jadi mumpung di rumah dan gratis teh nyobain sepuasnya. Biasanya kalo di rumah bikin nasi goreng pedes, magelangan premium, telur dadar super pedes, atau mi goreng super pedes. Makanya kalo di rumah bumbu dapur terutama cabai dan bawang putih. Maafkan saya ya Mama nyahaha. Resepnya sebenernya simpel sih kaya gini:

Nasi goreng pedes: Uleg bumbu dari 2 bawang putih, 5 cabai rawit, 2 bawang merah, dan garam. Pas udah dicampur sama nasi saat ditumis, tambahkan lada sama telor dadar. 

Magelangan premium: Karbo semua nih, nasi dan mi goreng sedaap. Bumbunya sama kaya di atas cuma ditambah kecap. Ini mantep banget soalnya kalo di burjo sedikit makanya disebut magelangan premium. Hmm, ide bisnis yang bagus.

Telur dadar pedes: Menu wajib, cuma telur dicampur bumbu bawang putih, garam, dan 3 cabai itu uh luar biasa aroma dan rasanya.

Yaudah, pokoknya minggu depan pulang dan ndusel ke kucing. Ayo yang belum telpon rumah segera ya, jangan sampai sibuk akan tujuan tujuanmu menomorduakan mereka yang merindukanmu. :)

No comments

Post a Comment

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home