SBMPTN dan Pembelajaran



“Apa perbedaan ramadan tahun lalu dengan tahun ini yang sangat kamu rasakan?” - @Warung_Blogger

“Kalo tahun lalu deg-degan nunggu tim favorit juara Piala Dunia 2014 (yang ternyata juara), kalo tahun ini deg-degan nunggu pengumuman SBMPTN” - @umimarfa

Detik-detik pengumuman

                Pertanyaan “Mau nglanjut kemana?” udah jadi rahasia umum buat lulusan baru SMA, bahkan kalo SMK ditambah pertanyaan “Lanjut atau kerja?”. Awalnya ikut SBMPTN saya nggak percaya diri, inget SNMPTN yang gagal, inget kalo kuota anak SMK lebih dikit, harus belajar materi SMA dari awal, belum saingan sama anak IPA yang ngambil jurusan IPS, belum saingan sama angkatan tahun lalu, waktu test juga takut dan muncul pertanyaan-pertanyaan “Apa saya bisa?”, “Mereka udah siap banget, saya cuma belajar bentar, itu juga nggak semuanya, malah lebih banyak baca-baca postingan motivasi.”. Dan akhirnya, kadang masih nggak nyangka, saya salah satu dari 121.653 yang lolos SBMPTN 2015 dari 693.185 peserta yang diumumkan tanggal 9 Juli 2015 kemarin. Telat dikit, selamat juga buat yang lolos SBMPTN 2015, yang nggak mungkin sekarang juga udah nyoba seleksi mandiri, selalu sertakan Tuhan apapun jalan yang kalian pilih. Selamat juga buat Lajeng Padmaratri, anak Jogja, lolos di UPN Veteran Yogyakarta jurusan Ilmu Komunikasi, nah, lunas hutangmu nulis namamu di blog kalo lolos, Jeng! Lajeng itu sesama pejuang SBMPTN sama saya, setelah sama-sama dapet merah di pengumuman SNMPTN. Uhuk.

Baca dulu sekelumit SNMPTN di sini.

Akhirnya

                Kalo di inget-inget, dulu saya punya niatan bakalan berhenti ngeblog kalo nggak lolos SBMPTN, nggak tau juga alasannya apa, tapi kata Lajeng, ekstrem! Kelolosan ini juga bantuan dari banyak pihak, nggak mungkin banget tanpa mereka saya bisa, so, thanks to :

1.Allah swt, yang telah memberikan kesempatan untuk saya untuk terus belajar dan terus belajar, terus penasaran, jangan cepat puas, untuk nggak sombong dan terus rendah hati. Dan ini jawaban sesuai caption yang saya tulis di kertas untuk foto album kenangan “The REAL journey begins here!”.

2. Orang tua dan saudara, yang telah bantu lewat doa-doa yang nggak pernah putus-putusnya. Doa kalian dijawab dan sedikit ketakutan saya tentang “mengecewakan” berkurang.

3. Yessy, yang pas sebelum tes diskusi bareng “Yessy bisa, Umi juga bisa!”.

4. Temen-temen dari Akuntansi 3, Dinda yang udah kirim sms malem sebelum tes, sms sederhana tapi ada kekuatan di dalamnya dan terimakasih telah memercayai bersama Popon, nggak lupa Septi juga. Rosyi, yang jadi temen curhat, satu-satunya pemberi solusi pada saat-saat saya ingin mengundurkan diri sebagai mahasiswa, penginnya kerja dulu, alasan mainstream : finansial, Rosyi bilang banyak orang yang pengin nggantiin posisi saya, lagian posisi kampus nggak jauh-jauh amat. Terharu, makasih banget, Ros. Ayo kapan-kapan ke Bali bareng!

5. Barbara Stapel, Vivy Rahma dan Abdou. Barbara ini penulis buku Lust in the Dust, Barbara ngasih kepercayaan yang tinggi ke saya, yang dengan sabar menanti hasil test, bahwa nggak papa gagal, yang ini pasti berhasil. Dan selanjutnya, Barbara akan terus menanti kabar-kabar dari saya, beliau percaya masa depan saya akan baik. Saya juga pengin jadi penulis yang hebat seperti Mrs. Barbara, wait for me!. Vivy Rahma juga terimakasih doanya, temen online Akuntansi yang juga suka Harry Potter. Dan Abdou, temen chatting sesama penyuka jenis Naruto, yang menguatkan saya saat detik-detik pengumuman dan kemungkinan terburuk, dia berkata “Jangan takut, kamu berani seperti Naruto!”, dan pas udah pengumuman, dia bilang seperti “Hmm, sudah kuduga.”, Arigatou gozaimasu!

6. The Unlearn Community, yang udah support agar jangan pernah mundur.

7. Buku “Menjelang Detik SBMPTN, IPS, Untuk Semua Perguruan Tinggi Negeri” milik Ika Putri Mahardika & Dicky Afriawan. Ceritanya buku ini saya beli pada bulan November 2014 bareng majalah Cinemagz edisi Mockingjay, awalnya nggak percaya juga sama embel-embel “Tingkat keberhasilan mencapai 100%” dan saya juga bilang ke buku ini “Kalo saya nggak lolos, saya kecewa sama kamu!”, ditambah buku ini banyak yang typo, belajar rasa editor, coret sama coret sini, ditambah pertanyaan sama tapi kunci jawaban beda. Bete. Tapi, ternyata bisa! Ada satu quote yang saya suka di buku ini, halaman 153, materi Geografi “Alam semesta jauh lebih besar dari alam semesta yang sudah teramati.”


8. dr. Lucki Asri, yang udah ngedoain besok jadi duta besar pas mringis-mringis liat biaya buat surat NAPZA. Aamiin.

9. Pak Andit Dwi Susanto, guru Bahasa Indonesia yang mirip Epy Kusnandar, embuh lah, Pak. Pokoknya saya terimakasih sama njenengan. Heheheh.

10. Mbak Dian, sesama peserta SBMPTN di ruang 24, SMA N 2 Purwokerto. Ngobrol sama orang asing itu biasa, tapi dipinjemin buku sama orang yang baru kenal? Ada rasa seneng tersendiri.

         Dari sini saya juga banyak belajar, diantaranya :

1. Mengutip dari tweet Ruwi Meita, penulis Misteri Patung Garam “Kadang Tuhan menjawab doamu dengan tidak mengabulkan keinginanmu.”  Iya, jadi dulu saya sempet sedih-sedih cantik saat gagal SNMPTN, tapi berhubung SNMPTN itu nilai raport, yang punya saya bukan semuanya hasil asli sendiri, maka dikabulkan saat SBMPTN, dimana SBMPTN itu murni hasil jawaban sendiri, nggak peduli masa lalu, nggak peduli latar belakang sekolah. Ya, fresh banget cocok buat motivasi move on.

2. Dulu, saya sempet nyesel masuk SMK, bukan masuk SMKnya, tapi termasuk ke jurusan IPS, karena saya dulu punya cita-cita jadi ilmuan dan dokter, saya ngerasa 3 tahun sekolah cuma sia-sia dan ngabisin duit orang tua. Nyatanya nggak, nggak bisa dibayangin kalo saya ikut SBMPTN Saintek, isinya mayoritas angka dan saya lemah banget di angka. Ilmu Akuntansi juga kepake di Soshum. Dan menurut saya, SMK adalah sekolah yang sereal-realnya. Karena anak SMK udah dididik kewirausahaan atau penjurusan, lebih ke arah melihat kerjaan di luar sekolah, apalagi ada Prakerin, jadi sedikit tahu “Oh, dunia kerja beda banget sama dunia sekolah, disini salah dikit, telat dikit bisa fatal, pecel! Eh, pecat!”, kaya di Naruto, masa TK sampai SMP juga genjutsu, dimana masih banyak waktu main-main, padahal di dunia luar keras dan kita harus berani. Ya, sesuai soal SBMPTN, ada sebab ada akibat. Jadi, jangan pernah nyesel. Jalani, nikmati.

Masa-masa SMK? Baca dulu di sini.

3. Ini saat saya registrasi berkas, banyak banget mahasiswanya, dan disana saya ngerasa kecil, ngerasa bukan apa-apa dan saya butuh lebih banyak belajar.

4. Lebih berasa perjuangan orang tua, ya, jadi berapa sudah uang dari lahir sampai sekarang? Masa SMK juga udah ngerasa tapi sekarang lebih kerasa. Kalo inget masa-masa labil dulu dan nggak nurut rasanya sedih, nyesel. Semoga selalu bisa melakukan hal-hal yang terbaik. Juga betapa nikmat hidup di rumah, hal-hal kecil yang kurang disyukuri lebih kerasa. Bahwa kadang saya merasa sudah dewasa, tapi bagi mereka, saya masih gadis kecil.

                Nggak nyangka bakal lolos, jadi inget pernah komen di postingan kak Naelil yang ini, dan ternyata lolos di jurusan yang sama. Ekspresi orang-orang yang tau saya lolos juga macem-macem, mulai dari diri sendiri “Bisa lolos juga lo, Tong!”, ada yang kasih selamat, ada juga yang kasih selamat, tapi selamat-hunger-games, ada yang bilang “Kuliah, siap-siap aja sama biayanya” atau pertanyaan-pertanyaan semacam ini, sekalian saya jawab :

1. Jurusan Sastra Inggris, wah susah dong! 

Maih saat saya registrasi berkas, saya ketemu kakak angkatan dan saya tanya jurusannya, dia jurusan Matematika, lalu saya bilang “Wah pusing dong?”,lalu dia jawab, “Ya enggak lah, namanya juga suka, sama kaya kamu pilih Sastra Inggris, saya puyeng tuh sama Bahasa Inggris”.

2. Sastra Inggris, lulusnya susah loh, nanti lulusnya jadi apa?

Kalo tanya masalah kerja, kursus aja bisa. Coba tanya Emma Watson dulu, dia juga lulusan Sasing.

 Ah sebel, nggak dibales, dia kan sekarang sibuk jadi duta UN Women. Huft. Nah, beberapa manusia hidup untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan mereka sendiri, saya juga masih dalam perjalanan “Siapa saya?”, “Apa tujuan saya?”, “Apa cita-cita saya?” “Mengapa lebih tergerak untuk kuliah daripada kerja?” . Ngomongin kerja, setidaknya dengan kuliah nanti kalo lolos bakal banyak temen-temen dari penjuru daerah “Nih di sini ada lowongan!”, “Daerah gue juga ada, daftar aja!”, intinya lebih banyak channel dan koneksi. Kuliah bukan hanya tentang nyari posisi kerjaan yang asoy, tapi juga buat orang-orang yang haus ilmu, yang ingin terus belajar dan belajar.

3. Kenapa nggak masuk Sastra Indonesia aja yang lebih ringan?

Lebih ringan? Hoi! Saya juga minat sama Sastra Indonesia, tapi dijodohkan sama Sastra Inggris, akan ada jawaban tersendiri nantinya. Di Sastra Inggris, saya ingin belajar banyak hal, belajar bahasa Inggris yang masih amit-amit, belajar memahami karya sastra penulis-penulis fenomenal di dunia, saya ingin melihat dunia yang luas.

4. Kuliahnya kok yang deket-deket aja? Kurang pengalaman nanti, di luar kota dong kaya gue!

Ye, kampusnya beda tapi isi mahasiswanya sama aja, berasal dari segala penjuru juga, masa sih di daerah sendiri nggak ada mahasiswa asli sini, mbok yo wagu.

This is it, jas almamater Universitas Jenderal Soedirman.

                Nah, buat adek-adek yang sekarang kelas 12, pesan saya cuma dua, mau apapun jenis seleksinya, SNMPTN, SBMPTN atau Seleksi Mandiri, jurusan itu harus bener-bener dipertimbangin, jangan ada satupun yang melenceng dan akhirnya nyesel. Kalo SNMPTN nggak diambil sekolah kena blacklist,kalo SBMPTN nggak diambil kalian sendiri yang di blacklist, misal SBMPTN nggak diambil, nggak tau juga Seleksi Mandiri bakal diterima. Jangan sampai salah jurusan, memang sih salah jurusan bukan salah masa depan, tapi waktu kalian nggak enjoy, kedua, dibalik usaha, minta yang terbaik dari Tuhan, Tuhan itu nggak pelit.

Dan buat yang mau buku sama soal SBMPTN Soshum bisa kontak ke saya.


Sumber gambar :
Twitter
snmptn.ac.id
sbmptn.ac.id
Foto pribadi

***

8 comments

  1. Sekali lagi, selamat, Umi! :D Akhirnya perjuangan kita membuahkan hasil.
    Ngomong-ngomong, makasih lho jadi disebut di post ini wkwkw XD
    Yuk mari kita buktikan bahwa kita pantas jadi mahasiswa!

    ReplyDelete
  2. Lajeng Padmaratri : Disebutnya tiga kali lagih, harusnya nongol dimarih kau. Udah jadi mba maba aja, semangat, Jeng! :D

    ReplyDelete
  3. Selamat ya Umi...!

    Salam kenal, dan terimakasih sudah ikutan #GiveAwayLebaran :)
    Sering2 ya main ke blogku www.heydeerahma.com...

    =Dee=

    ReplyDelete
  4. Dee Rahma : Terimakasiiih:)

    ReplyDelete
  5. waah..selamat yaa ..
    tetep semangat

    makasih dah ikutan GA nya ya

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home