A thoughts journal by Marfa

March 20, 2018

Semarang dan Surga Kecil di Dalamnya

Semarang menjadi salah satu tujuan kuliah semasa pengangguran pasca UN, dan tentu saja pernah menjadi keinginan bahwa suatu saat dapat ngekos di sini. Saya kira juga Semarang itu panas, macet, dan sedikit sesak. Namun ternyata saya salah besar, nggak salah dulu memasukan dalam pilihan kuliah walau akhirnya tetap yang deket-deket aja alias Purwokerto.


Tiga hari yang lalu saya solo traveling ke Semarang, hanya dipersiapkan dalam satu minggu dan bisa dibilang mendadak. Berawal dari dapat vocer menginap, dan hari Jumat kebetulan nggak ada deadline tugas jadilah berangkat. Awalnya sih drama dulu karena pas Rabu udah pilek tapi untungnya nggak demam, dan Kamis masih belum pesen tiket segala rupa nyahaha. Bisa ditebak jadinya tiket kereta dapet yang lebih mahal, ginilah sekali lagi kalau jadi sok-sokan productive procrastinator. Biasa lah jomblo kaga ada yang ngingetin. Pas berangkat juga drama karena delapan menit lagi hampir ketinggalan kereta, maklum jam lima pagi di sini ojol belum aktif. Tapi daripada udah ada niatan, ada kesempatan karena nggak tahu besok-besok masih bisa atau engga, dan udah terlanjur nggak ikut penelitian dosen—akhirnya berangkatlah dengan harapan dan doa semoga baik-baik saja.

Dan ternyata, langkah pilihan menuju Ibukota Jawa Tengah ini begitu direstui semesta. Berada di bawah langit Semarang dan seketika jatuh cinta, karena inilah surga-surga kecil di dalamnya.

1. Kota Lama Semarang dan Lawang Sewu.




Kota Lama favorit paling atas! Saya sampai ke sini dua kali, yang pertama buat foto-foto doang dan yang kedua buat bengong sambil ngeliatin orang-orang di hari Sabtu. Suasananya mungkin seperti jaman-jaman masih ada Londo atau orang-orang Belanda. Ada musik lama yang terus diputar kecuali saat adzan.

Selain bisa puas jalan-jalan di sini sampai gempor, ada satu tempat yang menarik lagi, yaitu Semarang Contemporary Art Gallery yang letaknya nggak jauh dari Taman Srigunting, ada papan penunjuknya juga kok. Hanya dengan tiket 10rb sudah bisa menikmati pameran lukisan yang terdiri dari dua lantai. Meskipun termasuk kecil, sudah bisa memuaskan pandangan apalagi buat saya yang sudah sangat lama ingin ke pameran kesenian.



Lawang Sewu juga nggak kalah menarik dong, sama-sama dengan tiket 10rb bisa leluasa menjelajah. Tempatnya juga bersih karena banyak petugas kebersihan yang telaten merawat.



2. Ramah dengan Pejalan Kaki.

Saya sangat suka berjalan kaki, dan Semarang sangat nyaman untuk bebas berjalan-jalan. Saya hanya berputar-putar di pusatnya saja sih di Semarang Tengah, kurang tahu kalau bagian lain. Di sini tersedia trotoar untuk penyuka jalan kaki dan bener-bener bebas dari yang namanya parkir atau tenda-tenda jualan. Benar-benar menyenangkan tanpa takut keserempet atau diklaksonin kendaraan huhu. Meskipun begitu, tetap harus berhati-hati ya jangan sampai terpeleset atau nabrak tiang karena fokus ke gadget.



3. Bertemu Orang-Orang Yang Ramah Pula


Begitu sampai di Semarang Poncol, saya memilih ojek pangkalan alih-alih ojek online. Bersama Bapak Anto, perjalanan di bawah sinar matahari pagi itu begitu menyenangkan dan menuju ke dua tempat sekaligus. Kok bisa? Iya, bahkan bapaknya nungguin saya makan dahulu. Duh, Pak, semoga sehat dan rejeki mengalir terus ya, Pak. Jika kamu turun di Poncol, tak ada salahnya berjumpa dengan Pak Anto—beliau sangat ramah dan mengenalkan Semarang dengan bangga. Sayang saya lupa menanyakan kontaknya.

Kemudian saya juga bertemu driver ojol yang suamiable juga ramah dan menyenangkan. Duh, sampai ini ditulis rasanya bahagia berkali-kali lipat. Namanya Saiful Amri, ramah sekali dan berbincang tentang Purwokerto dan juga Semarang, saat saya meminta untuk ke ATM juga beliau dengan ramah dan sumringah mengantarkan serta menunggu. Nggak berhenti sampai situ, saat saya hanya memberi 6rb karena memang pas dan receh—Mas Amri ini justru dengan senang hati menerima, katanya biar bisa buat kembalian? Dih, kurang bahagia apa coba?

Sebelum sampai Semarang juga di kereta ngobrol dengan Bapak Ahmad dari Slawi, beliau ini mengawali obrolan dengan percakapan sudah teraturkah manusia? Saya jawab belum, dan beliau menyetujui-yang baru teratur itu alam dan terjadilah obrolan panjang sampai berpisah karena beliau turun di Tawang.

4. Jalan-jalan di Wisata Kuliner Malam Pecinan Semarang.


Kalau siang sudah terlalu panas untuk jalan-jalan dan ransel berat, boleh nih malem-malem ke wisata kuliner pecinan. Ada banyak sekali makanan serta minuman, untuk yang muslim juga hati-hati ya karena nggak semua halal. Yang paling bikin menarik mata sih aneka sate tempura sama salad buah.


5. Mencoba makanan khas Semarang: Lunpia.



Lunpia! Yak akhirnya keturutan mencicipi lunpia ini di Lunpia Delight yang sudah terkenal itu. Rasanya dominan manis, lebih suka ke aroma kulitnya ada kaya rasa udang-udangnya gitu, eh udang bukan sih nyahaha. Di sini juga tersedia aneka oleh-oleh khas Semarang lainnya.


6. Mencoba Menu Marugame Udon.


Ini sebenernya sangat amat di luar budget sih sampai habis 92rb, mau nangis aja bawaanya tapi yaudah akhirnya hilang penasaran. Daridulu seringnya cuma baca via postingan blog aja dan pas jalan kebetulan lihat nama Marugame Udon di Paragon kok khilaf meluncur. Iya khilaf tapi suka, kebetulan lagi pilek enaknya yang berkuah gitu kan. Jadilah pesan Niku Udon (56rb), skewered tofu roll (13rb), egg tempura (8rb), dan cold ocha free refill (12rb). Kuah dari Niko Udon bener-bener bening terus meski diaduk, gurihnya pas, tofu rollnya juga nikmat. Yah, ada harga ada rasa kan? Kemudian nangis karena ludes. 



Buat yang penasaran juga, berikut daftar harga dan menu Marugame Udon di Paragon City Mall Semarang. (bisa berubah sewaktu-waktu).



7. Mencoba FireChicken Richeese Factory.


Oke baiklah, ini jadi satu-satunya makanan yang masuk ke perut di hari Sabtu. Saat itu saya memilih paket Combo Fire dengan level 4 seharga 36rb (OR-FireChicken, BBQ Sauce level 4, Rice, Pink Lava 16oz). Buat ayamnya sih emang beneran pedes luarannya dan sejauh ini memang masih punya Richeese yang enak, saus kejunya juga nggak lebay, cuma minumannya saja yang rasa es doger nyahaha.


Udah gini doang, dih panjang ternyata hahaha sisanya cuma jalan-jalan, bengong, gegoleran, meratapi kebodohan. Ah, setidaknya di Semarang nyahaha, cocok banget sih buat jalan-jalan baik sendirian, sama sahabat, atau sama keluarga. Ada tiga wish list yang belum keturutan, yaitu Museum Ambarawa, Brown Canyon, dan undangan bloger. Iya buset yang terakhir. Kamu, di Semarang pengin atau pernah ke mana aja?
***

20 comments:

  1. yah, nggak mampir ke Sam Po Kong sekalian mbak..
    Termasuk ikonnya wisata Semarang hlo itu..

    ReplyDelete
  2. Mau banget ke Semarang Art Gallery, tfs mba

    ReplyDelete
  3. Pas mau kelulusan aku juga menjadikan Semarang menjadi salah satu kota pilihan untuk melanjutkan S1. sayang Tuhan berkehendak lain.
    Itu Lumpianya menggoda perut.

    ReplyDelete
  4. Hihihi.. gak usah nangis, Mbak. Harga itu akan selalu teringat dan kelak jika sudah sering jajan mahal akan jadi kenangan yang....gimana ya.. berkesan lah :D

    ReplyDelete
  5. Ckckck salut deh kuat sampe level 4. Aku cuma sanggup richeese level 2 mba. Uda kaya kena jotos aja ni bibir

    ReplyDelete
  6. Wkkka itu ada ojol suamiable udah nikah belum? Aku juga ke Lawang Sewu,Cimory,Semawis, sama ke pusat oleh-oleh

    ReplyDelete
  7. Belum kesampaian jalan-jalan ke Semarang, baru bisa mencoba Lunpia saja. Tampak menyenangngkan sebagai kota yang cukup ramah pejalan kaki, kalau di Jakarta mau jalan kaki terkadang sulit.

    ReplyDelete
  8. Hahaha.. es doger. Betul bgt. Tapi ayam richeese emang nagih. Kmrn coba yg level 5 sampai panas bibirnya. Hehe

    Ups, kok malah jadi ngomentarin makanannya. Xixi

    Pengen bgt kuliner malam ke pecinan itu. Belum keturutan sampe skrg. Semoga kapan2 bisa ada waktu & kesempatan. Aamiin.

    ReplyDelete
  9. Trotoarnya cantik ya,a da taman gantungnya, apalagi kalau yang menjalar di taman itu pohon anggur ya. Aduh kok jadi ngayal gini

    ReplyDelete
  10. Huwaaaa baca postingan ini pagi2 aku jd pengen makan lunpia :D
    Noted nih kalau Semarang kudu mampir Pecinan, kebayang budaya jowo dan tionghoa nyampur :D
    Aku suka bangunan2 di Pecinan gtu :D

    ReplyDelete
  11. Favoriit...
    Merugame Udon.

    Tapi iya memang, kalo travelling, kami sekeluarga cari makanan yang membahagiakan di hati dan di kantong.

    Semarang?
    Nyontek destinasimu ajaa malahaan...hehhe....karena ga tau banyak destinasi wisata Semarang selain Lawang Sewu.

    ReplyDelete
  12. saya juga sudah pernah ke semarang mba karena kebetulan istri orang semarang. Lawang Semu, kota lama dan lunpia sudah pernah saya cicipi.. kalau Richese sama Marugame malah saya coba di Bandung dulu hehehe

    ReplyDelete
  13. penasaran dengan semarang
    penasaran dgn lawang sewu
    pengin masuk langsung dan jelejahi hehehe
    duh lumpianya jg pengin
    terkenal mmg ya
    semoga terwujud ke semarang

    ReplyDelete
  14. Kalo bermalam di Semarang aku blm nyoba. Dulu sih pernah tp disekitaran Simpang Lima. Selebihnya berangkat pagi pulang sore. Kalo di Kota Lama, saking ramahnya aku sampai ditawarin dagangan sama anak2 muda. Lucu mereka, hihihi

    ReplyDelete
  15. Seneng banget ya mbak bisa solo traveling gitu. Aku pun rindu pengen jalan-jalan sendirian; ketemu orang baru, ke tempat baru, rasanya bebas aja gitu. Aku pun belum pernah mengunjungi Semarang.

    ReplyDelete
  16. Saya dan keluarga sudah beberapa kali pergi ke Semarang, tapi belum sempat aja ke Lawang Sewu.
    Tapi kalau mencicipi lunpianya sih, udah beberapa kali. Soal makanan mah, biasanya harus dijajaki hihihi..

    ReplyDelete
  17. Wah solo travelling ya.. Paati seru.. Aku belum pernah ke semarang. Semoga suatu saat ke sana. Nantinya ikutan jejak mbk Marfa.

    ReplyDelete
  18. Kalau ke semarang tujuanku biasanya kuliner ama pecinan sekalian rumah rumah kuno yang ada disana. Suka dengan suasananya yang masih bersahabat dan menyenangkan. Ngosongin perut nih wajibnya kalau ke Semarang

    ReplyDelete
  19. Ramah pejalan kaki dan bertemu orang ramah2.., ini mengasyikan sekali kalo lagi jalan2 ., Itu artinya aman..jadi kalo kita jalan2 ngerasa aman..gak takut copet..ati pikiran parno kalo2 ketemu orang jahat..

    ReplyDelete
  20. Wah lengkap y mba wisatanya, wisata budaya smpe wisata kuliner kekinian, aku blm pernah ke Semarang, penasaran sm lawang sewu

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^