The words. The thoughts. The journal.

March 13, 2018

The Productive Procrastinator

Masuk semester baru artinya tugas-tugas baru dan tanggung jawab baru, apalagi menuju tahun akhir. Ya, sampai juga di titik ini padahal masih berjiwa mahasiswa baru tanpa sadar sudah mempunyai dua periode adik tingkat. KRSan terasa sengaja dilambat-lambatkan karena merasa liburan masih kurang dan juga denial untuk menyambut semester baru, tapi toh akhirnya dilakukan juga. Nikmati, nikmati, syukuri adalah sugesti ajaib buat menjauhkan dari kemalasan. Siap.

Minggu pertama udah ada tugas dan ternyata kebiasaan buruk menunda-nunda jadi terbawa sampai sekarang. Diawali dengan tugas hanya disuruh membaca contoh skripsi, nunda-nundanya keterlaluan sampai semacam tiba-tiba punya pobhia terhadap mantan file yang kemudian dijauhi. Eh tapi produktif juga sih, nundanya soalnya dengan ngeberesin blog dengan total, ngeberesin kamar kos, dan juga beberapa kali jadi punya ide postingan. Nyahaha, bahkan rasanya nggak pernah sedetail ini ngurusin blog.

Tugasnya apa, yang dikerjain apa

Jadi beginilah, hidup seorang penunda yang produktif! Nggak baik juga sih sebenernya karena pasti hasilnya bakal tetep aja kurang kalau dikerjakan udah deket tenggat waktu. Rasanya juga jadi lari-larian mengejar waktu. Gara-gara ini juga kemarin jadi eksperimen enaknya gimana buat ngatur waktu lagi sebaik-baiknya dan lumayan ada perubahan. Mungkin tips di bawah ini akan berbeda hasilnya atau bahkan nggak mempan sih, karena yang tahu kan diri sendiri, tapi nggak ada salahnya buat berbagi.


1. Badan dalam kondisi segar dan siap.

Seperti halnya memulai untuk mencintai seseorang, memulai mengerjakan tugas yang lumayan berat juga harus siap. Mandi, jika habis beraktivitas dan menggunakan pakaian yang nyaman, area belajar juga jangan berantakan. Perut juga jangan kosong seperti hati. Meskipun kelihatannya sepele, hal ini menambah semangat sih menurut saya.


2. Menjauhi smartphone.

Ini adalah hal yang sangat-sangat penting, jauhi segala smartphone apalagi yang ada koneksi internetnya. Percayalah smartphone itu bener-bener godaan terbesar, selalu ada rasa pengin ngecek akun-akun media sosial. Kalau perlu emang hapus aplikasi aja sih biar nggak gatal tangannya. Nyahaha, ayo jangan mau jadi budak teknologi apalagi budak cinta. Sebisa mungkin fokus sama laptop, meskipun laptop tetep bisa nyambung ke internet, akan tetap ada hasilnya dengan membaca atau mengetik-ngetik ringkasan atau materi.


3. Priotitaskan daftar.

Jangan karena udah ngejauhin smartphone, malah pindah ke laptop. Jangan dong, Milea nggak suka. Bikin folder tersendiri dan jadikan ikon di desktop, lambang folder juga diganti. Kan seneng kalo diprioritasin gitu, jadi rasanya berarti dan dianggap.


4. Jangan turuti nafsu makan.

Ini berlaku kalau lagi gugup stres jadi rasanya pengin makan mulu sih walau perut udah kenyang. Kalo saya udah ngerasa hawa-hawa laper dan tergoda buat delivery order, biasanya lebih minum air putih yang banyak juga peregangan kecil di kamar. Sebisa mungkin jangan turuti lapar yang semu itu karena nanti malah jadi berakhir ngantuk, makanya sebelum mengerjakan juga perlu makan dulu yang cukup.


5. Jeda untuk merilekskan badan.

Setiap setengah jam sekali perlu sih istiahat, dengan menghirup udara segar, baring-baring sebentar namun jangan sampai ketiduran.


Sejauh ini, keenam hal tersebut berhasil membuat tugas selesai dan juga berisi. Karena saya sadar kebiasaan buruk menunda tentunya bakal berdampak buruk di segala sisi kehidupan. Dan berusaha untuk tak menunda adalah bentuk penghargaan dan kasih sayang pada diri sendiri. Semoga bermanfaat.
***

*Saat membuat postingan ini, saya memutar beberapa lagu antara lain: rumahsakit – Duniawi, Fourtwnty – Fana Merah Jambu, Novo Amor – Weather, Daramuda (Apati) – Rara Sekar, dan Keaton Henson – Sweetheart, What Have You Done Done To Us. Mungkin saja kamu juga suka.

26 comments:

  1. Segala sesuatu yang terbiasa pada nantinya akan menjadi sebuah kebiasaan, baik atau buruknya kebiasaan tsb tentu hanya kita yg bisa.menentukannya..

    Dan.biasanya, untuk menyikapi.hal hal yg berhubungan dengan menunda pekerjaan sebisa mungkin aku akan membuat daftar prioritas mana saja yg perlu didahuluka untk dikerjakan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar kak, membuat catatan

      Delete
  2. Jeda untuk merilekskan badan, yup. Kita butuh itu mbak. Jangan pula karena sibuk kita lupa kalau badan kita butuh rehat sejenak. Semangat kuliahnya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya juga kak Zef. Semangat jg kakaknya

      Delete
  3. Aku setuju dengan tips no 1. Badan memang harus dalam keadaan siap, kalau perlu wangi sehingga kita sendiri merasa nyaman. Paling utama sih ini sama yang ngejauhin koneksi internet. Asli, internet bikin susah fokus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak godaan banget:(

      Delete
  4. No 2 dan 4 paling sulit bagiku. Secara, apa2 kerjaan semua di smartphone dan memang akhirnya jd lalai karena nyambi ngobrol sm orang2.
    Dan sejak ada go-food, memang godaan delivery itu makin menjadi. Hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mulai diimbangi saja porsinya kak hihi

      Delete
  5. Aku sering banget begitu, menunda-nunda pekerjaan . Hadeuh, apalagi kalau udah megang gawai, tadinya ah buka 5 menitan aja, dah gitu mau bikin tulisan di blog. Bulshit, yang ada aku malah ngehabisin beberapa jam buat main gawai, dan malahan males bikin tulisan. Hadeuh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahkan mbak, kudu bener2 disingkirin dulu hihi

      Delete
  6. Daftar tipsnya memang benar-benar solusi buat rata-rata pemalas.. hohohoho. nice.

    ReplyDelete
  7. Badan siap dan jangan lupa pasang lagu, hehehe. Diaku itu lumayan bantu. Kalau bosen selingin jg dg sesuatu, misal liat tanaman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi lihat kolam ikan juga bisaa

      Delete
  8. Nomor 2, jauhi smartphone itu sebetulnya kurang tepat.

    Diganti jadi jauhi internet.

    Karena, saya pernahz hape udh dimatiin. Karena internet masih konek, pas nyalain laptop ya internetan dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oooh mungkin bisa seperti itu ya kak, soalnya saya kalo buka laptop walaupun ada inet selalu lumayan fokus sih walaupun awalnya ya cek2 dulu

      Delete
  9. yang paling penting cukup tidur dan makan, karena ini adalah sumber kebahagiaan untuk menyelesaikan semua tugas dan jadwal kuliah yang padat hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyap benar sekali, ada energinya mwahaha

      Delete
  10. Jauhi smartphone.
    Ini yg susah..
    Meski di silent..tp sering diintip jg
    Kecuali dimatikan..baru aman

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener2 ditaruh di tempat lain dulu mba hihi

      Delete
  11. Semua tips a menurut ku bisa saja dilakukan tapi tak selamanya. Apalagi menjauhi smartphone ini.
    Hehehehe.
    Tapi kalo aku sendiri sih, pake daftar aktivitas saja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga sedang mencoba kak

      Delete
  12. Tambahin satu lagi, berkumpul dengan teman-teman yang rajin ngaruh juga loh jadi kita ikut-ikutan rajin ngerjain skripsi/tugansnya hehe (berdasarkan perngalaman pribadi)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget sih ini kak!!! :D

      Delete
  13. Huahahaha, ini cara-cara yang sama kulakukan waktu masih kuliah dulu. Nanti deh, kalo udah kerja tahapnya beda lagi dan bakal ilang itu yang namanya kebiasaan nunda-nunda pekerjaan kalo nggak mau di-kill boss. Nikmati dulu masa-masa kuliahmu, nak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sih sedang saya nikmatin juga kak, ya soalnya dosen nyuruh ini itu sih wkwkwk

      Delete

Hai. Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca. Jika postingan ini menarik/menginspirasi, jangan segan untuk dibagikan ke media sosial agar blog ini terus semangat memberi manfaat. Jangan segan juga untuk memberi kritik/masukan/komentar. Tetap berlangganan agar tak ketinggalan postingan terbaru ya. Salam, Marfa.