The words. The thoughts. The journal.

March 20, 2019

Bandung, Aku Akan Kembali

Halo, apa kabar?

Setelah nonton Dilan 1991 kemarin, saya jadi kangen banget sama suasana Bandung. Gimana nggak kangen, terakhir ke Bandung lebih fokus ke acara dan hanya sebentar menikmati romantisnya Jalan Asia Afrika. Sudah pasti, saya harus kembali lagi ke Bandung. Ngapain? Hunting jajanan di sekitar Masjid Salman ITB! Nyahaha. Buset itu Masjid Salman kenapa menyenangkan sekali untuk belajar~

Bandung, siapa yang nggak jatuh cinta. Nomor dua setelah Semarang menurut saya sebagai tempat yang menyenangkan dan tempat untuk jatuh cinta. Nanti jodohnya aa-aa Bandung aja jangan? Terus saya suka banget tuh baru aja keluar kereta dipanggilnya udah teteh-teteh, selalu berhasil bikin senyum mengembang padahal gitu doang. Apalagi kalo lagi boncengan sama akang-akang ojol.

Ditambah utasan-utasan di Twitter tentang Bandung, saya juga udah punya wishlist kalau ke sana lagi. Perlu dong punya tujuan biar nggak buang-buang waktu nyari destinasi, iya sih kadang saya spontan tapi perlu ada beberapa tujuan juga. Diantaranya:

1. Jalan Asia Afrika


Terdengar mainstream sih, tapi ya karena kemarin belum puas juga jalan-jalan di sini. Kebetulan Oktober lalu pas lagi ada konser musik ala-ala di jalan gitu. Seru banget bisa beli jajanan banyak dan kopi, terus ada pemusik jalanan juga. Udah berasa di luar negeri versi Indonesia. Iyain jangan? Haha.
Seneng sih saya karena tempatnya bersejarah, apalagi saya juga suka jalan-jalan. Udah pasti di sini tempat yang cocok.


2. Tebing Keraton


Wih, namanya malah kaya ala Jogja atau Solo gitu ya? Hihi. Jadi nih jalan-jalan di Asia Afrika aja kurang. Sayang banget kalau ngelewatin indah alamnya Bandung dong, nah direkomendasiin ke Tebing Keraton ini. Keliatannya sih bisalah buat yang lagi rindu ketinggian dan melihat hamparan hijau yang luas sambil senyam senyum. Psst, katanya mah keren kalau sunrise atau sunset, udah gitu, kamu mau nemenin saya ke sini misalnya?


3. AA Bistik



Jalan-jalan mulu, nggak gempor tuh kaki? Saatnya ngisi perut! Sebenernya sih kalau kembali ke sini tujuan makan-makan di area Masjid Salman ITB itu, nyamar sekalian jadi mahasiswa sana. Soalnya harga makanannya nggak jauh beda dari Purwokerto dan tentu saja saya suka dipanggil “mau beli apa teh?” nyahaha monmaap norak.

Ada yang direkomendasiin juga nih kalau laper di Bandung dan pengin nyoba sesuatu yang berbeda buat perut. Walaupun menurut saya apapun di Bandung itu kayanya enak soalnya dingin-dingin gimana gitu nyahaha. Yaitu AA Bistik, range harganya 15 sampe 20anlah dan kudu nyoba nasi goreng bistik. Penasaran karena ya perpaduan nasi goreng sama bistik gitu, baru pernah denger juga sih. Ada fuyunghainya juga, banyak varian menu pokoknya. Baiklah, sikat!


4. Makmur Jaya Coffee



Sebagai ngopa-ngopi enthusiast, kurang rasanya kalau ke mana-mana belum ngopi. Dan nama Makmur Jaya ini menarik perhatian saya. Iya, kalo coffee shop biasanya namanya kekinian gitu dan ini kaya nama toko bangunan nggak sih? Nyahaha. Okeh, malem-malem ngobrol di sini kayanya enak sambil nyoba gimana sih rasa kopi hasil produksi Makmur Jaya ini.


5. Floating Market Lembang


Sejak KKL lalu gagal ke sini, saya juga penasaran dong gimana pemandangan di sini. Bayangannya kok kaya ala-ala videonya Rara Sekar gitu nyahaha. Cuman kalo ini opsional sih, takutny nanti terlalu capai dan justru nggak dapet, biasanya travelling cuma 3 hari maksimal alias ogah ribet. Tapi ya, kalau ada partner yang cocok kayanya boleh juga. Kamu misal.

Masih banyak wishlistnya kaya Tahura Bandung, Bukit Bintang, Kineruku, dan lain-lain. Nah jalan-jalan udah, saatnya perlu istirahat juga dong buat ngembaliin tenaga karena bahagia di Bandung butuh banyak energi juga hihi. Saatnya cari penginapan! Nah kalau saya sih nyarinya yang murah tentunya, juga kenyamanannya tingkat medium—maksudnya nyaman untuk istirahat karena kalau kamar terlalu bagus jadinya pengin mager-mageran di kamar aja alias nanti jadinya staycation nyahaha. 


Nemu hotel unik dong yang cocok yaitu INAP at Capsule Hostel tuh, suka banget nggak cuma terjangkau banget tapi juga bisa lihat suasana Bandung dari ketinggian! Beuh, bahagianya penuh nih. Kalau di pegipegi sendiri semalemnya nggak ada 100rb tuh, cocok banget buat solo budget traveller kaya saya ini. Ratingnya juga bagus 9.2 dari 10 dan ada WiFi tentunya buat tetep update nyahaha. Saya pilih pegipegi karena di situ murah-murah sih, terakhir waktu ke Solo juga dapet penginapan yang under 100rb hihi. Psst, terus kalo kita ngereview di sana juga bisa dapet vocer dong, kalau pesen hotel juga biasanya dapet diskon belanja di beberapa online marketplace, paket lengkap pokoknya. Oh iya buat yang pengin hotel di Bandung yang instagrammable lain dengan harga yang terjangkau boleh juga ke Cottonwood atau Oliver’s Hostelry.

Makin nggak sabar buat berbahagia penuh di Bandung, apalagi sama kamu, iya kamu!
*** 
IMGSC
tebing keraton: travel.tribunnews.com
makmur: jabar.tribunnews.com
jalan asia afrika: traveltodayindonesia.com
bistik jabar.tribunnews.com/
floating surabaya.tribunnews.com
INAP: pegipegi.com

No comments:

Post a Comment

Hai. Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca. Jika postingan ini menarik/menginspirasi, jangan segan untuk dibagikan ke media sosial agar blog ini terus semangat memberi manfaat. Jangan segan juga untuk memberi kritik/masukan/komentar. Tetap berlangganan agar tak ketinggalan postingan terbaru ya. Salam, Marfa.