The words. The thoughts. The journal.

May 21, 2018

KKL dan Jiwa Yang Terlalu Muda Untuk Mati

Halo, apa kabar?

Seharusnya postingan ini udah terbit semingguan yang lalu karena masuknya ringan, tapi apa daya keganggu sama hal-hal lain. Yap, Kamis-Sabtu 10-12 Mei lalu saya berangkat Kuliah Kerja Lapangan atau biasa dikenal sebagai KKL sebagai mata kuliah. Kalau jurusan lain sih terutama eksak biasanya durasinya 1-3 bulan, entahlah kalau Sasing ini cuma paling 3 hari hampir mirip sama study tour atau kunjungan industri.


Destinasi yang dituju sendiri adalah The Jakarta Post, Kompas, sama @America. Awalnya malah ke Bandung lah, Google, ke Kemenlu lah, dan lain-lain tapi karena waktunya udah mepet dan cuma narget sehari akhirnya cuma dapet itu. Baiklah, akhirnya di tengah masih hecticnya tugas, Kamis malam kita berangkat menuju Jakarta. Sempet kepikiran sih kok ya selama SMP, SMK, dan Kuliah ke Jakarta mulu, sama sekali belum pernah ke Bali kaya sekolah-sekolah kebanyakan tapi nggak papa dong irit nyahaha. Soalnya, duduk di bis semaleman aja pegelnya luar biasa. Belum lagi antisipasi mabuk darat dengan minum pil dan sirup antimo, udah tuh rasanya tidur kaya dibius bahkan sampe di kantor Jakpost.

Jangan ditiru ya.

Dan setelah semalaman di bus, mandi kilat, akhirnya nyampe tuh di kantor The Jakarta Post.  Sebelumnya udah pada tahu kan kalo Jakpost itu media cetak dan daring berbahasa Inggris di Indonesia yang masih bertahan sampai sekarang? Dan ya kita diajak keliling kantor dulu, dan mereka juga udah punya studio dong tapi belum difungsiin, kemudian lanjut ke diskusi dari sejarah Jakpost, sampai persyaratan buat magang.


Selama di Jakpost itu walaupun saya harus nahan ngantuk efek obat, tapi masih kerasa banget sambutan ramahnya, hangatnya diksusinya oleh Teh Evi dan Pak Damar, bahkan karyawan yang say hello pas keliling kantor itu sama yang kita cuma mahasiswa banget nggak tahu apa-apa dalam dunia kerja yang senyata-nayatanya. Dalam diskusi juga nyebutin kalo Jakpost ini isinya orang macem-macem latar belakangnya nggak cuma dari ilkom gitu. Terus suka banget karena bajunya kaya kuliah, nggak kaku gitu sih asal sopan, bawaanya muda dan semangat terus. 

Dan pada titik ini bikin saya berkontemplasi “Di ibukota ini, orang-orang yang umurnya beda sedikit saja dari saya masih punya gairah. Lalu, di mana gairah dan jiwamu yang berkibar-kibar?” Kalau dipikir-pikir emang iya juga, banyak yang seumuran saya udah jadi CEO atau founder apa gitu sementara saya kuliah aja semester ini sudah memutuskan benar-benar lengser dari organisasi karena murni lelah mikir. Ya, memang sih nggak bagus comparing tapi nggak juga terlalu santai, harus tetap punya rencana. Dan sebelum itu memang harus kenal diri sendiri lebih dalam, dalam kasus saya misalnya, saya ini tipikal yang nggak bisa terlalu fokus banyak dan prosesnya lebih lama dari yang lain. Yang dilakukan? Ya tetap usaha, dan mengurangi negative thoughts salah satunya comparing berkelanjutan gitu. Tetap ingat bahwa manusia memiliki masanya masing-masing.



Balik lagi ke Jakpost, saya suka banget sama kubikel-kubikel kerjanya. Salah satu impian saya ya kerja di tempat kayagitu terus rutin travelling nyahaha ketawain jangan? Nggak papa, didoain aja ya bisa seperti itu. Siapa tahu bisa jadi kaya Teh Trinity itu. Lah, ini jadi ke mana-mana ya bahasannya? Nggak papa lah, udah lama nggak curcol di blog. Sekalian juga buat label college life di semester 6, belum nulis deh kayanya ya? Ya karena semester ini rasanya panjang banget walaupun SKSnya cuma dikit, semua dosen minta memahami dan membaca literatur sampai rasa-rasanya pengin bilang “cidera otaq, bosque” tapi kemudian mengingat-ngat “emang sehebat apa segitu aja ngeluh?” 

Semester 6 ini lucu sih menurut saya, banyak bercandanya. Dari awal masuk kuliah yang belum move on dari kurangnya liburan, jarang pulang demi nugas terus, draft penelitian yang tertunda dan nggak kunjung selesai, gangguan tidur, ngatur uang banget karena ada KKL dan KKN sekaligus, setengah semester nggak olahraga, merasa tak bebas berekspresi (dipaksa bungkam), proses healing dari patah hati, dan konflik batin lain-lainnya. Terdengar gimana gitu memang tapi saya percaya kalau saya tetap bisa survive sih sesusah apapun itu di semester paling menantang ini selama kuliah. Nggak perlu jadi sempurna versi standar orang-orang, yang penting lakukan saja dengan penuh kebahagiaan. Ayo semangat! Terima kasih ya sudah membaca, sampai jumpa di postingan selanjutnya daaaan, semoga puasanya lancar sampai akhir bagi yang menjalankan! ^^
***

28 comments:

  1. Duh kayanya proses healing dari patah hati itu nambah-nambah keinginan untuk piknik ya..hahaha.. Tapi justru kesibukan teramat sangat itu biasanya bikin lupa kalo lagi patah hati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya bener banget sibuknya sampe stres dan ya patah hatinya ilang sendiri kok! XD

      Delete
  2. dibiusnya pake pil sama antimo, mantap. capek sekali keliling2 kayak gini ya, tapi ya sepengalamanku, hal kayak gini tuh seru abis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mwahaha jangan ditiru kak, biar bisa tidur lama aja sih itu

      Delete
  3. Seru banget ya PKL nya ke media, nyambung sama dunia menulis. Tapi aku ga betah kayak nya kalau kerja di kubikel. Aku sukanya ketemu banyak orang, jalan gitu alias anak lapangan. Sukses ya buat kuliahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih, kak :D aku juga penginnya banyak gerak juga biar sehat sih :D

      Delete
  4. Aku jadi kembali teringat kenangan waktu kuliah dulu. Yang dipikirin cuma tugas tugas dan tugas.

    KKL nya enak banget ya berkunjung ke tempat2 keren. Sukses kuliahnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jadi punya slogan budak tugas nih :D terima kasih yaa

      Delete
  5. Semangat! Masa2 kuliah memang bagian dari hidup yg cukup hectic. Harus dinikmati agar tidak terasa terlalu berat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benaaaar kak, biar nggak menua saat muda yeah

      Delete
  6. Wuih keren banget nih jalan-jalannya ke The Jakarta Post, pasti seru banget dapet pengalaman baru

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah menyenangkan kak

      Delete
  7. ayo semangat kuliahnya
    biar bisa cepat kerja
    btw...asyik nih bisa jalan ke kantor media besar

    ReplyDelete
  8. Enak juga yah bisa jalan-jalan ke kantor media besar. Sesuatu yang sudah aku impikan sejak lama namun sayang masih belum kesampaian hingga sekarang. Maklumlah masih sibuk aja di RS, untungnya sekarang udah selesai.

    Betewe, semangat ya. Semoga cepat selesai kuliahnya dan nyusun penelitiannya ga jadi wacana forever.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ya ampun wacana forever. Kebanyakan kabur sih ini kak :(

      Delete
  9. hhooo... enak yaa, kkl nya nggak lama-lama banget.
    btw, harusnya ada fotonya Marfa sama teman2 yang lagi KKL niiih
    biar kerasa banget serunyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kok banyak, cuma kurang suka masukin foto orang di blog nyahaha gimana?

      Delete
  10. Kita bakalan capek, kalau terus berusaha jadi sempurna versi standar orang-orang, yang penting lakukan saja semuanya dengan penuh kebahagiaan.

    ReplyDelete
  11. Semoga tercapai ya keinginannya untuk kerja dengan kubikel-kubikel lucu kayak gitu plus sering traveling. Hehehe. Semangat ya kuliahnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, semoga ya kak :D

      Delete
  12. Semester yang paling menantang ((baca : membosankan - IMHO)) adalah semester 4, 5 lalu 6.
    Semester 6 ini harus mulai ancang-ancang cari tema buat penelitian, termasuk ngincer dosen yang banyak proyek ((biar bisa numpang penelitian gratiiss dan lulus cepet dibimbing beliau))

    Sibuk-senang-dan paling merasa banyak hurahura sama temen.

    Dinikmati setiap prosesnya karena bakal jadi kenangan kelak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak :D lagi kerasa nih hihi

      Delete
  13. Singkat banget ya mbak KKL nya cuma 3 hari. Aku dulu 3 bulanan.


    tetap semangat mbak, di tengah hati yang patah dan studi yang menguras energi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya jurusan saya kaya study tour sih mwahaha

      Delete
  14. Keren ya, bisa KKL ke tempat yg demikian. Apalagi setengah harapannya ingin bergelut di profeai tsb. Pasti sangat menjiwai, sehingga kreativitas akan muncul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga kak, kerja bahagia gitu hihi

      Delete

Hai. Terima kasih telah meluangkan waktu untuk membaca. Jika postingan ini menarik/menginspirasi, jangan segan untuk dibagikan ke media sosial agar blog ini terus semangat memberi manfaat. Jangan segan juga untuk memberi kritik/masukan/komentar. Tetap berlangganan agar tak ketinggalan postingan terbaru ya. Salam, Marfa.