A thoughts journal by Marfa

April 08, 2018

Mengantar Maret: Backpackeran ke Solo



Halo, apa kabar?

Seminggu yang lalu, 30 Maret-1 April 2018 saya nyowan ke Solo, kembali solo travel ala-ala gitu. Udah lama sebenernya pengin ke Solo, setelah sebelumnya ke Semarang. Untuk perjalanannya sendiri udah direncanain dari sebulan sebelumnya, emang sengaja pengin sok-sokan healing sambil menyambut umur baru. Cielah umur baru. 

Alhamdulillah, semesta mendukung dengan adanya tanggal merah tanggal 30-yang artinya meskipun Jumat saya tak ada kuliah, tapi tak ada tenggat waktu karena libur. Kesempatan yang bakal nggak tahu kapan lagi, disambut dengan langsung beli tiket kereta. Dan bener juga minggu-minggu ke Solo itu pas lagi bener-bener padatnya tugas, jadilah akhirnya tetep bawa laptop ke Solo. Baiklah.

 


Berangkat jam set 6 dari Purwokerto dan mendarat set 10 di Stasiun Purwosari, langsung ke Keraton yang sayangnya tutup, memang sih Jumat itu jadwalnya tutup tapi biasanya kalau tanggal merah tetap buka. Bukannya pergi ke tempat lain, saya justru duduk diem di depan keraton yang rindang sampai jam set 2. Ngapain? Duduk aja sambil bengong, tahan juga ya padahal kalo di kelas rasanya udah pengin tidur aja. Emang sih semalemnya nggak tidur, jadi ke mana-mana rasanya udah lemes. Pun juga karena kepala rasanya penuh dengan materi perkuliahan.

Untungnya, suasana di area keraton itu tetep ramai, sejuk, dan banyak penjual makanan. Saya nyoba juga dong Soto Mantep Bu Moch, harganya kalau tak salah sekitar 14rb dan cukup mengenyangkan perut yang belum di isi. Ternyata soto di sini sama di tanah Banyumas beda juga, kalau di sini ketupat dan ada sambel kacang, kalau di Solo nasi dan tak bersambal kacang, tapi disediain potongan jeruk biar seger.


Jam setengah dua barulah ke penginapan, buka laptop dan random browsing sembari ngunduh film. Baru malemnya keluar buat nyoba burgernya McD, tiba-tiba aja penasaran karena ya di Purwokerto nggak ada dan semoga jangan nyahaha. Penasarannya lebih ke setelah nonton film The Founder, terus pesen empat jenis dan cuma emang burgernya doang yang kerasa enak. Apa emang sugesti ya? Soalnya sekarang ini kan fastfood di mana-mana bentuknya fries itu-itu aja. 

Oke, bagian menyesali kalap 60rb skip aja ya. Besoknya bener-bener malah nikmatin di penginapan sambil ngunduh film karena koneksinya mantep, terus nyicil tugas juga. Ya, kesannya kaya udah jauh-jauh tapi ternyata ganti suasana doang—tapi jadi lebih rileks karena suasananya lebih damai dari Purwokerto. Baru jam satu ke luar randomly ke Pasar Gede dan hujan, romantis juga sih, untung juga bawa payung karena saya suka jalan kaki.


Dari Pasar Gede jalan terus ke depan pintu masuk area keraton, tapi masih lebih dekat di jalan raya setelah Benteng Vastenburg. Untung aja nemu aneka penjual makanan, belilah semangkuk mi ayam dan es jeruk dengan harga hanya 11rb—disantap saat hujan dan ya, kenikmatannya berkali-kali karena saat itu juga saya sudah berusia 21 dan bersamaan dapet sms dari mama dengan segala doanya. Bersyukur, karena 31 Maret itu biasanya bagi orang-orang diskip aja buat nyambut April—pun lahir tanggal segitu rasanya hidup memang seriusnya dibercandain hihi. Kemudian setelah jalan sebentar, balik ke penginapan sampai malem. Terus malemnya karena lapar lagi, barulah jalan di area Sukoharjo dan nemu Ayam Kremes Bang Ecezt Sebenernya sama aja sih kaya penyetan tapi kala itu rasanya nikmat banget, padahal sebelumnya nggak kerasa laper tapi begitu makan jadi laper banget. Pernah ngerasa?


Dari jauh-jauh hari juga sebenernya udah ngerencana ke mana aja, sambil buka-buka internet buat rekomendasi. Tapi ternyata kalo cuma dateng dan berkunjung ke tempat orang biasa datengin lama-lama jatuhnya biasa aja, atau parahnya cuma dateng, ambil foto, terus unggah. Nggak, nggak banget, jadilah akhirnya menikmati lebih lama dengan jalan-jalan sekitar penginapan, pun bisa ngirit juga.

Yang saya suka dari Solo banyak, dari mural Bu Susi di perempatan Nonongan, kang becak yang ramah, sampai suasana Jawa yang kerasa banget. Jadi kalo di sini orang-orangnya masih suka pakai bahasa Jawa halus, rasanya jadi kaya main ke tetangga rumah aja. Pun juga saat di monumen pers, kan depannya ada tuh etalase koran—banyak orang yang berhenti di situ kemudian baca. Ih, sekarang kayanya jarang banget kan ngelihat orang lagi baca gitu? Terus kulineran juga murah meriah dan banyak pilihan, apalagi kalo di gerobak-gerobak. Rasanya menyenangkan bisa menyambut usia baru di Solo. Oh iya, sebelumnya saya juga baru tahu kalau Solo dan Surakarta itu sama aja nyahaha. 






Ah iya, terakhir, untuk penginapan kemarin saya memilih Griya Surya Hotel Solo. Pada waktu itu harga 103rb/malam dan dengan tambahan biaya pajak plus pelayanan 21rb. Sebenernya bisa lebih murah sekitar 94rb tapi biasalah, kebiasaan booking nunda-nuda, tapi yang harga asli mungkin bisa 175rb sih di aplikasi. Menurut saya kelebihannya banyak, dari lumayan murah buat backpackers, tersedia teh dan kopi gratis tinggal buat sendiri, ada air minum di dispenser tinggal isi ulang jadi hemat, pelayanan ramah, WiFi kenceng, kamar berAC dan TV, lokasi strategis deket minimart, Solo The Park, sama kalau mau cari makanan tinggal jalan bentar aja, ada sewa sepeda (berbayar), parkir luas, dan balkon dengan pemadangan yang indah. 



Di Griya Surya Hotel kekurangannya cuma di kamar nggak ada jendela, colokan cuma satu, dan nggak kedap suara jadi kalau orang ngedengkur di sebelah kedengeran apalagi kalau jalan kaki. Tapi menurut saya tetap nyaman sih, karena suka bolak-balik nyahaha. Ohiya modelnya juga shared bathroom jadi bisa aja ngantri, terus bagi yang berjilbab tetep dipakai kalo mau ke kamar mandi karena ada cctv kan tuh. Overall menurut saya tetep enak sih buat tempat istirahat di Solo, semoga bisa ke Solo lagi suatu saat, yang bener-bener bisa eksplor tanpa kepikiran tugas nyahaha. See ya in the next post!
***

1 comment:

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^