Blogger Ruang Tunggu dan Kerinduan Kita Bersama Akan Tulisan Organik

Dua minggu yang lalu, linimasa Twitter ramai dengan tagar #BloggerRuangTunggu. Tagar tersebut merupakan aktifitas maya bagi para bloger yang ada dalam sebuah grup WhatsApp untuk saling memfollow—atau istilah bekennya: mutualan. Ternyata lama kelamaan ada juga beberapa twit merasa spam dan twit anggapan yang nggak mengenakan lainnya, salah satunya adalah tentang fee job dan semakin berkurangnya tulisan organik alias blogging sudah beda dari masa dahulu. Hmm, menarik dan tiba-tiba jadi dapat ide untuk tulisan, lama juga udah nggak nulis tentang blogging.

gambar oleh: Lemindo.com

Seperti perubahan lainnya yang sifatnya pasti, begitupun blogging sekalipun awalnya (atau sampai sekarang) menulis hal-hal yang personal dan bukan fokus pada SEO. Namun tentu saja sering waktu berjalan, tulisan akan berkembang, kerja sama akan berdatangan, gaya menulis berubah menjadi lebih baik, hingga bertemu dalam satu event. Selalu ada harga yang dibayar, beberapa pembaca mungkin mulai merasa nggak nyaman karena lebih banyak sponsored post, atau sampai menulis hal-hal curhatan seperti curhatan di blog rasanya sudah sia-sia karena tak ada yang membaca, dan lain-lain.

Tips Menyeimbangkan Tulisan Organik dan Tulisan Advertorial di Blog

blog post
photo by: neONBRAND, unsplash

Well, meskipun blog isinya sudah campur dengan sponsored post apalagi blog dengan niche gado-gado atau personal blog, sebenarnya ini tetap bisa disiasati lho. Siapa sih yang nggak seneng kalau kesukaan atau hobi akhirnya mendatangkan rezeki, bukan hanya uang namun kerja sama yang baik, ilmu yang lebih dalam untuk dipelajari, dan kesempatan untuk meningkatkan kualitas tulisan.

Jadwalkan Kapan Menulis Organik dan Kapan Untuk Sponsored Post

Meskipun blog isinya lebih dari satu topik, label bisa digunakan untuk mengklasifikasikan jenis tulisan dalam blog kita. Usahakan dalam menerima job, harus diselingi dengan dua atau tiga tulisan organik. Hal ini agar blog tak terlihat hanya sebagai etalase namun memiliki tulisan-tulisan yang hidup seperti biasa. Kalaupun sedang tak memiliki ide tulisan organik namun job banyak berdatangan, usahakan juga diselingi setidaknya satu postingan organik.

Belajar Soft Selling dengan Story Telling

Mendapatkan job blogger ada banyak macamnya, dari content placement, review produk, atau sponsored post yang mengharuskan kita menulis sendiri berdasarkan brief. Jika artikel bukan disediakan, justru bisa dijadikan kesempatan untuk mengulas secara soft selling dalam mengulas brand dan dipadukan dengan story telling. Seperti misalnya didasarkan dari pengalaman, hasil dari melihat sekitar yang bisa dijadikan bahan cerita, hingga sampai rekomendasi. Ingat bahwa kerja sama ini harus objektif karena tujuannya membuat pembaca memiliki keputusan terhadap brand tersebut akankah membeli atau menggunakan.

Related post:
Text, Narration, Stories: Weapon of Digital Storyteller and Blogger

Memang, menjadi blogger artinya memiliki kebebasan dalam menulis. Namun tentu saja tujuannya menjadi berbeda tergantung pada bentuk tulisan yang disajikan. Nantinya biar nggak ada lagi bloger dibayar murah padahal udah capek-capek begadang, biar nggak ada lagi yang posting seada-adanya, dan tentunya ya biar kita menulis dengan lapang dan bahagia.

Kalau untuk hal preferensi bacaan dari tulisan menarik itu kan beda-beda ya, tapi kalau tulisan yang berkualitas saya rasa hampir sama ciri-cirinya: kita nyaman membacanya sekalipun itu sponsored post. Kalau kita menulis dan melakukan self-proofreadingpun sebenarnya kita tahu mana saja yang harus diperbaiki atau ditingkatkan. Hal tersebut tentu saja perlu belajar terus menerus dan membutuhkan jam terbang.

Pisahkan Blog Personal dan Blog Berniche Tertentu

Ini adalah solusi yang paling praktis agar blog tetap konsisten berada di jalur berdasarkan niche. Menulis personal tetap bebas sebebas-bebasnya tanpa harus memperhatikan ini itu, sehingga kreativitas tak terbatas namun tetap tenang karena memiliki blog lain khusus untuk menambah penghasilan. Banyak blogger yang sudah menerapkan hal ini juga dan biasa dikenal sebagai ternak blog, penghasilan pun bisa lebih banyak karena bukan hanya berasal dari sponsored post namun juga iklan.

Tingkatkan Kualitas dan Kesehatan Blog

blogging activity
photo by: Corinne Kutz, unsplash

Hal yang lebih penting dari mendapatkan penghasilan tambahan dari blog adalah memerhatikan kesehatan blog itu sendiri seperti rutin mengecek spam score, broken link, dan kecepatan blog. Jangan sampai pembaca tak nyaman padahal kita memiliki banyak tulisan yang menarik dan dibuat dengan susah payah. Hidupkan juga interaksi dalam blog berupa saling membalas komentar apalagi yang sifatnya pertanyaan dan saling support bloger lain dengan blogwalking. Memiliki blog dengan kualitas dan kesehatan yang baik juga akan menaikan rating dalam penentuan fee kerja sama.

Belajar Negosiasi Fee untuk Job Blogger

Berkaitan dengan bahasan fee sebelumnya yang mengatakan ada beberapa dengan bayaran kecil, maka blogger sebetulnya memiliki dua pilihan. Yang pertama adalah menolak, yang kedua adalah belajar negosiasi dengan pihak pemberi job. Ada banyak jenis memang dalam penawaran kerja sama, ada yang menanyakan rate card, ada yang langsung menawarkan dengan harga tertentu, dan ada juga yang tiba-tiba ngilang. Eh.

Enaknya kalau dari awal kita yang diminta rate card, maka bisa dinegosiasi di situ. Tentu saja harga yang kita pasang harus sesuai dengan kualitas blog dan skill kita. Negosiasi untuk belajar juga nggak harus langsung memasang harga yang tinggi, bisa naik 50rb atau 100rb aja dulu juga sebuah proses keberhasilan. Pelan-pelan aja sambil tingkatin kualitas blog, yang penting sudah berani mencoba. Toh murah tidaknya kerja sama, tergantung kita sendiri kan? Kalau misal rezeki bukan hanya berbentuk uang juga ada, misalnya kerja sama berulang kali meskipun fee tergolong kecil, atau rekomendasi ke agensi lain.

Pertajam Branding dan Skillmu!

podcasting
photo by: Austin Distel, unsplash

Ada kalanya kita merasa jenuh apalagi ketika tiba-tiba ngeblog harus ini itu. Ada solusi lain yaitu dengan sementara istirahat dan pindah hobi seperti mendalami membaca buku, mendengarkan atau mencoba membuat podcast, menulis naskah buku yang tertunda, membuat microblog di instagam dan yang lainnya. Siapa tahu dari kesenangan lainnya ini dapat dipadukan dalam ngeblog dan menjadi branding tersendiri sebagai seorang bloger. Ibaratnya nggak cuma berpegang pada satu hal yang disukai, meskipun blog porsinya lebih banyak.

Aktif Berdiskusi dalam Grup

Bloger setidaknya memiliki satu grup komunitas dan dapat dimanfaatkan untuk upgrade ilmu untuk meningkatkan kualitas blog. Sekali-kali, aktiflah ketika ada diskusi dengan melemparkan pertanyaan. Kadang sering juga banyak tips yang terlewatkan kalau sedang tak membuka grup. Gunakan grup ini untuk memperluas pengetahuan dalam setiap aspek ngeblog.

Kalau kamu punya ilmu, jangan sungkan-sungkan untuk share juga karena biasanya ada juga yang sedang mempelajari hal serupa namun berbeda caranya. Barangkali bisa jadi saling belajar.

Jangan Mau Pusing dan Capek Sendirian, Kolab Yuk!

blogging and collaboration
photo: Brooke Cagle, unsplash

Begitu banyak hal yang diperbaiki dan ditingkatkan dalam ngeblog kadang bikin capek dan bosan, namun kalau dibiarin lama juga bakal ketinggalan. Nah era sekarang enaknya kolaborasi, kali-kali ikut project atau ikut challenge biar nggak bosen. Kolaborasi juga nggak harus tentang blogging, bisa jadi media lain misalnya di intsgram namun tetap berbicara mengenai blogging. Bisa juga membuat thread di twitter, sekalian kan promosi atau ningkatin branding seperti di poin sebelumnya? Lagian, sekarang juga sudah mulai banyak media alternatif tulisan misalnya Medium, kalau misalnya di situ-situ aja ya bakal stuck atau bahkan makin terkubur. Jangan mau capek atau pusing sendirian, kolab lebih seru!

Related post:
Bloger Menolak Tergilas

Membuat atau Bergabung Bersama Tim

Ini kalau udah bosen sendirian di jalan ninja sih, ngeblog juga butuh tantangan lain beserta keseruannya kan? Cita-cita saya juga punya tim sih atau gabung, seru karena pendapat dan ide nanti bakal beda-beda. Ngerjain bareng, netapin tujuan bareng, sampai bikin karya-karya baru yang belum dicoba sebelumnya. Ini hanya opsional ya, tentu saja pertimbangan waktu dan fokus.

Pada Akhirnya, Izinkan Dirimu Untuk Belajar

Dari ke semuanya, yang paling penting adalah izinkan diri buat salah sebagai proses belajar. Kenapa? Karena kalau salah bisa langsung dibenerin di mana salahnya dan belajar lagi buat lebih baik. Kalau nunggu sempurna atau detail apalagi sendirian, bakal lama bahkan overthinking. Jadi, take it easy and enjoy!

Sebagai tambahan agar di postingan ini nggak terlalu panjang, ada dua thread tentang blogging yang menurut saya menarik terkait topik ini, yaitu:

1. Cara Support Blogger ala Vicky Laurentina
2. Cara Menaikkan Rate Card ala Langit Amaravati

Eh ayo dong pada curhat juga terkait topik ini di komentar. Barangkali ada hal lain yang perlu dipelajari bersama kembali nyahaha~ Kalau ada pendapat yang kurang di atas atau bahkan nggak setuju, lemme hear your story ya! Kalau kamu ada tambahan mengenai tips di atas juga boleh banget silakan ditambahkan di komentar! :)
***
Show Comments/Tampilkan Komentar
Hide Comments/Sembunyikan Komentar

10 comments

  1. #BloggerRuangTunggu adalah tagar yang fenomenal, dari tagar ini saya dapat banyak follower, dan akhirnya jadi bersemangat ngeblog lagi.. artikel mbak Marfa sangat inspiratif untuk kita renungkan bersama...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sampai sekarang masih aktif, keren :3 hihi dapet temen bloger yang bacaannya kece nggak?

      Delete
  2. Wah dengan cara ini bisa menambah follower dan juga bisa meningkatkan semangat ngeblog lagi nih ya Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, sebenernya jadi ketemu bloger potensial lainnya sih

      Delete
  3. Aku merasa tertampar juga sih membaca ini, bagaimanapun emang sering juga rindu pada blog sendiri dengan tulisan organik atau ya review tak berbayar. Atau sekedar membagikan tutorial atau tips fotografi seperti yang saya lakukan 2016 lalu, namun ga dipungkiri kebutuhan dan tawaran nulis juga cukup menggiurkan dan sulit ditolak. Jadilah sekarang berusaha aja semoga dunia blogging bisa terus ada, dan tentu saja happy untuk dijalani

    ReplyDelete
  4. Sempat liat tagar itu, cuman gak pede gabung n RT. Jaringannya para super blogger hehehe

    ReplyDelete
  5. sempet ikutan juga tagar itu, dengan adanya follower / temen baru jadi makin penasaran sama blog mereka, pengen BW tapi kudu sabar, banyak banget yg di BW in.

    ReplyDelete
  6. Halo ka Marfa. Terimakasih untuk tips-tips nya ini, aku sebagai blogger yang baru meluncur di dunia blogging bisa menambah ilmu baru lagi. Sering-sering menulis soal blogging ya ka, keren. Oia akubjuga punya blog jangan lupa di visit ya🌻👋

    ReplyDelete
  7. Kemampuan SEO sepertinya jadi hal penting bagi seorangblogger ya kak, aku juga berusaha menerapkan story telling dan soft selling untuk menulis agar terasa nyaman dibaca

    ReplyDelete
  8. Aku ga pernah nego fee. Asal terima aja. Soalnya sering Bu hihihiii.

    ReplyDelete

Hi! Lemme know you read this story by drop your perspective through a comment below :) (p.s: a comment with active url will be deleted)