A thoughts journal by Marfa

May 23, 2018

Lengkapi Kebutuhan Dengan Promo Ramadan Ekstra



Halo, apa kabar?

Bagaimana puasanya? Kudu tetap bugar dong sampai hari terakhir, kalau kata netizen sih kudu anti loyo loyo club nyahaha. Oh iya, sebelumnya udah baca tentang Ramadan Ekstra belum? Kalo belum baca dulu gih karena ada hubungannya sama postingan ini. 


Nah, udah baca? Kan seperti yang kita tahu di Bulan Ramadan ini tentu saja banyak tawaran-tawaran menarik dari online marketplace, salah satunya ya Tokopedia ini. Dan sesuai postingan sebelumnya atau bahkan promo-promo yang ada di Internet, ternyata yang mereka tawarkan ini lebih banyak dan bervariasi dari yang saya bayangkan. Kirain kan cuma gratis ongkos kirim atau diskon sekian persen, tapi dugaan saya salah dan justru Tokped ini banyak menawarkan promo namun hanya 2 hari nanti tanggal 24-25 Mei 2018. Jadi, buruan tuh yang banyak daftar kebutuhan buat nanti persiapan hari raya atau stok selama Bulan Ramadan jangan lupa pantengin.

Seheboh apa sih yang ditawarkan Tokopedia. Nih, saya kasih beberapa promo menariknya ya. Nyesel banget sih kalau ketinggalan atau nggak ikutan.
May 21, 2018

KKL dan Jiwa Yang Terlalu Muda Untuk Mati

Halo, apa kabar?

Seharusnya postingan ini udah terbit semingguan yang lalu karena masuknya ringan, tapi apa daya keganggu sama hal-hal lain. Yap, Kamis-Sabtu 10-12 Mei lalu saya berangkat Kuliah Kerja Lapangan atau biasa dikenal sebagai KKL sebagai mata kuliah. Kalau jurusan lain sih terutama eksak biasanya durasinya 1-3 bulan, entahlah kalau Sasing ini cuma paling 3 hari hampir mirip sama study tour atau kunjungan industri.


Destinasi yang dituju sendiri adalah The Jakarta Post, Kompas, sama @America. Awalnya malah ke Bandung lah, Google, ke Kemenlu lah, dan lain-lain tapi karena waktunya udah mepet dan cuma narget sehari akhirnya cuma dapet itu. Baiklah, akhirnya di tengah masih hecticnya tugas, Kamis malam kita berangkat menuju Jakarta. Sempet kepikiran sih kok ya selama SMP, SMK, dan Kuliah ke Jakarta mulu, sama sekali belum pernah ke Bali kaya sekolah-sekolah kebanyakan tapi nggak papa dong irit nyahaha. Soalnya, duduk di bis semaleman aja pegelnya luar biasa. Belum lagi antisipasi mabuk darat dengan minum pil dan sirup antimo, udah tuh rasanya tidur kaya dibius bahkan sampe di kantor Jakpost.
May 19, 2018

Running Songs Playlist



Beberapa minggu ini saya lagi suka lari, lari beneran bukan lari dari kenyataan ya. Menyadari bahwa tubuh ini butuh gerak, butuh didukung kesehatannya agar tetap segar bugar, dan semakin sedikitnya waktu mau nggak mau harus melakukan olah raga. Iya, harus dipaksa dulu. Pas awal semester sih emang udah ngedaftar niatan buat rutin lari, tapi baru terlaksana setelah setengah semester berjalan itupun setelah diajak beberapa kali dulu, baca twit-twitnya Bang Usam bertema lari, sama nekat ikut Purwokerto City Run 2 biar ada alasan lari. Iya senekat dan semalas itu, terus sampai nyopot Instagram juga dong biar lebih bahagia, nggak gegoleran mulu, dan berhenti ngebanding-bandingin nyahaha oke sip.

Setelah penuh drama dan akhirnya tergerak juga, perlu gear biar makin semangat. Gear itu adalah musik! Iya, ternyata selain bisa nambah semangat, bisa ngeredam suara langkah juga jadi makin jauh larinya. Tanpa berlama-lama lagi berikut daftar lagu yang enak buat dibawa lari:

May 18, 2018

Cara Mudah Membeli Tiket Kereta Api Online Dengan Harga Murah

Halo, apa kabar?

Ngomongin transportasi darat, tentunya nggak bisa jauh-jauh dari moda transportasi favorit orang-orang saat ini dengan banyak pertimbangan tentunya. Mahasiswa atau pekerja rantaupun bisa menikmati perjalanan dengan tenang dengan harga yang terjangkau, atau bahkan budget backpacker seperti saya ini. Rasanya menyenangkan tiap kali datang dan pergi dari stasiun dan merasakan suasananya. Namun karena kesibukan setiap orang yang pasti berbeda-beda, nggak semua orang memilih memesan tiket kereta api secara langsung di stasiun karena butuh waktu yang lebih banyak dari pada memesan secara online, belum lagi kalo pengin reschedule

Biasanya, jauh-jauh hari sebelum tanggal keberangkatan, calon penumpang harus memesan tiket lebih awal. Apalagi untuk keberangkatan pada hari lebaran buat para pemudik, kudu memesan beberapa minggu sebelumnya biar dapet kursi dan juga harganya lebih miring. Keuntungan yang lain pastinya kalau jumlah penumpang banyak, bakal lebih hemat juga—untung-untung dapet diskon. Nah kemudian, saya ada langkah-langkah dan tips nih buat pesan tiket kereta api secara online apalagi untuk pemula:
May 14, 2018

Maknai Kebersamaan di Hari Raya Dengan Baju Seragam Keluarga

             Halo apa kabar?

Tak terasa di tahun 2018 ini sudah akan memasuki Bulan Ramadan, ayo udah ada persiapan? Kalau udah ada, ancang-ancang apa aja nih kira-kira? Yang pasti kudu ningkatin kualitas ibadah dengan sungguh-sungguh dong. Tentu saja urusan ibadah disimpan masing-masing aja ya, jangan lupa dicatat biar nggak lupa hihi. Dan Bulan Ramadan biasanya sekaligus sebagai momen kebersamaan, bersama keluarga, apalagi yang udah merantau dan disibukkan oleh pekerjaan, udah pasti jadi momen yang sangat dinantikan kan?

Nah, sesudah melalui satu bulan ibadah dengan sungguh-sungguh, nggak mau dong momen hari raya juga biasa-biasa aja. Memang sih, yang penting adalah kebersamaanya namun tentu saja tak mau dilewatkan begitu saja bukan? Yap benar, kudu tetep butuh dokumentasi apalagi era sekarang, mau ambil foto sebanyak apapun mah udah gampang, nggak perlu lagi repot-repot pakai kamera digital. Terus dalam satu bingkai foto, kurang mantep juga dong kalau nggak kompakan. Dan yak, jawabannya adalah seragam baju lebaran keluarga!

May 07, 2018

Ramadan Ekstra dan Bijak Dalam Berbelanja

Halo, apa kabar?

Alhamdulillah, sebentar lagi memasuki bulan Ramadan yang pasti sangat dinantikan oleh umat Muslim. Bulan di mana bersama-sama menyucikan diri kembali, dan juga bulan yang tepat untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi baik rohani maupun jasmani. Banyak sih yang bilang kenapa sih harus menunggu bulan Ramadan, padahal berbuat baik kan bisa dimulai dari kapan aja? Nah, dari pada pusing memperdebatkan hal tak tak ada ujungnya itu, mending mulai ngerinci kegiatan yang bakal dilakuin pas Bulan Ramadan nanti, iya kan? Jangan lupa berdoa biar kebiasaan baiknya terus berlanjut dong jangan pas Bulan Ramadan aja, hihi.


 Misal nih, tahun ini kudu punya semangat Ramadan Ekstra misalnya khatamin Alquran 30 juz, pahami isi Alquran dengan artinya, ngafalin asmaul husna, atau surat-surat yang lumayan panjang. Kalau kata mama saya sih, waktu beliau kecil anak-anak dahulu tuh malah bisa nyelesein Alquran bisa lebih dari sekali, kan masa sih mau kalah nih? Kan dari pada cuma menunggu jam maghrib dengan skroling lini masa aja? Eits, nggak susah kok hal-hal di atas apalagi sekarang jamannya media, kan bisa liat video di internet aja kalau mau ngafalin—asal sumbernya terpercaya nih, kudu tetep hati-hati ya.
April 21, 2018

Lipstik Moodmatcher: Solusi Untuk Perempuan Berjiwa Praktis



Halo, apa kabar?

Udah lumayan lama ya nggak posting, kali ini saya bakal ngulas sesuatu yang beda nih dari biasanya, yaitu senjata andalan perempuan alias lipen! Nyahaha, mumpung Hari Kartini juga sekalian untuk semua perempuan di Indonesia yaa!

Sebenernya dulu pernah ngulas singkat ala-ala gitu sih tentang lipstik berglitter cuma kok kayanya nggak banget dan biasa aja jadi dihapus nyahaha. Jadi ya emang jarang ngulas tentang beauty stuff di blog ya karena paham skin care baru-baru ini dan emang cocok-cocokan dulu, jadi ngerasain juga ribetnya jadi perempuan yang ngabisin banyak uang sebelum nemu skin care yang cocok. Ini baru skin care ya belum make up. Terus juga walaupun udah lama pakai lipbalmtapi juga nunggu ada yang menarik banget buat diulas, nggak yang efeknya biasa-biasa aja. 

Kenanglah Ia Dengan Bahagia dan Lapang

Ada banyak alasan untuk tetap tinggal, begitu juga dengan meninggalkan. Banyak alasan yang tak perlu disebutkan ketika posisimu sudah tergantikan—oleh banyak hal tentunya. Ada amarah yang bergejolak dalam dirimu dan banyak pertanyaan mengapa bukan kamu, atau juga mengapa harus kamu.

Hal yang pertama harus kamu sadari adalah penerimaan, kembali berpikir logis dan realistis alih-alih terjebak dalan kenangan dan memori bahagia yang candu. Ingat kembali alasan mengapa kalian tak harus bersama, karena cinta memang tak seharusnya dipaksakan. Jangan terjebak dengan rasa nyaman. Jalan terbaik dari patah hati adalah bangkit.

What doesn't kill you makes you stronger
, mungkin kamu sudah sering membaca kalimat itu, dan patah hati adalah salah satunya. Seperti dia yang berhak bahagia, kamu juga. Rayakanlah kesedihan secukupnya agar kamu masih mempunyai energi untuk kembali membangun dirimu sendiri, ada banyak hal yang mungkin selama ini tak terlihat olehmu. Ada banyak hal yang memang harus kamu simpan sendiri, dan tak semua harus diekspresikan. Rasakan benar energi dan rahasia-rahasia semesta yang akan kamu temui.
April 08, 2018

Mengantar Maret: Backpackeran ke Solo



Halo, apa kabar?

Seminggu yang lalu, 30 Maret-1 April 2018 saya nyowan ke Solo, kembali solo travel ala-ala gitu. Udah lama sebenernya pengin ke Solo, setelah sebelumnya ke Semarang. Untuk perjalanannya sendiri udah direncanain dari sebulan sebelumnya, emang sengaja pengin sok-sokan healing sambil menyambut umur baru. Cielah umur baru. 

Alhamdulillah, semesta mendukung dengan adanya tanggal merah tanggal 30-yang artinya meskipun Jumat saya tak ada kuliah, tapi tak ada tenggat waktu karena libur. Kesempatan yang bakal nggak tahu kapan lagi, disambut dengan langsung beli tiket kereta. Dan bener juga minggu-minggu ke Solo itu pas lagi bener-bener padatnya tugas, jadilah akhirnya tetep bawa laptop ke Solo. Baiklah.

 
April 04, 2018

Sebuah Pengingat Untuk Tetap Bertaut Pada Jiwa



Hidup memang sedemikian mengejutkannya. Ada kalanya sudah memersiapkan segalanya namun semuanya tak sesuai rencana. Ada kalanya kita bertanya-tanya mengapa sangat berbeda dahulunya ketika sangat teratur kemudian berantakan. Membuat bertanya-tanya di usia yang sudah seharusnya ini itu justru malah masih berulaang kali membangun hidup. Belum lagi perassan sebagai manusia tanggung atau manusia tengah-tengah, mengerti dua-duanya namun tak dapat memihak. Tentu saja seringnya jalan di tempat.

Mungkin, ini adalah tentang dealing with the negativity, masalah utama manusia apa sih? Kayanya lebih ke suka comparingnya deh baik secara sadar maupuun tak sadar, ini tentunya dipengaruhi latar belakang kehidupannya. Nggak mudah loh mencintai diri sendiri seutuuhnya walaupun akun media sosial sudah mengikuti berbagai akun motivasi, curhat sana-sini, nasihat motivasi juga cuma lewat bak angin. Hidup terasa begitu cepat berjalan, saling mengejar, sedangkan ada yang masih terdiam di depan cermin dan bertanya-tanya: “setelah ini apa?”


April 01, 2018

Tempat Makan Enak di Purwokerto: Mie Cobek Ayam Korea

Halo, apa kabar?

Balik lagi ke serba-serbi Bumi Purwokerto terutama kulinernya. Jadi Purwokerto ini makin ke sini makin berjamur aja tempat makannya, sampai saya sendiri takut nanti jadi terlalu ramai tapi tempat makannya itu-itu aja, cuma menang tempat doang nyahaha. Baru-baru ini juga rasanya pengin makan enak yang bener-bener enak, jadi bawaanya nggak cuma lewat doang udah tapi jiwanya juga kenyang. Semacamada rasa puas gitu, dan kejawablah sama Mie Cobek Ayam Korea ini.


Mie cobek ini tempatnya masih baru, di Jl. Hr. Bunyamin, Bancarkembar, Purwokerto tepatnya di depan ATM BNI Bancarkembar dan dekat dengan Hangout Café. Satu porsi harganya hanya 10rb dan ukurannya pas sih menurut saya, jadi nggak bakal eneg kekenyangan, tapi kalau mau nambah silakan aja. Terus ada level pedesnya juga dari satu sampai lima, kalau buat saya level empat sudah masuk kategori pedas yang enak dinikmati.
March 29, 2018

Drama Mama Papa Muda: Menikah Muda Tak Pernah Merampas Apapun dari Saya

Jangan ketipu sama judul ya, ini bukan buku ajakan buat nikah muda ala-ala itu kok. Nyahaha, eh ini pembukaannya harus gini banget ya? Skip.

Siapa yang nggak tahu sama Pungky Prayitno, bloger dan mama muda kondang itu. Baru-baru ini dia dan suaminya menelurkan buku dengan judul Drama Mama Papa Muda. Yay, untuk Mbak Pungky selamat atas buku keduanya. Ya, sebagai pengikutnya yang tinggal satu daerah bahkan satu almamater (oke ini nggak penting banget ya) maka saya harus punya bukunya, apapun caranya, kalo bisa sih gratis. Nyahaha biar apa? Biar bisa ketularan ada penerbit khilaf yang main-main di Kolase Konstelasi juga seperti sebelumnya Agus Mulyadi dan Gita Savitri. Dan Gusti mengabulkannya langsung lewat menang giveaway pertama, bahagia bener dong. Alhamdulillah rencana ngeloyor ke kafe Singgah buat baca ini doang akhirnya kandas, dan berikut detail bukunya.

March 28, 2018

Hidup, Mimpi, dan Perencanaan

Dalam salah satu buku karya Adhitya Mulya, dikatakan bahwa sebaik-baiknya hidup adalah hidup yang mempunyai rencana. Iya sih, selama ini saya lebih ke hidup tanpa banyak rencana, lebih membiarkan kuasa Tuhan dengan berbagai “kejutan”, namun tetap melakukan segala sesuatu dengan bahagia dan semaksimal mungkin. Tentu saja ada alasan di balik itu, seperti hidup yang tak hanya sekedar hidup dengan memenuhi target saja, atau hidup dalam standar orang-orang. Tapi, mau nggak mau kita hidup memang harus face and deal with the reality kan? Hidup boleh saja bebas, namun kebebasan sendiri bagi saya adalah bebas dan memiliki kontrol. Seperti sebelum usia 40, ada beberapa mimpi sederhana yang benar-benar ingin saya lakukan, terutama untuk hidup yang berkepanjangan dan membawa manfaat bagi orang lain. Seperti:

Turut Serta “Membangun” Rumah 
March 27, 2018

Media, Budaya Konsumtif, dan Melatih Nol Sampah dari Pikiran

Halo, apa kabar?

Berawal dari mata kuliah literary criticism dengan tema ecocriticism di mana adanya hubungan fenomena alam dengan sastra, kemudian membaca tokoh perempuan dengan gaya hidup zero wastenya tiba-tiba saja mikir. Memikirkan hal yang juga harus dibagikan lebih luas, dan tak hanya sekadar artikel selesai dibaca dan sudah. Ditambah lagi lagu dari Rara Sekar dengan judul Apati menambah bertanya-tanya:

“Apakah kita terlalu sibuk memikirkan perkara antar manusia sehingga lupa akan lingkungan, akan alam. Yang telah memberi kita segalanya, dan tanpa membayar.”

Pun saya senang juga dengan pesatnya media informasi seperti sekarang, bukan hanya manusia saja yang jadi punya kesempatan hidup lebih lama dengan saling membantu, namun juga hewan-hewan. Nggak jarang saya lihat open donation untuk berobat kucing atau anjing. Dari situ juga membuat pandangan tenteram, indah sekali ya kalau bersahabat antar makhluk hidup begini.
March 21, 2018

Bagaimana Sling Bag Lokal Tetap Eksis di Tengah Maraknya Produk Imitasi

Hola!

Siapa yang demen pakai sling bag? Udah tau kan model sling bag ini udah jadi item fashion yang tak bisa dipisahkan dari kehidupan manusia. Bahkan dari zaman prasejarah untuk membawa batu atau potongan kayu loh, namun bentuk tas masih sangat sederhana. Bahannya pun terbatas pada bahan kayu atau kulit. Dalam perkembangannya, orang-orang China sendiri di masa Dinasti Tang sudah mengenal paperbag untuk menyimpan teh atau obat-obatan herbal.


Sejarah tas wanita (termasuk sling bag) yang belum banyak diketahui warganet


Pada abad ke 14 mulailah muncul model tas yang lebih modern dengan bahan kain, vinyl, dan juga kulit sintetis. The Seal Bag mulai populer di abad ke 15, karena dirasa kurang praktis, diciptakanlah handbag berukuran besar di abad berikutnya. Handbag tersebut berbahan kulit dan sudah dilengkapi kancing pengikat.

Dari mulai abad ke 17 hingga sekarang, perkembangan tas semakin pesat. Bahan dan modelnya mulai semakin beragam dari hand bag, sling bag sampai clutch bag. Setelahnya bermunculan merek-merek terkenal seperti LV, Hermes, Chanel pada tahun 1950.
March 20, 2018

Menjelajahi Keramahan Semarang dan Alasan Memilih Airy Sebagai Partner Perjalanan


Halo, apa kabar?

Ada banyak hal yang saya sukai dari Semarang dari perjalanan tiga hari dua malam kemarin, malah lebih tepatnya: jatuh cinta. Mulai dari bebas dan nikmatnya berjalan kaki di trotoar, orang-orang yang ramah, hingga aneka tempat bersejarah yang sayang sekali untuk dilewatkan. Begitu banyak yang ingin dijelajahi di Semarang membuat saya tak hanya butuh prima yang kuat, namun juga penginapan yang tepat untuk beristirahat. Nyari penginapan budget backpacker yang tepat untuk menemani perjalanan tentu saja banyak pertimbangan, dan pilihan saya jatuh ke hotel Airy Rooms.


Begitu sampai di Stasiun Semarang Poncol setelah lima jam di kereta, saya langsung mencoba makanan khas Semarang yaitu lunpia. Ternyata lunpia Semarang dan daerah saya berbeda, kalau Semarang itu rasanya dominan manis karena dari rebung, kalau di sini isinya telor dan sayuran hampir mirip dengan martabak asin. Baiklah, satu keinginan telah tercoret!

Semarang dan Surga Kecil di Dalamnya

Semarang menjadi salah satu tujuan kuliah semasa pengangguran pasca UN, dan tentu saja pernah menjadi keinginan bahwa suatu saat dapat ngekos di sini. Saya kira juga Semarang itu panas, macet, dan sedikit sesak. Namun ternyata saya salah besar, nggak salah dulu memasukan dalam pilihan kuliah walau akhirnya tetap yang deket-deket aja alias Purwokerto.


Tiga hari yang lalu saya solo traveling ke Semarang, hanya dipersiapkan dalam satu minggu dan bisa dibilang mendadak. Berawal dari dapat vocer menginap, dan hari Jumat kebetulan nggak ada deadline tugas jadilah berangkat. Awalnya sih drama dulu karena pas Rabu udah pilek tapi untungnya nggak demam, dan Kamis masih belum pesen tiket segala rupa nyahaha. Bisa ditebak jadinya tiket kereta dapet yang lebih mahal, ginilah sekali lagi kalau jadi sok-sokan productive procrastinator. Biasa lah jomblo kaga ada yang ngingetin. Pas berangkat juga drama karena delapan menit lagi hampir ketinggalan kereta, maklum jam lima pagi di sini ojol belum aktif. Tapi daripada udah ada niatan, ada kesempatan karena nggak tahu besok-besok masih bisa atau engga, dan udah terlanjur nggak ikut penelitian dosen—akhirnya berangkatlah dengan harapan dan doa semoga baik-baik saja.

Dan ternyata, langkah pilihan menuju Ibukota Jawa Tengah ini begitu direstui semesta. Berada di bawah langit Semarang dan seketika jatuh cinta, karena inilah surga-surga kecil di dalamnya.
March 14, 2018

Grand Story Magazine 17: Tolerance and Acceptance

Semakin berumur manusia, semakinlah dia kehilangan diri sendiri. Kadang suka mikir gitu nggak? Kalo iya, mungkin saja kita sependapat. Seiring dengan lingkungan yang dia temui, beberapa pemikiran dan tindakannya bisa pasti berubah. Kadang dia berpikir mungkin itu adalah bentuk menuju perkembangan, namun ada kalanya dia berada di titik: "Apakah selama ini apa yang saya lakukan benar?" Dan hal ini juga pernah terjadi oleh saya sendiri.



Isu ini juga yang diangkat dalam Grand Story Magazine Issue 17: Tolerance and Acceptance yang sebenernya sudah terbit Desember 2017 lalu dan baru kebeli bulan Januari kemarin serta baru dibaca sekarang. Sudah tahu kan kalau Grand Story ini majalah yang temanya selalu menarik, cocok banget buat dibaca yang berjiwa muda. Well, this isn’t a paid review, ya! Buat informasi aja harga majalah ini murah, hanya 35rb. Mereka juga sering ngadain diskon atau paket bundle gitu kok jadi lebih murah, dan bacaan kita jadi berwarna juga.
March 13, 2018

The Productive Procrastinator

Masuk semester baru artinya tugas-tugas baru dan tanggung jawab baru, apalagi menuju tahun akhir. Ya, sampai juga di titik ini padahal masih berjiwa mahasiswa baru tanpa sadar sudah mempunyai dua periode adik tingkat. KRSan terasa sengaja dilambat-lambatkan karena merasa liburan masih kurang dan juga denial untuk menyambut semester baru, tapi toh akhirnya dilakukan juga. Nikmati, nikmati, syukuri adalah sugesti ajaib buat menjauhkan dari kemalasan. Siap.

Minggu pertama udah ada tugas dan ternyata kebiasaan buruk menunda-nunda jadi terbawa sampai sekarang. Diawali dengan tugas hanya disuruh membaca contoh skripsi, nunda-nundanya keterlaluan sampai semacam tiba-tiba punya pobhia terhadap mantan file yang kemudian dijauhi. Eh tapi produktif juga sih, nundanya soalnya dengan ngeberesin blog dengan total, ngeberesin kamar kos, dan juga beberapa kali jadi punya ide postingan. Nyahaha, bahkan rasanya nggak pernah sedetail ini ngurusin blog.

Tugasnya apa, yang dikerjain apa

Jadi beginilah, hidup seorang penunda yang produktif! Nggak baik juga sih sebenernya karena pasti hasilnya bakal tetep aja kurang kalau dikerjakan udah deket tenggat waktu. Rasanya juga jadi lari-larian mengejar waktu. Gara-gara ini juga kemarin jadi eksperimen enaknya gimana buat ngatur waktu lagi sebaik-baiknya dan lumayan ada perubahan. Mungkin tips di bawah ini akan berbeda hasilnya atau bahkan nggak mempan sih, karena yang tahu kan diri sendiri, tapi nggak ada salahnya buat berbagi.
March 02, 2018

Tips Optimasi Blog Personal

Holaaaaaaa!

Baiklah, mungkin postingan tips optimasi blog ala-ala ini agak dramatis. Jadi saya sempat punya keinginan besar suatu hari nemu orang yang sedang baca blog saya, atau punya pembaca setia dari awal sampai akhir yang selalu baca blog, atau berlangganan gitu. Tapi nyatanya zonk, nyahahahaha. 

Ayo dong ketawa.

Pun kemarin liburan saya ngerombak blog lagi padahal nggak ada niat sebelumnya. Emang rasanya udah gerah banget pakai template lama dan pengin ganti dari lama tapi belum ada yang cocok kaya jodoh. Sekali ada, eh berbayar dan harus pakai paypal karena buatan luar negeri sedangkan saya nggak punya dan akhirnya menyerah saja. Terus keinget kalau Mbak Wulan bisa kustom template yang responsif, ringan, tapi temanya tetep bisa hangat ala-ala blog personal jadi tampilannya nggak SEO-SEO kaku. Terus dilanjutin sendiri deh ngedit-edit htmlnya. Nah dari sinilah cerita dimulai. Bikin poin per poin ya biar sekalian jelas.
March 01, 2018

Another Spot to Visit in Purwokerto: The Village



Hola people! Apa kabar?

Kali ini saya mau nunjukin satu tempat baru yang menarik untuk dikunjungi di Purwokerto. Memang, makin ke sini Purwokerto rasanya makin rame, jadi ala-ala kota kecil gitu sih. Maklum sih jadi ramai soalnya dapet pengaruh juga dari penduduk luar karena adanya beberapa universitas di sini. Semoga ke depannya nggak semrawut dan nggak bikin panas juga. 

Eh sebelumnya, udah ada yang pernah ke Purwokerto? Mungkin yang terlintas pertama kali di tanah ngapak ini kalau nggak makanan khas mendoan pasti tempat wisata Baturraden kan? Nah, bagi yang ingin berkunjung ke area Kab. Banyumas tepatnya di Purwokerto ini udah nggak bingung-bingung lagi mau ke mana, selain Lokawisata Baturraden dan curug-curug, sudah ada tempat wisata yang mudah dijangkau seperti Small World (miniatur bangunan dunia, serasa ke luar negeri) dan yang baru-baru ini yaitu The Village.
February 28, 2018

Kalender Agenda Budaya dan Pariwisata Kabupaten Banyumas 2018

Halo, apa kabar semuanya? Semoga selalu bahagia ya.

Sebenernya telat banget sih baru mosting ini, baru kepikiran juga. Kalender event Kab. Banyumas sendiri dapat diunduh di tautan dinporabudpar (ada di akhir postingan ini) namun karena ternyata ukuran filenya cukup besar, saya akan memostingnya di sini. Jangan lupa bagi teman-teman yang ingin ke area Kab. Banyumas atau penduduk lokal silakan ditinjau event-event yang ada pada kalender berikut, atau ada yang mau mengajak saya? Hihi.
 


FEBRUARI
Minggu, 11 Februari 2018
February 25, 2018

Book to Movie Adaptation Wish List

Hola apa kabar?

Bulan Januari kemarin, saya sedang menargetkan nyicil buku yang udah numpuk. Kebetulan juga saat itu film Dilan lagi anget-angetnya dan kepikir kalau dulu sosok Dilan biar jangan difilmin, takut nggak sesuai imajinasi masing-masing pembaca. Dan dari situ kepikiran juga, selama baca buku itu pasti rasanya beda-beda. Ada yang kesel karena nggak jelas, biasa aja, sampai yang dirasa bagusnya kebangetan menyentuh jiwa. Nah yang dirasa bagus banget ini rasanya kadang sampai pengin liat versi filmnya, atau malah sebaliknya biar dalam bentuk buku aja.

Daaaan, mungkin ini beberapa daftar buku yang layak buat dijadikan film, biar jadi banyak pembacanya, kemudian penulisnya sejahtera. Nyahaha. So:
February 24, 2018

Sehari Jadi Warga Bogor



Halo, apa kabar? Semoga selalu bahagia ya! Cerita dulu ah, akhir-akhir ini lagi males banget buat ngeblog, nggak peduli, dan dianggurin begitu aja tanpa kabar. Sebenernya lagi narget baca buku yang numpuk juga sih dan niatnya tanpa media sosial tapi nyatanya masih suka sekrol-sekrol.  Baiklah, mumpung masih anget, mari mengetik lagi.

When was the last time you did something for the first time? Kalimat ini saya baca dari Gitasav, ditambah instastories tentang pencapaian 2017nya membuat saya tergugah untuk melakukan hal baru. Mungkin sebuah perjalanan kecil. Dan saya memilih Bogor.
January 16, 2018

Pada Sebuah Teater

“What’s your biggest fear?”

“Being forgotten.”


             Aku kira aku akan berhenti menulis hal-hal tentang kita, aku kira tak ada lagi yang tersisa. Habis, dan telah selesai. Namun nyatanya hadirmu masih ada di mana-mana, lagu-lagu yang sering di putar, jalan-jalan yang biasa kita tapaki, dan juga ingatan-ingatan yang enggan pindah.
January 14, 2018

Atmosfir Kala Itu


               Saya kira, nggak akan bakal ada cerita semester lima di blog ini seperti semester-semester sebelumnya yang minimal satu dalam label college life. Semester yang justru udah mulai penjurusan ini justru berjalan lambat, dan seperti kelelahan. Banyak teori-teori yang tiba-tiba masuk, pemikiran-pemikiran, bacaan belum lagi harus cepat-cepat nyari objek sampai-sampai justru malah saya jadi gampang lupa—sisanya ngejalanin kuliah dengan membosankan. Hasilnya, jenuh dan nggak maksimal ngerjain tugas-tugas.
January 12, 2018

Tempat-Tempat Terburuk

Aku ingin mati
Di tempat-tempat terburuk manusia
Penjara, rumah sakit jiwa, jalanan
Aku ingin mati tak berbentuk
Kepanasan, tak dikenal
Aku ingin menderita
Ruang-ruang sinting memenuhi otak
Aku tak tahan
Sesak napas akan kemunafikan manusia
Pikiranku penuh dan bernafas dalam ketakutan