Thrifting Asyik di Prelo!



Holaaaaa! Di sini ada yang menyukai hobi thrifting? Kalo ada, sama dong sama saya. Asyiiiiiik! Eh-eh, atau malah belum tau thrifting itu apa? Jadi gini ginii, thrifting itu hobi mencari atau membeli barang-barang bekas gitu. No, no, no, kegiatan ini sama sekali nggak menjijikan atau jorok. Justru ada seni yang menyenangkan tersendiri, pun kebanyakan barang-barang preloved itu masih bagus-bagus, atau karena cacat sedikit, atau tersimpan lama dan bahkan belum dipakai. Yap, misalkan saja daripada dibuang kan sayang, lebih baik dijual kan lumayan dapet tambahan.



Saya juga suka menjual barang bekas atau second, kebanyakan berbentuk koleksi seperti buku, action figure, modem, flashdisk, bagian-bagian handphone dan lainnya yang dipasarkan melalui online. Beli barang-barang preloved itu untungnya banyak loh bro, sist. Nyahahaha. Contohnya dulu saya waktu semester satu dan butuh kamus Oxford yang ukuran saku, harga barunya sekitar 100rb. Kemudian saya memilih ide untuk sekrol-sekrol eh dapet juga yang 10rb, dan ori lagi! Macem mana yang nggak seneng? Lagi-lagi, beli jaket parka second yang harusnya 300rb, bisa miring jadi 100k! Aih, jadi keren dan nyaman itu nggak perlu mahal sist, pinter-pinter aja. Nyahaha. Kalo di luar negeri thrifting ini malah udah umum, jadi tinggal pergi aja ke Flea Market, atau kalo di sini semacam pasar loak. Ngebayangin bisa jalan-jalan, liat barang klasik antik dan vintage itu kayanya asyik banget deh.
 




Eits, nggak usah cemberut kalo di sini belum ada Flea Market. Di jaman yang serba digital ini, kita tetep bisa thrifting secara online. Nah, tau kan udah banyak tuh penyedia buat jualin barang-barang bekas. Tapi, saya kasih tau nih ya, ada satu penyedia lapak yang kerennya amit-amit! Iya, PRELO! Dan sebelnya, saya baru tahu belum lama ini. Ah, sebagai jiwa thrifting-person saya merasa setengah gagal.

*menangis di pojokan*


Laman Prelo ini kalo dibuka bikin jatuh cinta, terus templatenya kaya blog-blog gitu kan ya. Sebagai bloger, udah pasti betah dan seneng nangkringnya. Kecepatan loadingnya ringan, jadi nggak perlu bete-bete nunggu. Dan barang-barangnya jujur lebih bervariasi dengan kualitas 70%-100% dan tentunya pengin dijemput pulang semuanya. Nah, jahat banget kan? Walaupun yang dijual barang-barang preloved, si Prelo ini tetap mendesain tampilan produk-produknya secara apik. Jadi menarik mata banget, terus nggak usah khawatir juga karena semua panduan tersedia. Prelo yang memiliki tagline “Jual Beli Barang Bekas. Aman. Berkualitas.” Ini juga udah tersedia versi aplikasi yang bisa diunduh dan dipasang di ponsel masing-masing.



Nah, saatnya buat ceki-ceki laman Prelo dulu. Di Prelo ada fitur Lovelist, fungsinya buat nyimpen wishlist atau bookmark barang-barang yang kita inginin di Prelo. Menurutku sih Lovelist juga bisa comparing antara satu barang dengan yang lainnya, yang menurut kita mana yang lebih dibutuhkan untuk dibeli tanpa harus cari-cari lagi. Saya juga udah nyimpen beberapa item di Lovelist nih, barang-barang yang dibutuhin ternyata nggak cuma banyak tapi bentuknya juga lucu-lucu gitu. Ih siapa yang nggak tertarik sih ini? Berhubung sekarang mau masuk semester baru, saya udah nandai beberapa nih. Apa aja? Yuk mari simak.

1. TOTEBAG.



Most favorite item! Selama ini seringnya pakai tas ransel, terus dipikir-pikir juga bawanya cuma beberapa buku, dan juga nggak tiap hari pakai laptop kan. Jadi butuh tote bag nih, selain buat kuliah juga buat jalan-jalan karena selama ini juga make ransel kemana-mana. Nyahaha. 


2. BINDER.



Binder ini emang praktis banget kalau dibawa kuliah, bisa atur jenis catatan sendiri karena kertasnya bisa dipindah-pindah. Kebetulan binder yang kemarin hilang nyahahaha dasar teledor, kali ini pengin punya yang 6 ring dan sampulnya hitam. Nemu dong nemu, gimana? Udah keliatan misterius?


3. NOTEBOOK.



Yap, selain binder juga tetep butuh notebook. Buat nulis hasil rapat-rapat, nulis coret-coretan jurnal, sama gambar-gambar sketsa. Tetep sih ya, note itu penting dibawa kemana-mana.


4. NOVEL.

Nggak perlu punya embel-embel anak sastra deh buat kegiatan hobi baca. Hobi baca itu menyenangkan banget, dan ya emang sih makin kesini buku cetak makin mahal. Daripada beli buku bajakan? Jauh lebih baik beli novel bekas, udah harga miring, dan seringnya tuh asyiknya dapet bonus-bonus nggak terduga. Contohnya sampul lawas, atau pembatas buku unik. Dan beberapa novel keinginan saya juga ada di sini, siapa aja mereka? Mari perkenalkan.







5. KAMERA SAKU.



Saya pernah posting juga di blog, salah satu pencapaian yang ingin dilaksanakan yaitu bisa belajar fotografi. Nggak cuma pelengkap sebagai bloger si, tapi juga tetep butuh belajar di era ini. Berhubung dananya masih pas-pasan bisa saya mulai dari pocket camera, yah walaupun mungkin bakal tetep ketunda belajarnya bisa tetep digunakan kalo ada acara kepanitiaan nanti. Nyahaha kurang baik dan idaman apa?


6. SKIN CARE.

Menjadi perempuan muda yang sedang suka-sukanya belajar hidup, saya juga menyadari ternyata kulit wajah butuh asupan. Apalagi kan ya sering ketemu polusi, efek begadang tugas, efek makanan berminyak gula, dan juga udah mulai masuk duapuluhan. Untung sih, banyak tips dari beauty blogger tentang skin care, bisa dicoba dari aloe vera gel buat pelembab muka sama sun protection dulu untuk daily routine. Kenapa belinya malah skin care preloved? Jadi gini, yang berbau bekas belum tentu udah dipakai semua, takut kena bakteri, tapi biasanya udah dibeli dan nggak dibuka gitu. Ngebantu juga banget buat ngepres haraga kantong karena di daerah saya masih sulit mencari skin care. 




7. PAJANGAN DINDING.



Sebagai jiwa muda nan rumit dan ribet ini juga butuh asupan kenyamanan dalam menghadapi hidup, dan tugas-tugas dosen yang terkadang susah dipahami. Nah, ruangan perlu didekor biar nggak suram kan? Biar hidup, dan nyaman dipandang. Salah satunya jenis pajangan kata-kata begini, suka banget kan apalagi kalau motifnya vintage. 



8. HEADPHONE.



Manusia emang nggak pernah puas ya? Okedeh ini terakhir dulu besok nambah lagi deh Lovelist di Prelo. Saya kan juga suka banget nyepeda, kadang krik-krik juga kalo nggak ngedengerin musik. Terus kalo pakai headset masih suka copot, enaknya emang pakai headphone gini kan jadi sejauh apapun mengayuh, bakal enjoy! Tenang aja, volumenya nggak keras-keras banget kok, tetep awas sekitar aja. Kan nggak keren tuh kesenggol gara-gara asyik ndegerin musik?


Aih itu dia Lovelist saya, di Prelo juga bisa jualan kok bagi kamu-kamu yang punya barang berlebih. Di Prelo ini juga berbeda dengan platform jual beli barang preloved guys, jadi bener-bener dirancang khusus buat yang mau fokus jual beli barang second. Di sini ada fitur tawar, ada notifikasi sendiri juga buat chat tentang produk atau orang yang kasih "love" di barang jualan kamu, dan juga achievemement. Oh iya, buat kalian nih yang belum ngunduh aplikasi Prelo, buruan unduh deh terus bikin akun. Cari barang yang diinginkan, lalu masukan kode MARFAUMI2YV buat dapet potongan 25rb! Kurang menarik apa coba? Nyahaha. Okay, happy thrifting on Prelo ya! Awas, nawarnya jangan sadis-sadis nyahaha. Jangan sampai juga barang inceranmu sudah keburu kejual!
***

2 comments

  1. aku juga suka belanja novel bekas di Prelo. Jangan lupa berkunjung balik ya.

    ReplyDelete
  2. aku sering denger sih prelo tapi belum pernah nyoba. jadi pengen nyoba deh (jual disitu) :p

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home