September Greeting



“Give yourself a time limit for writing, say, an hour a day to begin with. Write something every day and even if you think it’s a terrible, retain it until the next day.”
Taken from, this book. (22k only, minat DM)

 
                Hai selamat September! Akhirnya mencoba ngeblog lagi nih setelah Agustus cuma dua biji postingan. Emang sih kadang nggak sadar kalo abis posting rasanya “nanti aja deh ngetiknya, paling nanti tau-tau muncul postingan sendiri”. Padahal mah, kalo dibiarin jadi gini, mau mulai lagi aja susah, ya ibaratnya rasa kaya mau ngerasain jatuh cinta lagi tapi udah lelah kena kecewa. Takutnya malah jadi pihak yang ngecewain dan nggak bisa jadi yang terbaik buat dia. Wazig! Oke ini hiperbola.

                Ditambah kemarin-kemarin tuh overthink. Kebanyakan mikir ini itu sampai ke datail-detailnya, sampai beberapa hari udah kaya mayat hidup aja. Normal kali ya udah memasuki fase quarter life crisis, satu tahap di atas fase pencarian jati diri. Di mana kamu akan bingung tujuan hidupmu apa, apa yang kamu lakukan serasa sia-sia, satu persatu passion kamu ilang, merasa nggak berguna buat siapapun. Bahaya banget nih emang kalo nggak bisa mengontrol, bisa depresi! Dikasih motivasi apapun segede gaban juga nggak mempan. Serem ih.

                Mungkin jalan agar bisa survive adalah kamu tetap bertahan dan NIKMATI betul dalam menjalani apa yang kamu suka, jangan hilangkan passion, jangan meniru orang lain. Bisa jadi passion kamu dan dia memang berbeda, apa yang dia lakukan mungkin aja nggak cocok buat kamu. Emang, semuanya keliatan SEMPURNA dan rasanya diri ini nggak ada apa-apanya. Padahal, satu titik lagi, kembangin lagi, dan kamu akan jadi inspirasi banyak orang. Kill them with your skills!

                Dan jangan lupa, bersyukur.

                Memang, sepele. Tapi emang nyata banget di luar sana sangat banyak yang ingin “merampas” hidup kamu. Emang sih, coba dipikir lagi. Definisi dari hidup yang sempurna itu apasih? Menyeramatakan? Misal nih, dari kecil punya bakat, diterima di jurusan bagus, kerja bagus, rumah tangga bagus, disukai banyak orang. Well, life isn’t always that way, my dear. Masalah-masalah yang ada dalam hidupmu justru yang membuatmu tangguh.

                Kenapa saya jadi kaya motivator.

 Just start.

                Padahal kemarin bingung banget kudu ngapain, tidur susah, makan susah karena duit tipis, dan susah juga lupain kamu. Iya, kamu! Dari yang pengin nangis tapi gak ada bahu udah nggak pengin, pengin ngilang sampe nggak pengin lagi, stuck di situ buat beberapa lama. Saya juga kadang ilfil dengan diri saya sendiri kalo lagi lemah gitu. Yha! Intinya yang tahu betul ya emang diri kamu sendiri. Ada satu lagi sih, sebagai anak non eksak, kadang minder, perasaan sungguh-sungguh minder itu memang ada. Tapi kembali lagi, pribadi itu kan beda-beda. Mungkin ya, sekarang saya jadi tahu perbedaan cara bicara orang-orang, how to pronounce the words well dan lain-lain meskipun banyak juga yang belum saya ngerti dan saya bisa. Hehe.

                Kok saya nulis ini kaya de javu. Lupa ih. Ngalir juga nulis ginian, emang udah gabungan dari kata-kata temen saya yang “coba deh kamu nulis tentang hidupmu yang “entah” itu”, dan juga gabungan dari masalah-masalah yang saya list, biar kelar, biar dibedah satu persatu. Kalo lagi bimbang, bingung, sedih nggak jelas dan rasanya ingin menyerah aja, inget, banyak orang yang merangkulmu di luar sana, yang percaya bahwa ada harapan bersama kamu. Iya, sadari juga kamu juga memang berpengaruh bagi orang lain.

                Azig!

                Ngomong-ngomong Agustus kemarin saya baca buku bagus, kamu bisa cek di sini. Lagi suka dengerin lagu Banda Neira juga yang berjudul “Yang Patah Tumbuh, Yang Hilang Berganti”. Kamu coba dengerin juga. Siapa tau hidupmu dapat pencerahan. Jangan lupa bersyukur, tetap bergerak, tetap berkarya. Jangan kehilangan dirimu sendiri.


Salam,
Harley Quinn
MARFA
*** 
Got the 2nd file bfr edited from: http://s3.favim.com/orig/140718/beach-colourful-dusk-photography-Favim.com-1924760.jpg


2 comments

  1. :D makasih banyak motivasinya.. "quarter life crisis", baru tau istilah ini

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home