Gunung Prau dan Tentang Pengalaman Pendakian Pertama


Finally, I did it again. Saya memang sudah lama ingin mencoba merasakan mendaki gunung-apapun itu. Alhamdulillah, saya masih dan semoga saja selalu dikelilingi dengan orang baik. Rencana ke Gn. Prau ini sudah lebih dari sebulan yang lalu dan direncanakan oleh teman saya, Yessy. Dia sendiri udah ngajak dua orang, dan rencana keberangkatan tanggal 24 September saat dia terakhir libur semester sementara saya udah memasuki minggu ke empat kuliah. Bukan seberapa hebat atau tinggi yang dilalui seperti orang lain, tapi tentang bagaimana kesan pengalaman pertama. Here's our journey.





Jumat malam kami bertemu, ternyata barang2 yang sudah kami pesa  tak bisa diambil gara-gara pemiliknya mau wisuda hahahaha. Yaudah jadilah kita nyari alternatif lain, akhirnya dapet juga dan lebih murah. Kemudian, kita berangkat pada Sabtu pagi sekitar jam 8 melewati Purwokerto-Purbalingga-Banjarnegara-Wonosobo. Perjalanan sekitar 4 jam itu bikin punggung dan pinggang pegel gara-gara bawaan tas yang lumayan berat baik berangkat maupun pulangnya. Saya merasa takjub ketika memasuki Wonosobo, ya namanya juga baru pertama kali. Suasananya sejuk, indah, dan bikin mikir "oh manusia bisa bikin pembangunan setinggi ini juga ya". Sesampainya di basecamp, kita langsung urus ini itu dan berangkat sekitar jam  1 siang. 

Ternyata perjalanan naik motor nggak seberapa dengan mendaki. Udah tas berat, dan beberapa kali kami dapet masalah. Dimulai dari Yessy yang sampai nangis minta balik karena pusing, lalu Irfan yang kedinginan super padahal udah di pos 3, dan juga hujan turun cukup lama yang membuat kami kotor layaknya abis bajak sawah. Saat di pos 3 sendiri awalnya saya juga ingin turun dan segala macam takut Irfan kena hipotermia kan, ya sebagai pendaki pemula pasti takut. Tapi Yoga yang dari awal sampai akhir semangat banget nyaranin buat terus jalan karena emang udah deket, juga kalau turun pasti lebih jauh lagi. Dan ya akhirnya walau hanya sampai Sunrise Camp nggak sampai puncaknya. Gn. Prau sendiri nggak tinggi-tinggi amat, dan emang bagus buat pendaki pemula, kamipun memang merasa cukup dengan porsi tersebut.







Sore itu karena abis ujan juga jadinya nggak ada sunset, langsung bangun tenda padahal udah dingin dan berangin banget. Tangan yang kena ujan dan angin rasanya udah mati rasa bahkan cuma ngaitin tali-tali tenda. Kita berempat nggak ada yang cakap bikin tenda, untungnya hari itu emang lagi ramai dan minta tolonglah kita. Percayalah, kalau kamu mendaki gunung, bukan cuma pohon-pohon dab kabut tebal ala film The Hunger Games aja yang bisa dilihat, tapi juga banyak sekali kamu akan menemukan orang-orang baik di sini. Dimulai dibantu tendanya sampai selesai, pasang kompor mini, bahkan hal sekecil saling menyapa ketika bertemu dan juga saling menyemangati saat kita sedang naik.

Hal lain yang kita hadapi adalah malam hari, saya merasa waktu berjalan saaaangat lambat. Jam 8 sampai jam 1 itu kerasa banget lamanya, tidur aja nggak pules gara-gara dingin banget dan ya peralatan kita debagian basah. Di sinilah kami merasa rindu rumah dan rindu kamar kosan. Saya sendiri nggak bisa tidur, karena kalo duduk bawaanya lebih hangat daripada tidur dan alhasil jadilah satu draft postingan. Sayang sekali, begitu pagi datang kabut tetep tebel, angin tetep bertiup kencang. Sunset dan sunrise yang kami harap bersua malah justru nggak ada. Artinya suruh ke sini lagi, mungkin.








Kalau ditanya pengin naik gunung lagi apa nggak, mungkin pengin tapi nggak gede-gede amat penginnya. Asal ada yang ngajak bareng gitu sih, sekarang penginnya kaya jelajah ke Solo atau Surakarta aja, yuk? Dari perjalanan kemarin banyak hal yang saya temui, kalau di atas sudah disebutkan hal yang positif tentunya juga ada hal negatifnya. Saya berasumsi di manapun tempat yang bisa dijamah manusia, kemungkinan tempat tersebut rusak itu ada. Ya bisa dilihat betapa masih banyaknya sampah walau sesepele tissue dan bungkus permen. Masih juga ada yang norak dengan nulis-nulis nama di batu, ngebuang urin di botol gitu aja, atau cabut bunga hanya buat foto-foto. Kaya, perih ga sih liat hal-hal itu? Manusia yang harusnya memperbaiki malah merusak, iya sih nggak semuanya namun sayang sekali. Belum lagi tanah bekas jejakan, itu aja udah ngebentuk jejak sendiri di mana aliran air pasti jadi gampang lewatnya. Eh udah ah, malah jadi cerita sedihnya.

Abis mendaki perdana pasti jadi tau gimana persiapan matangnya. Kemarin sih sebenernya modal niat nekat segala terjang aja walaupun penuh drama dari diomelin mamak-mamak warung, pinggang pegel, basah kuyup, dan tetap beruntung juga karena dua kali makan digratisin. Yang harus dibawa sih banyak mantel, plastik-plastik dan trash bag. Jangan terlalu banyak bawa jajan makanan, bawa dikit tapi ngenyangin. Fisik juga pasti udah dilatih dulu walaupun cuma jogging. Kalau saya sih lebih berat pas naik daripada turunnya, walaupun turun juga tetep gemeteran. Dan yang penting, tetap menjaga sikap kita sebagai manusia, tetap bersahabat, bukan cuma ingin memenuhi tampilan media sosial doang. Dan juga pas pikiran udah siap, jangan sampai di atas malah kepikiran revisian. Jadi, sampai jumpa di postingan selanjutnya! :)

Thanks to the team: Yessy, Irfan, Yoga.

45 comments

  1. Kyasss semoga bisa kesana deh aamiin, tfs Mbaa

    ReplyDelete
  2. Bagus gunungnya, tapi sayang krn habis hujan jadi keliwatan sunsetnya.

    ReplyDelete
  3. Waaa seru banget ya.. enak di pulau jawa banyak gunung yang bisa didaki. Di Banjarmasin mentok-mentok mah bukit doang hahaha..

    Disarankan banget kalo masih pemula buat naik gunung untuk ditemenin sama yang udah pernah/sering naik gunung juga. Biar kalo kenapa-kenapa mereka bisa jagain kita. Kaya aku dulu sama temenku naik bukit ga bisa masang tenda, tapi temenku bisa jadi kami rame-rame bantuin dia buat masang. Padahal mah asal-asalan aja hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukit juga enak buat ngecamp kak hihi, iya sih kemarin sendiri berkelompok karena satunya udah pernah. Untung aja pas rame juga sih kak hehe.

      Delete
  4. Di Prau mah emang dinginnnn banget. Tahun lalu aku jg ke Prau tp lewat Dieng, jalannya lbh panjang. Kalau lewat Patak Banteng katanya lbh nanjak gitu. Ah, malam2 di sana sempat sesak napas, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga sempet berat neghirup udarannya apalagi kalo keluar tenda cuy haduh wkwkw

      Delete
  5. Naik gunung itu menyenangkan banget, banget, banget. Aku juga amatiran kalo soal naik gunung, tapi Puji Tuhan udah lebih dari 3x naik gunung, salah satunya Gunung Prau aku juga udah pernah. Buat aku naik gunung itu nagih. Hihi.

    Dan iya, naik gunung juga bukan asal kepengin aja, tapi bener-bener butuh persiapan terutama fisik tuh, apalagi yang belum pernah naik gunung, pasti badan kaget banget itu. Satu lagi, jangan pernah memilih bulan September-Desember buat naik gunung karena cuaca hujan. Naik gunung yang terbaik itu di bulan Agustus dari 12 bulan yang ada di 1 tahun ini.

    Hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah makasih infonya kak Bul :D nanti aku semoga bisa naik lagi hehe

      Delete
  6. Sampai sekrang belum pernah naik gununh dan hal itu adalah hal yang masihbjadi imoian.
    Semoga suatu saat bisa naik gunung jugaa.
    Gunungnya baguss yahhh...
    Semoga satubsaat bisa mendaki gunung jugaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga tercapai juga kak Ajen :)

      Delete
  7. Aku blm pernah naik gunung. Pdhal pengen bgt merasakan sensasi mendaki, yang cape lah lelah letih,pegel, harus bawa2 carier spanjang perjalanan. Tapi harus siap2 ya fisik ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekali dalam hidup, boleh sekali untuk mencoba. Benar, fisik yang penting.

      Delete
  8. akhir-akhir ini banyak seklai teman-teman yang posting tentang pendakian, menggoda sekali, setelah susah payah mendaki nanti di puncak kita bisa lihat pemandanan bagus. jadi kepengen, sayang kayaknya kau ga bakal diizinin mendaki kayaknya hmmmm, semangat untuk para pendaki!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku aja kemarin nggak ijin astaga hihi mungkin karena nggak ijin jadi nemunya kabut hihi :(

      Delete
  9. Pengalaman pertama yang penuh kenangan.

    Tapi ketika teman2 mendaki gitu, perlengkapan apa saja yg wajib di bawa?.
    Siapa tahu, besok atau lusa kawan ane ajak ane mendaki.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin penghangat kaya sleeping bag, matras, obat2an, sama makanan yang mudah dibawa aja. Oh, rain cover jugak hihi

      Delete
  10. Kyaaaaa di sana dingin banget banget banget bahkan ketika udah di kampung. Rasanya ku gatahan tapi pesonanya selalu bikin pengin kesana sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dingin tapi enak banget suasana dan pemandangannya hihi

      Delete
  11. Belum peernah mendaki gununh, kalau bukit sih pernah. Tapi salut buat yang berani mendaki gunung, banyak hal bisa kita dapatkan ya. Baik positif maupun negatif semua bisa diambil hikmahnya TFS

    ReplyDelete
  12. Wah, super banget kak perjuangannya. Mendaki pas kehujanan itu memang ga mudah. Apalagi kalau malam, wih dinginnya jadi tambah nusuk. Selamat kak atas pendakian pertamanya, semangat untuk hiking slanjutnya.

    ReplyDelete
  13. Duh laaaaah drama banget naik gunungnya,hihihi
    Tapi kan gak seru kalo gak drama,hehehe


    Duh laaaaaah, berkabut yaaaa... Tapi tetep bagus kok kalo dibuat foto2. Tetep instagramable

    Mendaki itu kayak berjuang di skripsian gitu. Ada tantangannya,ada yg nyemangantin,dan seru banget. Pokoknya mirip2 lah susah senangnya, hahahaa

    Aku belum pernah ke gunung prau.kapan2 aaah sama kekasih,hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya drama oh drama hihi, kenapa jadi teringat skripsi :(

      Delete
  14. dari kecil saya juga memiliki cita-cita mendaki gunung. tapi belum kesampaian sampai sekarang. dulu pernah naik ke merapi tapi cuma sampai pos 1 karena teman udah pada gak kuat hehehe...

    sekarang sih masih pengen, tapi takut gak kuat hahaa. butuh persiapan fisik dan stamina sepertinya kalau mau mendaki gunung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oalah balik lagi kak? Mungkin fisiknya perlu dilatih sebelum naik kak hihi, jogging aja setiap pagi

      Delete
  15. pendakiannya horror juga ya. Jalanan yang terjal tetapi, sangatlah seru untuk mendaki. Apalagi untuk pertama kalinya mungkin bakalan capek nanjaknya. Tetapi, apabila sudah dipuncak pastinya bakalan terpuaskan dengan pemandangan yang bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya walaupun masih berkabut huhu :(

      Delete
  16. Brrr ...Ngebayangin dinginnya di puncak, sepertinya saya juga gak akan bisa tidur, deh!
    Kalau mau mendaki sebaiknya bareng sama orang yang sudah berpengalaman naik gunung. Supaya bisa mengatisipasi kalau-kalau ada hal yang tidak diinginkan. Tapi memang, di gunung mana pun kita pasti akan ketemu sesama pendaki yang akan siap saling membantu. Rasa kekeluargaan para pendaki itu, patut diacungin jempol.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul kak susah banget tidurnya karena super dingin

      Delete
  17. Kalo liat kabut2 yg di foto itu kok kayanya dingin banget yak.. Enak kayanya bobo2cantik di tenda. Hihihi penasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dingin tapi kak gabisa bobo ngahaha XD

      Delete
  18. Gunung tertinggi yg pernah saya daki adl gunung Ciremai.
    Gunung terakhir kali saya kunjungi adl gunung Gede - Pangrango.
    Tapi skg saya lebih suka pasir pantai. Entah knp..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku lebih suka yang dingin2 sih kak kalau pantai panas hehe

      Delete
  19. Aku tuuh...dari dulu pingiiin banget merasakan indahnya hiking bersama teman-teman. Tapi sayangnya impian itu gak pernah terwujud. Kedua orangtua ku melarang keras aku manjat gunung.

    Jadi keterusan sampai sekarang.
    Asal mau manjat gunung jadi takut berlebihan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Takut kenapa-napa si ya kak, tapi bukit aja gapapa kok kak nggak harus gunung hehe

      Delete
  20. Hipotermia emang ada dialami beberapa pendaki ya..., Tapi jika sebelumnya udah dipersiapkan perlengkapannya..seperti baju hangat dan lainnya... hipotermia bis di hindari..

    Sebaiknya naik gunung bawa yg udah pengalaman jadi tau apa yg perlu disiapkan dan apa tindakan yg perlu dilakukan jika ad yg terserang hipotermia.

    ReplyDelete
  21. Kerennyaaaaa....
    Aku berlum pernah dan mungkin enggak akan pernah mendaki. Enggak berani. Takut nyusahin orang. Mengingat riwayat sinus yang selalu kambuh di tempat dingin. Jadi yaaaaa nikmati saja tulisan orang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ulala begitu tah teh, kalau teteh sukannya kemana? Pantai kah?

      Delete
  22. Selamat atas pendakian pertamanya mbak..

    Sayang cukup berkabut cuacanya..

    ReplyDelete

Hi, I'm Marfa. Thank you for visiting and reading, just give your comment and tell me if there are some typos^^

Home